Nanya-nanya : Pindah Kamar 1

Senyum-senyum pas baca komen Om NH18 soal kebiasaan abang yang suka banget “nanya-nanya” di tulisan Abang Luka Bakar

“Sembuh ya Bang …
Biar bisa nanya-nanya lagi …”

Kenapa saya senyum-senyum?

Kayaknya bukan abang deh kalau ga suka nanya-nanya….jadi meski lagi sakit, tetap saja kegiatan nanya-nanya berlangsung sukses dan meriah😉

***

Karena luka bakar, abang tidak boleh disatukan dengan pasien lain. Yaaaa, kami nurut saja lah, ga mikir panjang juga, yang penting ada kamar buat abang. Dapet kamar VIP. Bener-bener belum mikir apa-apa loohh waktu itu, wis sing penting dapat aja dah legaaaa bener.

Begitu sampai di kamar, pengaruh penghilang rasa sakit membuat abang bisa duduk manis nonton TV. Abang telanjang dada, gabisa pake baju. Sementara saya harus rela berjaket tebal terus menerus selama berada di sana, karena kata dokter suhu ruangan harus super duper dingin, biar abang berasa adem kali ya…

Malam hari, mulailah ada masalah….setelah dokter bilang ‘butuh waktu kurang lebih 21 hari untuk penyembuhan luka bakarnya’, kalkulator di otak saya langsung menjalankan fungsinya dan membuat saya yang waktu itu sendirian nungguin abang, terkaget-kaget karena hasil hitungan kasar kalkulator yang kerjanya juga sudah mulai melemah seiring bertambahnya usia si empunya🙂

Hari itu cukup berhenti sampai di kaget doang….pengkalinya 21 booooookkkk😉

Kekhawatiran berlalu begitu saja melihat para suster dan dokter yang ramah dan telaten membersihkan luka abang, mengganti infus, dan yang terpenting menyuntik abang dengan penghilang nyeri…ga tega banget kalau pas efek obatnya habis, si abang teriak-teriak kesakitan terus😥

Pertama, kedua, ketiga, keempat…..lewat dengan aman…

Baru deh hari ke-5 bener-bener kepikir soal biaya…mana kami ga punya ASKES pula…kalaupun punya, RS tsb juga ga nerima Askes.

Setelah curi informasi dari OB dan suster soal posisi kamar kelas 2 atau kelas 1 yang kosong, ternyata ada kamar kosong…maksudnya, kalaupun kami pindah ke sana, abang tetap sendirian, dengan resiko jika ada pasien mau masuk, ya  terpaksa kami akan pindah ke kelas VIP lagi…

Diskusi sama ayah…diputuskan bertanya langsung ke si abang, karena bagaimanapun juga  abang harus didengar pendapatnya.

“Bang, bagaimana kalau kita pindah kamar?”

“Kenapa emangnya ma?”

“……bingung….bingung….diem aja si mamah jadinya…..”

“Ke kamar yang mana ma? sebelah ya?”

Tiba-tiba suster masuk, saatnya membersihkan luka abang. Mulailah abang melakukan wawancara yang membuat saya lumayan cengar-cengir (asssiiikkkk, sementara saya aman dari pertanyaan abang….)

‘Suster, kata mama, aku mau pindah kamar, emang ke kamar yang mana?’

‘Ke kelas 1, sekamar ada 2 tempat tidurnya’

‘2 tempat tidur? Buat mama dan aku?Mahal ya?Lebih murah dari sini?’

‘Kasurnya buat abang dan pasien lain, bukan buat mama….kalau di sini kan abang sendirian’

‘Ada TV-nya? Kulkasnya ada? Sofanya? Kursinya? Tempat tidurnya pake remote? Bel panggil suster?…bla….bla….bla….’ (terus bertanya sambil menunjuk satu persatu semua barang yang ada di ruangan, termasuk pispot dan termometer dinding ikut ditanyain. Suster hanya menjawab dengan anggukan dan gelengan, karena sedang fokus mengecek kondisi abang)

‘Gimana aku diurusinnya? dokternya? Apa nanti aku diperiksa dokter yang sama? Setiap hari juga meriksanya? Susternya juga 2 kali bersihin aku? Ga galak-galak kan suster di sana? Dipel juga 2 kali kamarnya? Obatnya apa sama juga?’ (qiqiqi….si abang mulai sibuk nanya standar pelayanan, suster ngejawab sambil terus senyum-senyum ke saya yang pura-pura sibuk baca koran, padahal pengen banget ketawa denger pertanyaan abang)

‘Suster….kalau makanannya, apa aku juga ditanya setiap mau makan, menunya apa saja, terserah aku seperti di sini?’ (whhhhaaaaa…keluar juga pertanyaan si jagoan makan, sepertinya suster rada kehilangan mood buat ngejawab…atau bingung kali ya musti jawab apa, atau mulai kesel sama si mamah yang pura-pura cuek?)

‘Terus, mamahku boleh nungguin kan? Adekku juga? Kakakku juga? Ayahku juga?’

***

He…he…he….Alhamdulillah, pertanyaan2 abang cukup membuat abang punya gambaran keadaan jika dia harus pindah kamar nanti…

Coba saja kalau saya yang nanya ke suster, pasti ga bakal sedetail itu, belum lagi, saya bakalan bingung gimana nerangin ke abang kalau ada pertanyaan yang sekonyong-konyong dan tak terprediksi….

Terimakasih ya sus…..you save me😉

***Bersambung…. (sengaja pake merah, ditebelin pulak…)

Pos ini dipublikasikan di Abang Rafif. Tandai permalink.

3 Balasan ke Nanya-nanya : Pindah Kamar 1

  1. Mommy Favian berkata:

    aichhhh pertanyaannya kritis banget

    baru sempet BW belom baca semua jadi penasaran koq bisa kena luka bakar

  2. Mana nih sambungannya.
    Eh, waktu itu kok daku tidak ditanya2in Abang?
    Takut kali ya? Hehehe

  3. ~Amela~ berkata:

    hahahha.. si abang berniat jadi wartawan ga nih bang?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s