Kue Ulang Tahun Ari

Memberikan kejutan Acara Ulang Tahun teman menjadi agenda yang menyenangkan di bangku SMP.

Rasanya obrolan soal ‘kejutan’ apa yang akan diberikan ke teman yang akan berulang tahun, selalu menjadi topik hangat yang super seru di sela-sela kami bermain basket, berenang, drumband, sepeda, saat les atau bahkan saat duduk-duduk di teras rumah Wiwin di Jalan Ahmad Noer.

Arrgghh…teras rumah Wiwin memang selalu menjadi tempat yang asyik untuk leyeh-leyeh sembari ngobrol atau sekedar berdiam diri menerawang alias berkhayal sambil nungguin yang punya rumah mandi atau tidur siang…. (ups…tapi itu dulu lo yaaaa, duluuuu…kalau sekarang mana boleh saya berlama-lama nungguin yang punya rumah…qiqiqi…). Rumah Wiwin juga bebas gaduh, eeehhh lebih tepatnya ‘gaduh bersyarat’ alias boleh-boleh aja kita mau seribut apapun…yang penting jangan deket-deket kamar mbah putri tentunya.

Yaaaa…waktu itu boleh dibilang sebenarnya yang suka main bareng tuh ya 4L alias ‘luw lagi luw lagi’ …mungkin bahasa kerennya sih nge-gank kali yeee :p (tapi yakinlah, ini gank yang baik hati dan tidak sombong koook…kalau ga percaya tanya deh sama temen-temen saya dulu jaman es em peh, pasti  mereka bakal kompakan jawab ‘sesuatu banget deh’ hoahahaha )

Setiap hari kami berkegiatan bersama, hampir dari pagi sampai sore, bahkan kadang sampai malam kalau ada acara tertentu *OMG bener-bener ga ada bosan-bosannya🙂 * sampai saat ini suka mikir, kok dulu segitunya yaaa….

 Kali ini, giliran Ari yang berulangtahun.

 Ari adalah teman yang lembuutt, maniiisss banget, kaleeeemmm, sederhana dan ga neko-neko. Dari Ari saya sering mendapat pengetahuan soal agama. Ari jugalah satu dari 2 teman SMA saya yang pertama kali berani memutuskan mengenakan jilbab saat peraturan sekolah belum membolehkannya. Saya kira semua teman bakal sepakat dengan testimoni saya tentang Ari.

Kejutan yang disepakati adalah berkunjung dadakan ke rumah Ari sambil membawa kue tart, dan membuat kegaduhan kecil di rumah Ari dengan “surprise party“. Kami mengumpukan uang ‘urunan’ untuk menyiapkan semua kejutan buat Ari.Kalau nggak salah kami mendapatkan kurang lebih 12 ribu rupiah…jumlah yang nggak banyak, yang penting kami semua ikhlas…..kebersamaan yang sungguh indah kalau mengingat uang saku kami yang tak seberapa kala itu.

Kami sepakat berkumpul di rumah Wiwin, tempat paling strategis yang kebetulan juga dekat dengan rumah Ari. Masing-masing sudah mempunyai tugas dalam persiapan acara kejutan. Esti bertugas untuk mengambil kue tart di Toko Selina (hmm…mandan kelalen, pesene nang Selina apa nanggone deni ya?). Sesorean kami semua sudah lengkap berkumpul di rumah Wiwin. Waktu itu bertepatan dengan Bulan Ramadhan. Rencananya saat berbuka tiba, kami sudah sampai di rumah Ari di Jalan Dipokusumo. Tapi Esti tak juga kunjung datang….padahal waktu buka puasa tinggal sebentar lagi, semuanya geram dan mulai nggromed. Sampai ada yang nekat menyusuri jalan yang kemungkinan dilewati Esti, sekalian mau njemput. Ternyata Esti tidak ditemukan juga. Kamipun pasrah tetap menunggu Esti sambil sesekali saling bertanya dan menduga. Hingga datanglah sebuah motor tak dikenal (bayangkan…bahkan hingga suara knalpot motor teman-teman semua, kami hapal), semua celingukan saling pandang, eeehhh, ternyata itu Esti. Belum juga bingungnya ilang, Esti sudah berjalan masuk rumah sambil nangis tersedu…..kami semua melongo dengan sukses…

“Lo Es, rotine ndi Es?”

“wwwhhhuuuaaaa……whuuaaaaa…..rotine ancur, miki becake njungkel, dadi rotine numplek” Esti terus menangis sambil bercerita soal kecelakaan yang dialami.

“Yawis..yawis, yuh lah pada mangkat baen menggone Ari…langka rotine ya ora papa lah…anu di luar rencana, arep pimen maning lah, ora papa, dewek teka juga Ari wis seneng banget” hibur salah satu dari kami. (tuu kan, bener kan…kami sudah belajar wise dari smp😉 )

Akhirnya beramai-ramai kami ke rumah Ari, tentu saja Ari sungguh terkejut …..kami semua bercerita ke Ari soal rencana kue ulang tahun Ari yang gagal, anehnya…tak ada lagi kesal di hati kami semua, kami tertawa tergelak hingga menangis saat menceritakannya kembali…tak ada satupun yang menyalahkan Esti….

Menjelang pulang….saat pamit, Ari berbisik…“suwun ya…gyeh ngemben nek ana sing ulang tahun pas bulan puasa, acarane tarawih bareng baen meng mesjid ya”

 Arrrgghhh…Ari…bener juga deh kata-katamu…terimakasih sudah mengingatkanku…

Jadi kangen berat sama temen-temen kecilku deh *mulai lebaaaayyy* habisnya, belum tentu bisa bertemu mereka setahun sekali….untunglah jalur komunikasi sungguh luar biasa, kami masih saja terus keep contact….

Dedicated for my old friends : bangga dan bahagia bisa melalui masa remaja bersama kalian….

Ngomong-ngomong, si Ari apa kabar ya???

kue ari

 ***habis baca tulisan kawan lama,kurnia wanti, jd pengen nulis jaman masih abegeh juga…eeehhh ternyata ada juga fotohnya…***

Pos ini dipublikasikan di Mama, masa kecil. Tandai permalink.

10 Balasan ke Kue Ulang Tahun Ari

  1. chrismanaby berkata:

    Waaaa, serune yo mbak, lak tak woco teko bahasane ngapak2 ki mesti wong daerah pemalang, kebumen, purwodadi, tegal😀

  2. ~Amela~ berkata:

    wah.. kebayang deh paniknya esti waktu kuenya rusak,..
    lucu juga sih ya mbak kalau mengenang masa muda dulu. hehehe

  3. Lidya berkata:

    kayanya pernah baca deh toko kuie selina, itu disemarang bukan mbak?

  4. nh18 berkata:

    Tapi kenapa juga potinya musti di stilasi sedemikian rupah … ?
    hehehe

    Yang jelas …
    Apapun itu … yang namanya perhatian dari teman sahabat … di hari bahagia pasti akan sangat dikenang… pasti akan membahagiakan

    salam saya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s