Serba-serbi si Kelas 1 : Tas Berat

Di postingan Serba-serbi si Kelas 1 yang lalu, saya sempet cerita soal buku adek yang ditinggal semua di sekolah. Ini dia lanjutan ceritanya.

*****

Adek dapet tas baru pas masuk SD. Ini sudah impiannya sejak TK. Setiap kenaikan TK, adek selalu bilang…’Nanti aku dibelikan tasnya pas SD ya mah!’

Padahal, adek di TK kan 3 tahun, berarti ada 2 kali kenaikan kelasnya…dan adek komit, ga mau dibelikan tas baru, dengan alasan dia akan minta tas baru pas masuk SD nanti. Kebetulan juga, tas mungil-mungil bekas kakak dan abang juga masih ada dan adek gatau kenapa sepertinya seneeng banget kalau pake barang-barang bekas kakak/abang.

Nah, pas mulai masuk MI, mulailah adek sering mengeluh kalau tasnya berat banget. Padahal di sekolah, sejak TK sudah dibiasakan untuk membawa tas sekolah sendiri.

Awalnya, saya ga terlalu mengindahkan, saya pikir, si adek manja aja nih. Tapi pas adek makin sering ngeluhnya, ga tega juga deh. Saya coba bawain tuh tas.

Waaaaawwww, ternyata memang berat bangeeett!

Baru sekarang nih ada keluhan gamau bawa tas karena keberatan. Perasaan dulu kakak dan abang gada keluhan serupa deh. Pernah sih, sekali-dua kali mengeluh, kalau mereka benar-benar sedang capek.

Bingung dong pas saya test, ternyata emang berat tuh tas si adek!

Serba salah jadinya, pengen adek mandiri bawa ransel sendiri, tapi kalau beratnya segitu yaaa ga tega juga! (apa karena adek anak terkecil ya, jadi rasa ga tega sering banget muncul, tapi ga juga aaahhh…menurut saya, emang berat banget tasnya!) Tapi kalau dibawain mulu, kan dia yang sekolah ya? kenapa jadi saya yang harus bawa tasnya? Ga bener juga menurut saya…hehehe

Jadi penasaran, mencoba mengingat dengan keras, dulu kakak dan abangnya saya bawain juga ga ya? Kayaknya nggak deh. Cuma mereka kok ga ngeluh keberatan ya? Saya tanya deh mereka, kenapa mereka ga pernah keberatan bawa buku, dan jawabannya ‘kan dulu kita pakenya tas dorong mah!’

….hadeewww…kenapa saya jadi amnesia gini ya, sampe lupa kalau mustinya saya beliinnya tas dorong, bukan ransel biasa.

Tapi bukan Syafa namanya kalau nggak keukeuh sama tas pilihannya yang sudah dipake sekarang.

Saya coba merayu untuk membelikan tas baru, tas dorong! Berbagai tawaran menarik saya ajukan, mulai dari bebas memilih karakter apa yang dia mau, sampai model yang seperti apa, terserah dia, yang penting yang ada dorongannya.

Ternyata ga semudah itu dia menerima tawaran saya. Meskipun dia juga menyadari kalau pake tas dorong, dia ga akan keberatan lagi bawa tas beserta isinya.

‘Tas aku masih bagus, aku tuh sukaaa banget sama tas ini, gamau pake tas dorong. Nanti aja belinya kalau tasku sudah rusak! Mubazir!’

Langsung klakep sayah! KO dibuatnya!

Hingga akhirnya, sungguh terpaksa mengajukan ide untuk meninggalkan semua buku di kelas. Yang dibawa buku PR sama buku apa yang dia mau baca di rumah. Tapi ya jadi kejadian gitu deh pas mid test kemaren….

Ada ide mengatasi tas berat ini ?

Lagian, kenapa siiih tas anak sekolah jaman sekarang tuh kok berat bener yak? Dulu keknya saya ga segitunya deh bawa bukunya?

Pos ini dipublikasikan di MI Istiqlal, Syafa. Tandai permalink.

5 Balasan ke Serba-serbi si Kelas 1 : Tas Berat

  1. bundaMaRish berkata:

    Masih TK dan masih blom bawa buku jd blom bs jawabūüėÄ

  2. nh18 berkata:

    Nanti aja belinya kalau tasku sudah rusak! Mubazir!’

    Duaaarrrr … siapa yang ngajarin hayoooo … ???

    Mmmm … mmm … solusinya mungkin …
    Agak mengada-ada sih … tapi patut di coba …
    yaitu tetap pake tas itu … tapi belikan juga trolly beroda …
    Saya lupa apa masih ada atau tidak … itu lho ,,, mirip seperti tas dorong … tapi ini nggak ada tasnya … hanya rangka dan roda saja …

    Salam saya Bu Devi

  3. Lidya berkata:

    Pascal menolak tas troly mbak malu katanya. Oh ya kalau disini buku-buku dan perlengkapan lainnya disimpan di loker mbak jadi tidak terlalu berat

  4. monda berkata:

    aku dulu minta ijin fotokopi bukunya , per bab aja bawanya jadi lebih tipis

  5. myra anastasia berkata:

    kl kurikulum yg baru, gak bikin tas berat, Mbak. Sehari cuma bw 1 buku hehe. Makanya Keke seneng bgt sm kurikulum baru ini.

    Tp Nai, msh pk kurikulum lama dan memang berat bgt tasnya. Dia jg pk ransel. Krn kelasnya turun naik-tangga. Pk tas trolley repot juga kl lwt tangga

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s