Belajar berkebun 

Pagi tadi,  kami mendadak berkebun. Mendadak?  Iya, kegiatan spontan.  Tadinya cuma mau memetik pare yang sudah mulai menguning (ini pare yang pernah saya ceritakan di postingan sebelumnya ), tapi melihat dd excited banget pengen metikin pare yang masih hijau,  saya putuskan untuk ngajak dd berkebun sekalian. Dd seneng banget, tiap ada yang lewat pasti dipamerin 4 buah pare yang dipetiknya. Gemeeees banget!

Hore petik pare dapat 4, siapa mau?  Gini gini pare organik loh 🙂

Beberapa hari ini, dd suka baca buku baru yang dibeli dari @tuku_buku, judulnya ‘Komik Muslim Cilik Sayangi Bumi’.  Seneng banget deh bacanya, karena ceritanya anak-anak banget, bahasanya sederhana dan ada hadits yang berkenaan dengan upaya  menjaga bumi. Salah satu aksi nyata sederhana yang bisa dilakukan di rumah sendiri adalah menanam pohon. Dd suka banget cerita tentang menanam pohon ini, bolak-balik minta dibaca terus. Sampai hapal ceritanya 🙂

Mungkin ini salah satu sebab dd tertarik dengan tanaman hari ini. Kebetulan tetangga keluar,  ngasih biji buah yang beliau juga ga tau namanya, rasanya manis segar, pas ngupas buah itu beliau sengaja ngeringin bijinya biar ditanam di depan rumah saya. Masya Alloh, terharu saya, semoga kebaikannya dibalas oleh Allah ya mbak. Dd langsung merengek minta menanam bijinya. Juga langsung minta dikupasin buahnya dan langsung  dihabiskan.

Ada yang tau ga ini buah apa ya?

Pas nyari tanah buat ditaruh di gelas bekas air mineral, ternyata di pojokan sudah tumbuh beberapa pohon pepaya. Dulu sengaja nyuruh dd buang biji pepaya di pojokan, alhamdulillah pada numbuh, jadi sekalian saya ajak dd untuk mindahin ke tempat yang lebih memungkinkan semisal nanti bisa bertahan sampai besar 🙂

Karena bijinya banyak, dd nyoba nanam langsung di tanah, oiya itu yang merambat di belakang dd pohon bunga telang yang dulu ditanam sama dd, sekarang sudah mulai berbunga.

Asyik banget kegiatan berkebun pagi tadi, alhamdulillah dapat sinar matahari pagi juga, bener-bener bikin mood bagus liat tanaman yang mulai tumbuh, ada juga yang mulai berbunga. Dd juga nemu cacing,  melompat kaget pas ada belalang lewat di depannya (asik, nemu tema bacaan baru).

Belajar bikin benih. Backgroundnya salah satu halaman dari Komik Muslim Cilik Sayangi Bumi

Setelah selesai nanam, saatnya bikin benih dari pare yang sudah menguning. Mengamati tekstur biji pare dan sibuk meraba permukaannya yang kasar, lalu dd sibuk menghitung sesukanya, satu lima satu lima sepuluh, hahahaha hebat ya dd, ngitungnya kelipatan 5.

Kalau tadi dd sudah makan buah (yang kami  belum tau namanya), cemilan pagi ini dd menghabiskan semangkok pare goreng tepung. Hebat, doyan pare! Pare goreng tepung ini rasanya enak loh, meskipun masih ada sedikit pahitnya.

Pare goreng tepung

Liat antusias dd, jadi semangat lagi berkebun di tanah yang cuman seuprit, apalagi setelah diingatkan oleh hadits ini.

Masih mau malas nanem nanem? Hayuk lah, kita berkebun, semangat!!

*****

IG @tuku_buku (jual buku parenting, islam, anak-anak, Craft, paket mainan edukatif)

wa +62 811-905-042 / bbm 59F9E1A1

| Meninggalkan komentar

Be brave

#handletteringproject

| Meninggalkan komentar

Bunga Telang Ciptaan Allah 

Bunga telang, lebih sering dikenal sebagai  bunga liar, padahal sesungguhnya si biru ini kaya manfaat

“Di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang. Dan biji bijinya yang berkulit dan bunga bunga yang harum baunya. Maka nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan?  Q. S. Ar Rahman : 11 –  13.”

Setiap pagi, dd selalu ikut mengantar kk ke sekolah.  Akhir-akhir ini dd penasaran dengan tanaman merambat di pagar rumah yang setiap hari kami lewati. Mungkin dd penasaran karena warna bunganya biru cerah. Setiap lewat dd selalu minta berhenti sejenak untuk melihat pohonnya.

Saya pernah baca di internet  kalau bunga ini bisa digunakan sebagai  pewarna alami makanan. Lalu saya mulai mencari informasi tentang bunga ini. Ternyata bunga biru ini manfaatnya banyak banget, jadi saya putuskan untuk mengajak anak-anak mengenal lebih lanjut tentang bunga ini.

