Pancake Pisang 

Hamil anak ke 1 sampai ke 3, rasanya ga pernah nyidam yang nyusahin. Tapi di kehamilan yang ke 4, hadoooh bener2 ngerasain yang namanya nyidam aneh aneh. Ketambahan lagi hamil di usia hampir kepala 4 ternyata bikin saya bener-bener tepar. Bolak-balik musti bedrest, ga boleh turun dari kasur. Terus mungkin karena stres sendiri, merasa ga berdaya gbs ngurusin 3 anak yang masih SD semua, nafsu makan juga jadi ga karuan. Karenanya setiap pengen makan apa, bakal dicariin sampe dapet, yang penting saya mau makan. Alhamdulillah sih, kalo sudah dapat, pasti ludes masuk perut 😂 semua pihak dikerahkan, ibunya teman anak-anak, temen kantor, tetangga, hihihi banyak yang disusahin, semoga kebaikan mereka dibalas Alloh, amin. Tapi ada satu yang ga kesampean, Pancake yang dijual di warung indomie/kopi puncak pass, karena saya ga berani mau minta beliin ini, kasian yang mbeliin kalau harus jauh jauh ke sana. 

Alhamdulillah, 4 bulan habis lairan, kudu anterin si sulung ke cipanas, kesampean deh makan pancake nya 😂 Rasanya puas banget!  Tapi kali itu saya tidak bisa tinggal diam, buat jaga jaga, kali aja tar nyidam lagi, saya pun bertanya resep dan cara bikinnya, Alhamdulillah lagi, ibu penjualnya baik banget mau kasih tau resepnya 😍 Sejak itu pancake ala puncak ini jadi resep andalan di rumah, karena anak-anak justru suka banget sama pancake versi ini, drpd pancake asli🙈

Sayangnya, saya  kelupaan nanya takaran resepnya,jadi  modifikasi sendiri, hasilnya lumayan lah, yang penting anak-anak suka. 

Resep PANCAKE ala puncak versi keluarga Yudhistira :

  •  7 sdm terigu + 1 sachet susu kental manis + 1 sdm gula pasir + 1 telur + air secukupnya. 
  • Pisang untuk topingnya. 

Cara membuatnya : kocok telur, skm, gula pasir (ga usah pake mikser). Lalu masukkan terigu dan air bergantian. Adonannya ga terlalu kental, ga terlalu encer. Lalu iris tipis tipis pisang. Panaskan 1 sdm mentega di wajan tahan panas, lalu masukkan 1 sdk sayur adonan, taruh pisang di atasnya lalu siram lagi dengan 1 sdk sayur adonan di atas pisang. Gunakan api kecil. Jika sudah mulai kering bagian pinggirnya, segera balik, tunggu sampai matang. Sajikan dengan taburan kayu manis bubuk, kalau anak-anak dikasih skm atau gula merah bubuk organik (@coconira) 

****

Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s