Deodorant

Pernah ga kelupaan  pake deodorant?

Gimana rasanya?

Kalau pas kagag nyadar siiiih, lumayanan yak, tapi kalau nyadar pasti bikin berasa ga pede seharian…(yaaaa kalaupun nggak seharian, pokoknya sebelum ketemu deodorant pasti bakal berasa ketar-ketir terus). *ini jawaban hasil survey jadi-jadian di kantor loh ya*

Ups, sorry ya, lama banget nggak posting di sini, sekalinya nulis kok bahas soal deodorant….artinya kagag jauh-jauh lah bahasannya dari ‘bau ketiak’  😀

Ceritanya, kemaren kan nemu majalah hunian, doooh apa ya nama tepatnya, itu loh majalah yang suka ada kalau di perumahan-perumahan gitu, majalah kawasan kali ya? Yang seringnya muat iklan delivery order, sekolahan, tempat wisata, toko peralatan rumah rangga, alamat apotik, dokter dan info-info lain seputaran sebuah kawasan hunian (termasuk siapa artis dan  orang penting yang tinggal di kawasan tersebut tentunya…hehehe). Naaahh, karena mendadak laper, mulailah saya membuka-buka dengan seksama, and taraaaa….eng ing eng….nemulah satu tulisan menarik tentang ‘bau ketiak’. Malah jadi tertarik sama topik ini deh, secara….bisa dibilang kalau tingkat ketergantungan banyak orang terhadap deodorant ini lumayan tinggi…setujukah??? 😉

Jadi inget kata mama dulu, pas saya mulai berkenalan sama yang namanya bau ketiak. Mama paling nggak suka kalau saya menggunakan deodorant untuk mengatasi masalah tsb. Alesannya, nanti ketiaknya jadi hitam. Ga kayak jaman sekarang ya, deodorant aja pake pemutih jadi ga perlu worry bakal bikin hitam kan?

Mama menganjurkan saya menggosokkan daun sirih ke ketiak saat mandi. Ternyata emang lumayan manjur…cuma ritual ini tidak bertahan lama, karena saya yang males. Nggak praktis.

Beberapa teman ada juga yang pake kapur yang sering dipake nenek-nenek buat nyirih. Manjur juga, cuma lama-lama males juga.

Pas mulai centil-centilnya, ada masa di mana suka pake daun pacar buat ngewarnain kuku, makin tebal warnanya makin keren. Di situ saya mulai berkenalan dengan tawas, dan katanya juga bisa ngatasin bau ketiak. Tapi pas tawasnya habis…ya berhenti juga pake tawasnya. Tapi sejak itu sepertinya lumayan lama ga bermasalah sama bau ketiak deh.

Lalu ada barang baru lagi yang dikenalin sama sepupu yang datang dari Jakarta untuk liburan di kampung. Oleh-olehnya beberapa kardus Bedak MBK (singkatan dari Meghilangkan Bau Keringat yang tidak sedap). Katanya ini aman, ga bikin iritasi dan ga bikin iridompet alias murmer…wkwkwk….

Hasilnya gimana ya??? Ga perlu diceritakan kali yaaak…(keknya dah pada pernah nyoba deeeh).

Naaah kalau sekarang saya pake apa, keknya ga perlu dibahas di sini ya 😉 *rahasia dooong*

Balik ke topik yang dibahas di majalah kawasan. Singkat saja sebenernya sih.

Jika kelupaan pakai deodorant ke kantor, jangan berkecil hati dan merasa was-was karena ada cara jitu mengatasinya. Segera ke pantry dan carilah teh celup bekas yang belum dibuang (kalau dah dibuang ya pakelah yang masih baru, tapi dibasahin dulu). Dijamin deh bisa mengatasi bau ketiak.

Ssssttt….tapi kali ini jangan tanya saya yaaa….karena saya juga baru tahu dan belum mempraktekkannya. Tapi hasil browsing sungguh mencengangkan, karena selain bisa mengatasi bau ketiak, juga bisa mengatasi bau kaki dan mencegah kulit keriput…(whaaaa….inget mama, pantesan saja sering banget cuci muka pake air teh, ternyata biar ga cepet keriput toh maaah).

Jadi kalau habis minum teh pake teh celup, simpan bekas teh celup di kulkas, kumpulin dulu tuh, tar kalau mau berendam, jangan lupa ambil dan masukin ke bathtub ya? 😉

*****

Terkait :

Tips menghilangkan bau badan

Iklan
Pos ini dipublikasikan di tips. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Deodorant

  1. Lidya berkata:

    kalau inget MBK inget waktu SMA mbak, ada temen yang (maaf) baru ketiak hehehe sampai mau dikadoin MBK

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s