Asik banget, kami bertiga sama sama excited. Jadilah tema bahasan sekaligus tema bermainnya dd di rumah.

Sebenarnya foto foto di tulisan ini sudah saya upload di IG @dm_devi_yudhistira , karena ini adalah tema bulan Agustus yang lalu. Namun beberapa teman menanyakan berbagai hal terkait kegiatan harian kami di rumah ini, dan meminta untuk merangkumnya di blog. Oleh karenanya, saya mencoba menayangkan kembali di sini.

Ini adalah contoh kegiatan yang kami lakukan di rumah, satu hari biasanya satu kegiatan, tergantung mood anak juga mood mamahnya 🙂 kalo mood keduanya lagi bagus, bisa sampai 4  kegiatan . Review kegiatan juga dilakukan setiap hari, kadang sambil menulis dan mengenalkan kosa kata, tebak tebakan, bermain, menggambar, atau bikin bikin prakarya. Informasi terkait cara berkembang biakpohon bunga telang, manfaat, semua saya dapatkan dari internet, dan disampaikan ke anak dengan bahasa yang lebih sederhana.

Untuk jawaban pertanyaan kenapa saya sering memilih kegiatan  tematik, apakah susah buat yang ga punya ilmu paud dll, insya Alloh akan saya tuliskan di tulisan yang berbeda, takut kepanjangan kalau dijadikan satu.

Referensi :

– Al Quran, surat Ar Rahman 11-13

– Buku  Widya Wiyata Pertama Anak-anak : Bunga dan Pohon

– Kembang Telang si pemberi warna biru kaya manfaat 

Sebelumnya, dd pernah mencoba bunga ini untuk mewarnai air. 

Menggilas bunga di atas kertas

Hasil gilasan dd, dijadikan background handlettering mama, keren kan 🙂

Bikin minuman dari bunga telang yang direbus, dd suka banget ngasih jeruk nipis, karena setelah dikasih jeruk nipis warna minuman akan berubah menjadi ungu, mengenal manfaat minuman bunga telang.

Mengenal bagian-bagian dari pohon bunga telang, dd menempel sesuai hasil pengamatannya

Belajar menempel dan menghitung

Belajar membuka polong dan menghitung bijinya

Membuat hiasan dinding dari biji bunga telang

Menjemur bunga telang, sekaligus mengenalkan profesi yang berhubungan dengan bunga telang. Bunga telang biasanya dijual setelah dikeringkan dan dikemas

Membuat topi koki sendiri, chef cilik sedang membuat sirup bunga telang

Menuang sirup ke wadah bercorong untuk membuat es

Dd memasak nasi biru pakai rice cooler. Seperti memasak nasi biasa, hanya saja ditambahkan bunga telang saat memasaknya.

Menanam biji bunga telang

Belajar jualan es mambo bunga telang, minta pakai termos

Saya selalu berusaha menyediakan buku yang sesuai dengan tema. Bacaan yang sesuai tema biasanya lebih menarik dan bisa dibaca berulang-ulang. Ga harus yang sama persis ya, saya ga punya buku tentang bunga telang jadi saya pakai buku tentang bunga dan pohon, sangat membantu saya saat mengenalkan bagian-bagian tumbuhan dan berbagai jenis biji.

| Meninggalkan komentar

Berkreasi Bersama : Gantungan Bantal Mini 

Gantungan bantal imut

Yuk siapa yang mau bergabung, kita berkreasi bersama membuat gantungan bantal imut ini. 

Lokasi ada di sekitar Jatimakmur Pondok Gede (detail akan diberitahukan via e-mail or IG). 

Insya Alloh, Ahad 9  Oktober 2016,  jam 13.30 – selesai.

Jangan lupa bawa gunting tajam, pensil, penghapus, jarum, benang. 

Biaya : Free 

IG @dm_devi_yudhistira 

Email : mbawi31@gmail.com kirim dengan subjek email : Bantal imut 

Ditunggu ya 🙂 

******

Update  10  Oktober 2016 

Alhamdulillah, peserta belajar menjahit pakai tangan dan mesin jahit, hingga menggambar di atas bantal mini buatan mereka. 

Sibuk memasukkan dakron

Bantal yang sudah diberi gambar, cakep cakep ya

Berderet rapi siap untuk dibawa pulang oleh pembuatnya 🙂

Semoga bermanfaat ya adek-adek, terus berkreasi, happy crafting 🙂 

| Tag , , , , , , , | Meninggalkan komentar

DIY : Bando, Celana dan Baju Koko Dari Baju Mama 

Pas lagi bongkar lemari ada baju batik baru yang belum pernah dipakai. Padahal dulu beli karena seneng banget sama warna cerahnya.

