Belajar berkebun 

Pagi tadi,  kami mendadak berkebun. Mendadak?  Iya, kegiatan spontan.  Tadinya cuma mau memetik pare yang sudah mulai menguning (ini pare yang pernah saya ceritakan di postingan sebelumnya ), tapi melihat dd excited banget pengen metikin pare yang masih hijau,  saya putuskan untuk ngajak dd berkebun sekalian. Dd seneng banget, tiap ada yang lewat pasti dipamerin 4 buah pare yang dipetiknya. Gemeeees banget!

Hore petik pare dapat 4, siapa mau?  Gini gini pare organik loh🙂

Beberapa hari ini, dd suka baca buku baru yang dibeli dari @tuku_buku, judulnya ‘Komik Muslim Cilik Sayangi Bumi’.  Seneng banget deh bacanya, karena ceritanya anak-anak banget, bahasanya sederhana dan ada hadits yang berkenaan dengan upaya  menjaga bumi. Salah satu aksi nyata sederhana yang bisa dilakukan di rumah sendiri adalah menanam pohon. Dd suka banget cerita tentang menanam pohon ini, bolak-balik minta dibaca terus. Sampai hapal ceritanya🙂

Mungkin ini salah satu sebab dd tertarik dengan tanaman hari ini. Kebetulan tetangga keluar,  ngasih biji buah yang beliau juga ga tau namanya, rasanya manis segar, pas ngupas buah itu beliau sengaja ngeringin bijinya biar ditanam di depan rumah saya. Masya Alloh, terharu saya, semoga kebaikannya dibalas oleh Allah ya mbak. Dd langsung merengek minta menanam bijinya. Juga langsung minta dikupasin buahnya dan langsung  dihabiskan.

Ada yang tau ga ini buah apa ya?

Pas nyari tanah buat ditaruh di gelas bekas air mineral, ternyata di pojokan sudah tumbuh beberapa pohon pepaya. Dulu sengaja nyuruh dd buang biji pepaya di pojokan, alhamdulillah pada numbuh, jadi sekalian saya ajak dd untuk mindahin ke tempat yang lebih memungkinkan semisal nanti bisa bertahan sampai besar🙂

Karena bijinya banyak, dd nyoba nanam langsung di tanah, oiya itu yang merambat di belakang dd pohon bunga telang yang dulu ditanam sama dd, sekarang sudah mulai berbunga.

Asyik banget kegiatan berkebun pagi tadi, alhamdulillah dapat sinar matahari pagi juga, bener-bener bikin mood bagus liat tanaman yang mulai tumbuh, ada juga yang mulai berbunga. Dd juga nemu cacing,  melompat kaget pas ada belalang lewat di depannya (asik, nemu tema bacaan baru).

Belajar bikin benih. Backgroundnya salah satu halaman dari Komik Muslim Cilik Sayangi Bumi

Setelah selesai nanam, saatnya bikin benih dari pare yang sudah menguning. Mengamati tekstur biji pare dan sibuk meraba permukaannya yang kasar, lalu dd sibuk menghitung sesukanya, satu lima satu lima sepuluh, hahahaha hebat ya dd, ngitungnya kelipatan 5.

Kalau tadi dd sudah makan buah (yang kami  belum tau namanya), cemilan pagi ini dd menghabiskan semangkok pare goreng tepung. Hebat, doyan pare! Pare goreng tepung ini rasanya enak loh, meskipun masih ada sedikit pahitnya.

Pare goreng tepung

Liat antusias dd, jadi semangat lagi berkebun di tanah yang cuman seuprit, apalagi setelah diingatkan oleh hadits ini.

Masih mau malas nanem nanem? Hayuk lah, kita berkebun, semangat!!

*****

IG @tuku_buku (jual buku parenting, islam, anak-anak, Craft, paket mainan edukatif)

wa +62 811-905-042 / bbm 59F9E1A1

Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s