Adik baru dari Pelaihari

Pas liat foto kopdar-nya Prima di Pasar Raya, saya langsung gotak…‘ni adikku yang satu ini ya, ga sopan bener kagag ngabarin mbak-nya kalo dah sampe Bogor!’ (…*hayah sok senior, sok harus dikabarin,sok-sok-an deh pokoknya…)

Rupanya semua rasa sok-sok-an itu dapet sambutan dari Prima, tentu saja dia gamau dibilang adik yang nggak tau diri, adik yang norak dan ga sopan🙂

Setelah tahu kantor saya dekat dengan Stasiun Gambir, kami-pun hanya sepakat via sms, kalo dia ke Jakarta, dia bakal ngasih kabar….’ngasih kabar’ loh yaaaa, bukan janji bertemu🙂

Sampai hari-H ternyata saya agak kelupaan hehehe… kaget deh pagi-pagi ada yang lapor kalo udah sampai Stasiun Gambir, dengan sok-nya saya instruksikan langkah yang harus segera diambilnya, ‘naek ojek bayar 5000’ (ga ada cerita ya basa-basi mau njemput ke Gambir atau sejenisnya, sadis bener sayah….). Tak dinyana, tukang ojek gamau dibayar 5000, mintanya 15.000, dasar Prima gitu loohhh, bukannya nawar, malah punya ide lain , masuk stasiun dan membeli tiket untuk ke Stasiun Juanda…..(lebih mahal dari naek ojek kayaknya). Okelah, menurut saya masuk akal, masih deket jalan kaki dari Juanda ke kantor. Tadinya pengen njemput ke Juanda, agak-agak nggak tega soalnya, tapi karena saya harus menyiapkan kejutan lain buat Prima, saya putuskan untuk menunggu saja sambil berkoordinasi sana sini  dan leyeh-leyeh di kantor yang adem (tentu sambil membayangkan Prima keringetan jalan kaki sendirian)….bener aja, tak lama Prima sms intinya ‘ternyata lumayan jauh jalannya’ yang kemudian dibalas dengan ‘nggak jauh ituuu, saya juga tiap hari jalan ke Istiqlal’ (huaaaaa pasti Prima ngebatin…tega beneeerrrr)

Pas udah sampe di depan kantor, baru deh saya jemput, maklum deh jalur di kantor emang agak membingungkan, kasian nanti kalo sampe dia ngambek, gimana cobaaaaa? Ga lucu kan kalo dia lapor ke informasi, lalu dipanggillah saya pake pengeras suara karena adiknya nangis di gerbang kantor??? hahahaha

Ternyata Prima tidak segendut di foto kopdar yang sempet saya pelototin buat ngapalin wajahnya, lebih kurusan (atau jangan-jangan dia stres karena dipaksa motret2 pas di Ragusa ya???jadi bikin dia ga doyan makan sampe beratnya turun drastis). Lalu saya ajaklah ke kantin kantor yang kata Prima kayak kantin anak sekolah (*berani-beraninyadia bilang begitu, untungnya kami memang mengakuinya*).

Belum sampai kantin, bertemu dengan mbak Dewi yang kebetulan punya waktu untuk bergabung dalam kopdar kali ini (saya pengen mengenalkan mereka yang sama-sama alumni IPB, tapi ga bilang duluan ke Prima). Belum selesai kejutan untuk Prima, masih ada yang mau dateng juga, yaitu Mamaray. Sebetulnya ada juga Rully dan Efid (yang ini saya sendiri juga belum kenal), namun rupanya mereka gabisa hadir karena gabisa ninggain mejanya…

Ini kali pertama ketemu sama Prima, tapi entahlah, kok nggak berasa asing, rasanya emang seperti ketemu adik yang sudah lama merantau qiqiqiqi (mari kite cek, jangan2 emang sodara…). Meski awalnya sempet bingung, kira-kira mau ngobrol apaan topiknya…ternyata, jadinya topiknya adalah diskusi soal ‘keluarga dan berkeluarga’, ‘mengapa begini mengapa begitu’, ‘kenapa seperti ini dan seperti itu’ …semoga tidak membosankan buat Prima yang masih lajang, karena intinya adalah satu pesan moral dalam kalimat ‘segeralah menikah’ hahahahaha salah sendiri ketemuannya ama emak-emak….Obrolan mbak Dewi dan Prima juga nyambung karena mereka sama2 alumni IPB, saya nyambung dikit sama obrolan mereka, karena pernah kost di Bogor nemenin adek yang kuliah di IPB.