Sudah hampir sebulan ini, saya belajar menjahit otodidak, tapi  belum ke tahap bikin pola pakai ngukur badan.  Rasanya masih enggan belajar bikin pola, mungkin karena dulu pernah belajar, sempat bisa, rasanya ruwet untuk mengingatnya lagi. Ketambahan sekarang di internet banyak yang share free patern buat bikin apa aja, termasuk bikin baju, jadi tinggal donlot terus diprint aja, makin malas aja tuh bikin pola sendiri. Di Fb juga banyak berseliweran cara bikin baju dari baju dewasa, alhasil saya pun ikut penasaran untuk mencobanya.

Percobaan kali ini saya pakai baju batik yang belum pernah saya pakai tapi masih tersimpan rapi di lemari. Satu baju jadi bando, celana, dan baju koko kecil. Untuk cara bikin celana saya liat di youtube, sedangkan untuk baju koko saya manual njiplak ukuran baju dd yang sudah jadi. Lumayan lah hasilnya 🙂

Karena model lengan bajunya melebar, jadi bisa langsung dibuat celana. Polanya njiplak celana abang.

Setelah dipotong, jadinya seperti ini, tinggal dijahit deh.

Celananya sudah jadi, diberi karet elastis di bagian pinggang dan bawah celananya biar kekinian 🙂

Horeee, bajuku kayak punya ayah 🙂

Masih ada sisa kain, dibuat bando cantik 

| Tag , , , , | Meninggalkan komentar

#quranletteringchallenge_14 #belajarnulis #brushlettering #handletteringproject 

| Meninggalkan komentar

Yuk berkebun lagi! 

​Nanem pohon itu tangan-tanganan, katanya kalo emang punya bakat, nanem apa aja pasti numbuh! 

Quote turun temurun yang sering bikin sedih, bikin gampang menyerah saat apa yang ditanam gabisa numbuh. Bikin mikir berkali-kali setiap pengen mencoba lagi, karena merasa ga bakat. 

Tapi kalau otak lagi waras (baca penuh pikiran positif), masa iya sih saya gabisa, orang tua saya dulu punya bisnis jual  bibit tanaman, artinya mereka sering memperbanyak tanaman dengan berbagai cara, masa iya sih ga ada sedikit acan yang menitis ke saya. Mamah aja nencepin apa aja bakal hidup! Kalau mau mencoba, insya Alloh bisa. Saya juga pasti bisa dong! 

Hampir setahun ini, saya mencoba nanem segala rupa, pengen punya kebun sayur sendiri.  Semangat  beli banyak benih, pas mulai pada numbuh, girangnya minta ampun.  Suatu hari, buka pintu rumah disambut pemandangan yang bikin pengen nangis, hampir semua tanaman mungil itu diporakporandakan sama kucing. – Rasanya itu yah, mungkin seperti saat kamu shock ngeliat akun sosmed orang yang kamu cintai diam diam, tiba-tiba ada foto baru diupload, foto  si dia bersama seseorang dengan pose mesra. Sedih, pake banget kan, nyesek!  – Hanya tersisa pare, tomat dan cabai. Ya sudah deh, merawat dua tanaman itu setengah hati, sudah ga sesemangat dulu lagi. Hingga akhirnya tomat dan cabai juga mati, menurut hasil browsing, mustinya dikasih tongkat penyangga, pantesan aja pada patah. Nah tinggal pare yang buru buru saya kasih paralon kecil buat rambatan. Cuma sejak itu sama sekali ga saya liat, frustasi saya!  Tau tau si kk bilang ‘mah itu pare bunganya warna oren terus di dalamnya warna merah, kok aneh gitu bunganya’.  Hadoooh ternyata ya, saya sampai gatau kalo parenya sudah berbuah sampai kebelah sendiri karena ga dipetik. Setelahnya, pohonnya mati! Tamat deh kisah tanaman saya, ga happy ending.kubur jauh jauh deh keinginan buat metik sayur dari kebun sendiri. 

Tapi pagi ini saya disapa oleh pemandangan yang membuat harapan yang sudah saya kubur itu, buru buru saya gali lagi. 

Insya Alloh bakal panen pare

Apa yang menurutmu buruk, belum tentu buruk menurut Alloh! Meskipun orang bilang kagag bakat nanem, kalo terus berusaha, tetep aja kagag numbuh. *eeehh* Yaaa,  biarpun saya ga merasa nanem pare yang ini, kalau Alloh berkehendak saya panen pare, ada saja jalan yang diberikan-Nya. Ternyata dia numbuh sendiri dari pare yang gagal dipanen sebelumnya. Alhamdulillah. 

Sekarang, saya kembali bersemangat, kali ini ga beli benih dulu, tapi mulai jalan jalan keliling kampung nyari tanaman, juga  browsing nyari karakteristik tanaman yang mau ditanam. 

Cayoooo! 

******

Update 2 Oktober

| 2 Komentar