Sekolah Dasar…

Dapat PR tentang kenangan masa SD dari Agung Rangga, blogger yang masih duduk di bangku SMA….jadi berasa tuwa banget…secara, masa SMA sudah lewat hampir 18 tahun boooo…

Well, saya memang sudah tuwir, mau diapakan lagi….lulus SD tahun 1987…

..sorry nih baru bisa ngerjain sekarang, ini juga hasil cicilan berhari-hari🙂
Maklum, banyak urat yang sudah putus, rasanya menggali kenangan SD adalah sesuatu yang perlu perjuangan untuk menuliskannya, bakalan panjang soalnya……qiqiqi….

Guru Favorit
Guru favorit jaman SD adalah Pak Iskondo (almarhum). Guru matematika dan IPA. Disiplin cenderung galak kalo kata teman-teman sih…Pak Iskondo adalah guru yang mengagumkan, pelatih Paduan Suara, pembina Pramuka, pelatih segala macam cerdas cermat dan aneka lomba yang diikuti sekolah. Sekolah kami lumayan sering meraih gelar juara di berbagai perlombaan, baik tingkat Jawa Tengah maupun Nasional. Biarpun letaknya di sebuah kota kabupaten alias ‘ndeso’ tapi nggak kalah lah sama sekolah di kota-kota besar🙂
Bagi murid-murid yang sering dipilih mewakili sekolah, tentu saja Pak Iskondo bukan hanya sekedar guru, tapi juga seperti orangtua sendiri, dan juga teman yang menyenangkan. Beliau sangat pintar memberikan motivasi agar kami bisa tampil percaya diri, harus yakin bisa menang, dan harus bersabar jika kalah….
Bagi saya, beliau punya andil besar menumbuhkan rasa percaya diri. Dari beliau pula-lah saya mulai mengenal arti kerja keras dan perjuangan yang sesungguhnya, perjuangan yang sungguh perlu komitmen yang kuat dan perjuangan yang perlu disiplin. Mulai dari kelas 3 SD sampai dengan kelas 6 SD, saya termasuk salah satu murid yang wajib mengikuti gemblengan beliau, bersama beberapa adik kelas, teman sekelas, juga kakak kelas. Sayangnya…saya tak secemerlang teman-teman lain yang bisa menyumbangkan beberapa piala dan medali untuk sekolah. Entah kenapa, saya memang selalu termasuk murid yang dipilih, tapi ya prestasinya biasa-biasa saja … ga pernah pula juara 1… (apa ada hubungannya dengan kisah saya dipaksa yg pernah saya tuliskan ya?)tapi, Pak Iskondo benar-benar luar biasa, tak henti-hentinya memberikan saya kesempatan, tak kenal lelah juga membimbing, padahal ya mungkin hasilnya mengecewakan… hehehe…hooaaahh kok jadi sedih yaaa…ngebayangin saat piala bergilir harus pindah ke kelas sebelah…Di sekolah kami tiap tingkatan kelas masing-masing ada 2 kelas, dan masing2 mengirimkan wakilnya untuk berkompetisi mengikuti setiap perlombaan (di atas kertas, 2 kels ini adalah SD yang berbeda, tapi masih bernaung di satu yayasan). Biasanya juaranya ya gantian doang…
Di SMP dan SMA, saya belum pernah menemukan pembina kegiatan yang semangatnya seperti Pak Iskondo.