Seperti janji saya pada mamaray yang sebenarnya lagi buanyak kerjaan, (jurus ‘sebentar aja deh’ berhasil membuatnya menemui Prima), kami menyudahi pertemuan meski sebenarnya kalo dihitung ya lumayan lama juga jadinya…(maafin ya dek, sampe-sampe bosnya nyusul…*nggak ding, kebetulan aja bos ke kantin juga, ketauan deh jadinya…).

Bonus foto buat Putri ...ini lo Komik Smurf🙂

Saya pun mengantarkan Prima berkeliling gedung tua yang sebenernya lebih pas dibuat museum daripada dipake buat kantor, sayang sepertinya ada yang malu jeprat-jepret di lokasi ini…hehehe….*takut dikira turis dan wartawan kali ya* padahal saya kan juga pengen dipotret….hehehe….Perjalanan dilanjut ke arena Flona. Hanya ada beberapa penjual tanaman saja, itupun tanamannya langsung dikomen oleh Prima…ya iya lah, ahli tanaman kok dilawan….’ini daunnya udah pada rusak’ Rupanya beberapa tahun yang lalu Prima sempat berkunjung ke Flona, dan waktu pas naek KRL turunnya di Stasiun Juanda (terjawab sudah kenapa dia punya ide turun di Juanda). Karena Prima bilang dia tidak ada acara lagi selain pulang ke Bogor, saya ajak mencari kado buat Rahma (Rahma ultah tgl 27 kemaren) ke Gramedia Golden Trully Gunung Sahari, naek angkot. Nah, gara-gara liat-liat komik Smurf-lah saya jadi ngakak pas Prima bilang si Putri itu kagag ngarti ama Smurf….whhhaaaaaatttt????secara…Putri gitu looohhh, jayus bener kagag ngerti smurf :p ampooonnn deh ah! smurf bener sih dia….(jangan smurf ya put…pan kite cuman ber-smurf aja…woke???)

Bajaj-nya mogok Foto dulu yeee

Waktu berlalu begitu cepat, sudah waktunya jemput anak-anak ke Istiqlal. Meluncurlah ke Istiqlal, tadinya kepikir mau naek taksi, tapi biar lebih spektakuler, fenomenal (seperti yang dibilang Om NH18) dan berkesan, kami naek bajaj aja deh… untungnya saya duluan yang naek, soalnya kalo Prima duluan, saya khawatir dia nggak ngerti cara naeknya, jangan-jangan dia langsung lompat tanpa membuka pintu bajajnya seperti yang dilakukan oleh pemain basket berkulit hitam dalam iklan yang dulu sering nongol di TV. Obrolan-pun harus ditambah volumenya, kalo ga pengen kalah ama suara bajaj…lagi asiknya ngobrol kenceng-kenceng…eeehhh bajaj-nya tiba-tiba mogok….’rantainya lepas’ begitu kata si abang bajaj. Kami tertawa mendengarnya, baru tau kalo bajaj itu ada rantainya…hehehe……Tanpa babibu, si abang keluar dan berusaha memasang rantai tanpa mempersilakan kami turun dulu. Jadilah berpanasria dalam bajaj. Untunglah Prima yang baik hati dan tidak sombong itu nggak nekat ikutan nolongin pasang rantai. Kesempatan ini dimanfaatkan buat foto bersama pake hp jadul saya….. Oya, lokasi kejadian pas banget di depan Gedung Kesenian Pasar Baru, jadi saya bisa menunjukkan gerbang Pasar Baru, deretan pelukis karikatur dan kantor pos besar (wuidih…macam guide ajah deh, anggap aja Prima belum tau…hehehe). Sayang dalam bajaj, kalau sempat turun, pasti sudah dimanfaatkan buat jeprat-jepret ala Prima.

