Permen Davos

image

Kemasan yang masih sama dengan permen yang sering dibeli papah saat saya kecil

imageDiproduksi oleh PT Slamet Langgeng Purbalingga

Seneng banget dikasih permen yang semriwing rasanya ini dari teman SMP saya, Susi.

Rasanya sih biasa…cuman nilai sejarahnya itu loh yang membuat saya seneng banget pas dikasih. Surprise juga, masih ada permen ini. Terharu, ternyata perusahaan permen lokal di sebuah kota kecil di mana saya menghabiskan masa kecil ini masih bertahan hingga sekarang, pas lah sama nama perusahaannya, Slamet Langgeng.

Permen ini cukup spektakuler jaman saya masih kecil, di kampung saya, Purbalingga. ***jangan bilang ga pernah denger nama kampung saya itu yak, bakal saya timpuk***

Jaman kecil, saya dan temen2 lumayan sering main ke pabriknya sekedar melihat-lihat saja, tapi setelah ada kejadian kecelakaan kerja, kami tidak lagi berani berkunjung ke sana.

Ternyata permen ini lumayan diminati saat ini oleh orang-orang seumuran saya sekarang. Bisa jadi karena nilai ‘jadul‘-nya. Dulu menurut saya, permen Davos ini adalah permennya orang tua, karena dulu perasaan rasane pedeess, apalagi di kemasannya ada tulisan ‘extra strong’.Tapi beda banget ya sama anak-anak sekarang, anak-anak saya suka banget sama permen ini. Begitu pula dengan teman-teman sekolahnya…***jaman memang sudah berbeda yaaak***

Teman saya, Susi,  sekarang pada akhirnya selalu punya stok permen ini, karena banyak sekali teman-temannya yang nitip dibeliin setiap kali dia pulang kampung. Jadinya jualan saja deh sekalian….🙂

Ada yang mau beli???

 Terkait :

Pos ini dipublikasikan di Mama, masa kecil. Tandai permalink.

3 Balasan ke Permen Davos

  1. Lidya berkata:

    aku masih inget banget ini permen jaman aku kecil

  2. nh18 berkata:

    Ini memang permen legendari …
    lumayan puedes dulu …
    yang rada soft pedesnya itu namanya “Aurora” bentuknya persegi kecil-kecil
    Saya sudah nggak pernah nemu permen ini

    Salam saya Bu

  3. panjank berkata:

    Yess……saya juga suka Davos
    Terutama yaaa…kesan jadulnya yang mengingatkan saya pada masa anak2 dulu
    Saya sekarangpun selalu sedia Davos…walo harus minta kirimin teman dari Purwokerto

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s