Guru Killer
Di sekolah ada 3 guru yang dianggap killer, yaitu Pak Yohanes, Pak Said, Bu Marie. Meski demikian, sejatinya saya tidak pernah merasakan langsung kekilleran guru-guru tersebu, rasanya ga ada guru yang galak sama saya …(*lebay). Padahal saya nggak manis tingkahnya, cenderung suka berantem malahan…Tapi kalo dijutekin Bu Marie emang pernah. Sebel banget deh, mosok cuman gara-gara saya ga bisa bikin bunga dari kertas krep, beliau jadi sentimen sama saya, dan memberi nilai merah di rapot untuk pelajaran prakarya…hihihi, saya lebih pintar bikin layang-layang daripada bikin bunga kertas…*hadooohhh ogah banget bikin bunga, rasanya kok girly banget ya*... Nilai itu menjadi kenang-kenangan, karena jadi satu-satunya nilai merah yang pernah bertengger di rapot saya. Gara-gara itu pula saya jadi sentimen ganti sama beliau…jadi ga suka pelajaran Bahasa Indonesia, uuuhhh pokoknya muales banget deh kalo harus berurusan sama beliau. Hingga akhirnya ada saat saya berubah haluan, yaitu saat Bu Marie menjadi pembimbing lomba menulis puisi, beliau memilih saya untuk menjadi wakil sekolah…. sejak itu saya belajar banyak dari beliau. Kala itu, pertama kali saya belajar tentang hal-hal lain yang tak pernah terpikirkan sebelumnya, (saya kelas 5 SD), saya diberi pemahaman bahwa banyak sekali hal-hal yang tidak kita ketahui yang membuat seseorang berperilaku tertentu dalam hidup ini, selalu ada sebab akibat. Itu kali pertama saya tertarik mempelajari sifat-sifat orang dan mengamati ragam perilaku dan belajar bagaimana saya harus bersikap dengan si A, si B, si C. Satu sisi lain, saya jadi tertarik untuk menulis baik puisi maupun cerita. Berkat Bu Marie tentu saja….

Teman Bolos
Sepertinya saya tidak pernah ngabur dari sekolah (pas SD loh yaaa, jangan tanya pas SMP dan SMA, saya ratu kabur). Kalau membolos lumayan sering, karena mama memang mengijinkan kami untuk tidak sekolah, saat kami memang sedang tidak ingin sekolah, sebagai gantinya mewajibkan kami tetap belajar sendiri di rumah, atau membantu mama memasarkan hasil kebun atau pergi ke sawah mengurus distribusi kiriman makanan untuk para pekerja….

Teman Berantem
Hadooowww, maksudnya apa yaaa? Saya suka berantem, tapi ga pernah ngajak-ngajak teman. Berantemnya sama anak cowok yang suka iseng gangguin cewek-cewek. Ceritanya, saya ini seperti pahlawan (kalo disebut wonder woman kok rasanya kurang pas…qiqiqi) buat teman-teman cewek, jadi mereka suka ngadu ke saya kalau dijailin sama teman cowok. Dan saya yang akan maju nantangin berantem atau main hajar sama mereka. Ini nih salah satu efek ikutan karate sejak TK. Kalo di rumah saya sering berantem sama adik saya, mama mengijinkan kami berantem looohhh…dengan satu syarat, sebelum berantem kami ganti baju karate dan mama jadi wasitnya…udah deh berantem sampe capek sendiri…hehehe….jadi jangan heran kalau ketemu teman SD, tanyakan kenal devi apa kagag…pasti mereka bakalan jawab ‘oo devi yang galak itu yak?’

Jajan Favorit
Es geprek…itu lo es batu diserut, lalu digeprek jadi padat dan dikasih sirup warna-warni….meski gara-gara jajan ini, saya pernah dihukum bersihin kelas selama seminggu sama suster kepala…terus itu loh apa ya namanya, cilok kalo ga salah…yang kayak bakso kesil-kecil terus dikasih bumbu kacang…hiks…jadi kebayang deh rasanya, apalagi makannya dari plastiknya ga pake tusukan….hahaha…jorok banget deh….
Kalau jajan yang di kantin sekolah, sukanya beli nasi goreng.

Mainan Favorit
Saya suka banget ngoprek lemari mama. Saat mama pergi keluar rumah, yang kami tuju adalah lemari pakaian, lemari sepatu/tas, dan meja rias. Selalu saja suka memakai gaun pesta dan sepatu berhak tinggi mama, merias wajah dan memakai kalung-kalungnya. Kok bisa seneng banget, rasanya saya jadi cantik banget seperti mama…padahal kalau disuruh dandan beneran saya ga suka.
Ada lagi, saya jago main kelereng. Jangan ditanya jumlah kelereng saya, 3 kaleng biskuit cuuuyyy….kalo sudah maen kelereng suka lupa waktu. Pernah mama marah banget dan membuang 1 kaleng berisi kelereng keluar rumah. Uuuhh rasanya kesel bange deh, hasil jerih payah saya sendiri kok dibuang…artinya mengurangi penghasilan saya kala itu, teman-teman sering membeli kelereng pada saya…