Akhirnya sampai juga di Istiqlal….Syafa menyambut sambil merengut…tak lama kemudian Rafif muncul, lo kok Rahma lama banget kagag muncul-muncul…..terpaksa ngintip ke kelasnya deh, Rahma keluar kelas dan sempat foto sebentar terus masuk lagi…pas kelas dibuka, ada hawa dingin yang keluar…Prima pun berkomentar ‘weh mbak…SD pake AC kelasnya?’…huehuehue…om Prima ini ada-ada saja…lawong bangunannya aja di basement, kalo ga pake AC apa jadinyaaaa…Yang lucu, melihat prima bawa kamera, teman-teman Rafif pada nimbrung pengen difoto, terus ada juga yang menyapa Prima ‘halloooo…’ qiqiqi sepertinya beneran dikira ‘turis’ beneran. Memang sih penampilannya dah mirip ama turis (cocoknya turis dari mana ya? korea-kali yaaa???). Pake kemeja kotak-kotak, celana berkantong, ransel di bahu dan kamera besar di leher, berwajah tak familier pula…Lain lagi dengan ibu-ibu yang pada ngejemput anaknya, Prima malah dikira adik saya, mirip katanya (mirip dari hongkooooong? yang bener sih bukan mirip katanya, tapi mirip matanya sama-sama sipit). Beberapa sempat berkenalan pula…(sorry ya pim, tapi begitulah, semua sudah seperti keluarga,ya kali-kali aja suatu saat nanti, entah kapan, ada ketemu entah di urusan apa…siapa tau toh…kali2 aja ada yang tiba-tiba jadi importir tanaman? ato berniat membuat punya perkebunan di Indonesia seperti perkebunan yang kamu dambakan? *ngayal deh)

Hasil Karya Rafif,pake HP...pas ada orang lewat, bukannya disuruh minggir, tp hp-nya yang di geserkan hehehe

Sudah dekat dengan waktu perpisahan….kami pun berfoto bersama di tempat yang menurut pengamatan saya selama ini, setiap ada tukang foto keliling, selalu memotret di situ, analisanya pasti itu view terbagus untuk mengambil foto. Soalnya ga ada keterangan ‘silakan foto di sini’ seperti yang sering ada di negara manaaaa gitu…Akhirnya, saya bisa berfoto juga di tempat itu setelah sekian lama hanya melihat orang2 sibuk berfoto di tempat itu. Hari itu ada alasan yang kuat kenapa saya harus mengalahkan rasa malu untuk berfoto di situ. Dan benar saja…beberapa teman sambil lewat membuka jendela mobil dan berkomentar ‘woi…dev…ngapain foto di situ, kayak tamu aja’ …’iya nih, mumpung ada tamu’ hehehe nggak mau kalah deh jawabannya.

Kami beramai-ramai mengantarkan Prima sampai ke Juanda….

Prima, makasih ya sudah menemui keluarga kami…sayang ayah lagi di Rawamangun, kalo di lapangan banteng pasti bakalan diajak menemuimu. Maafkan ya kalo Rafif sibuk melakukan wawancara dan utak-atik kameramu, yaaahhh abang Rafif, taulah kamu bagaimana dia….Syafa juga sempet ngambek nggak mau difoto (padahal syafa ini hoby banget difoto, cuman ya emang pilih2 kameranya hahaha sombong ya…)….bahagia rasanya bisa mempertemukan anak-anak denganmu, wawasan mereka bertambah lagi, semoga perkenalan itu bisa menyelipkan spirit baru buat anak-anak untuk terus bersemangat menggapai cita-cita mereka dan selalu ada jalan untuk mereka yang mau berusaha bersungguh-sungguh…(momennya dapet banget, karena mereka baru saja selesai membaca buku Negeri 5 Menara, jadi sedang semangat2nya membahas soal bagaimana caranya bisa dapet beasiswa sekolah di luar negeri…terutama Rafif, yang pengen banget sekolah bola dan sekolah masak tidak di Indonesia…hehehe)….Maafkan juga kalo ada yang nggak berkenan atau nggak pas di hatimu ya…

Selamat jalan ya pim….semoga apa yang kau impikan tercapai, dan kelak saat kau pulang ke Indonesia, jangan lupa mampir untuk menjawab pertanyaan Rafif yang belum sempat dia tanyakan sendiri….wish u all the best…baik-baik ya di sana, jangan lupa pesan moral pertemuan di kantin bersama mbak Dewi dan Mamaray ya….

*Aku yakin, suatu saat nanti, ada seorang penulis bernama pena “Primeedges”, jangan kau sia-siakan bakat menulismu pim!!!

*masih banyak foto bagus karya Prima, maaf internet lelet blm bs upload🙂

Pos ini dipublikasikan di blogging, Mama. Tandai permalink.

21 Balasan ke Adik baru dari Pelaihari

  1. niQue berkata:

    aihhh jadi pengen ketemu Prima, bawa duo bocil, kira2 akan apa jadinya ya?
    tapi emang setuju saya mba, anak2 harus dikenalkan sama orang2 yang seperti Prima
    jadi mereka bisa melihat langsung contoh nyata sosok orang yang sedang berjuang meraih cita2, cara itu sangat efektif untuk memicu semangat mereka di saat mereka sedang lemah hati satu hari nanti.🙂

  2. nh18 berkata:

    This is very nice Bu Devi …
    Pertemuan sederhana … namun hangat …
    Pertemuan seorang Kakak dengan Adik mayanya …

    Salam saya Bu Devi

  3. nh18 berkata:

    And … Indeed …

    This is the beauty of blogging

    Salam saya

  4. Orin berkata:

    Aihh…pasti senang bgt ketemu Prima ya mba Dev, apalgi pertemuan itu memberi pelajaran ‘lebih’ untuk anak2🙂

  5. Prima berkata:

    Hahahahahah…Makasih lho mbak sudah mau aku repotin, hahahahha… mudahan next time bisa main2 ke rumah, dan bisa lebih lama bermain sama anak2… *bermain apa dikerjain ya?😛

    tiket kreta 6000 mbak, jadi lebih murah dripada ojek yg 15 ribu, tapi 6 ribu masih harus jalan, hahahahha… fiuh, untuk aku anak IPB, institut pembesaran betis😀

  6. Lidya berkata:

    walaupun singkat tapi berkesan ya mbak. prima keren hasil fotonya ya

  7. monda berkata:

    nah ini cerita lengkapnya, Prima sudah cerita sekilas tentang kopdar ini
    salut ya sama Prima, semoga sukses di negri orang Pim, semangat

    ada hadiah smurf untuk si Putri itu ya..,
    smurf kan baru aja ulang tahun, http://mondasiregar.wordpress.com/2011/06/26/smurf-dismurf-di-seluruh-dunia/#comments

    • Putri Rizkia berkata:

      ha….ha…ha…ha..ha..
      ngakak baca coment nya bunda monda…
      baiklah berita soal smurf itu sudah mendunia..😀😀😀 :d
      jadi besok besok selain di kenal sebagai usagi yang cempreng,,,
      juga di kenal sebagai usagi smurf yakk ,

  8. Putri Rizkia berkata:

    itulah indahnya dunia blogging yakk
    semua seprti saudara
    saat bertemu..pasti ada banyak crita tercipta..

  9. mamaray berkata:

    wakakakka…. rante lepas? MasyaAllah…😀

    makasih ya Prima, nambah temen…😉

  10. Mantabbb… asyik banget pertemuannya.
    Utk Prima: semoga sukses yaaa…
    Salam

  11. Nchie berkata:

    Wah cerita kopdar selalu menyenangkan yah..
    Adik Maya ketemu gede,..
    Prim tambah penasaran deh..
    Sukses ya Pim

  12. rully berkata:

    ya aku gak bisa ikuuut… hiks…

  13. Ping balik: Satu Minggu di Bogor (part 1) « PrimeEdges

  14. efid berkata:

    sayang sekali waktu itu ndak bisa hadir krn kebetulan bos masuk ruangan yg sebenarnya sangat terpencil.maklum nubie.hehe….
    salam kenal saja buat mbak2 senior saya d jakarta…😀

  15. Ping balik: NINE FROM THE LADIES 2011 (#2) | The Ordinary Trainer writes …

  16. pangestu berkata:

    ngeblog juga ya mbak..hehehe, seru tulisanya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s