Sepatu
Gada sepatu favorit, selain sepatu seragm yang kami biasa menyebutnya sepatu warior (seragam pramuka dan olahraga) dan sepatu bigbos (seragam hari lain). Wah, rasanya ga seru ya kalo cerita soal sepatu tapi ga cerita soal kaos kaki…eh tapi nanti aja deh, bisa jadi postingan tersendiri …

Tas
Dulu mupeng banget tas koper, tapi ga pernah kesampean, apalagi kata papa cuman murid cowok saja yang pake tas koper. Ada satu tas favorit, waktu itu rasanya tas paling bagus di sekolah (perasaan saya aja sih…GR), tas coklat besar berhiaskan tempelan gambar boneka beruang hadiah kenaikan kelas dari papa. Semua teman memandang kagum sama tas itu. Pas tas itu rusak, rasanya sedih banget.

****

Wuidih, panjang juga ya kalau digabungkan…..masa SD benar-benar masa yang menyenangkan, membahagiakan. Belum paham akan banyak hal, belum paham juga sama masalah kehidupan.

Terimakasih ya gung, sudah memberikan saya PR ini, hingga sejenak bisa membuat saya tersenyum sekaligus bersyukur bahwa saya sudah banyak diberi kesempatan untuk melakukan banyak hal.

***

Oya OOT, pernah denger nggak soal gaya Manohara? Saya ngakak geli banget loh pas liat tulisan Agung soal gaya Manohara, silakan dilihat deh 🙂

***

Ini ada foto SD saya….yg mana hayoo…


Pos ini dipublikasikan di blogging, Mama. Tandai permalink.

19 Balasan ke Sekolah Dasar…

  1. nique berkata:

    wahhhh PR ini baru tayang ya mba,
    jadi malah seru munculnya di saat yang tidak barengan dengan yang lain hehehe
    iya ya rasanya jaman SD jarang banget deh ada yg bolos, tapi jangan ditanya anak jaman sekarang, masih SD aja udah doyan mbolos huh …

  2. ahsanfile berkata:

    sma ne ngendi mba ?

  3. Lidya berkata:

    lulus sma thn 95 ya mbak?
    gaya manohara kaya apa sih

  4. @bangsaid berkata:

    Wahhh… saya disebut😀 Guru Killer, malah
    Tahun delapan tujuh malah saya baru lahir😀 hihihi

    Salam Kenal

  5. monda berkata:

    mamanya asyik banget, boleh nggak sekolah kalau lagi nggak pengen pergi sekolah..he.he…top..
    jadi tau deh darimana turunnya kesukaan Syafa yang suka pake kerudung dan bros mama :D

  6. nh18 berkata:

    Es Geprek ?
    Saya tau … saya tau …

    Itu yang alat penggencetnya terbuat dari tempurung kelapa kan ??
    hehehe

    Itu es nikmat banget … (jaman dulu )

    Salam saya

  7. Outbound Malang berkata:

    jaman SD, wah uda agak lupa nih.
    salam kenal mbak…

  8. Imelda berkata:

    ciloook… ih jadi pengen! selain cilok tuh otak-otak juga suka. Padahal kanji doang tuh.
    Aku makan tapi sesudah lulus SD lama. Wong th 1987 aku sudah mahasiswa hahahaha
    ih tuwir yah

  9. Ann berkata:

    Jujur, salah satu kekuranganku itu gak ingat dengan guru-guru waktu di SD😦

  10. edratna berkata:

    Hebat!!!
    Kenangan masa SD masih terpatri dengan jelas…..
    dan memang masa -masa di Sekolah Dasar merupakan dasar pembentukan karakter serta pertama kalinya anak bergaul dengan lingkungan secara lebih mandiri (dianggap saat TK masih merupakan taman bermain).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s