Pintu Kanan

Akhir-akhir ini saya punya kebiasaan baru.
Kalau naek taksi, naiknya lewat pintu kanan belakang.
Ada aturannya nggak sih harus lewat pintu kiri?
Memang sih sangat tidak aman naek lewat pintu kanan, oleh karena itu, harus selalu memastikan taksi berhenti di tempat yang benar-benar aman, hingga memungkinkan saya naek lewat pintu kanan belakang.

Alasan kenapa saya berlaku demikian adalah…………….saya sering banget liat sopir taksi yang semena-mena, menjadikan pintu kiri belakang sebagai toilet dadakan saat mereka tiba-tiba pengen pipis.
(Coba deh, pasti teman-teman juga sering kan liat pemandangan kayak gitu?)

Iklan
Pos ini dipublikasikan di iseng, Umum. Tandai permalink.

17 Balasan ke Pintu Kanan

  1. Dewi berkata:

    Aiiih…masak si…sepertinya harus membiasakan diri juga ke pintu kanan….hiiiiiii

  2. vitta berkata:

    Whaaaa… Kalo kayak gini.alasannya mah saya pilih pintu kanan juga deeeh… 😀

  3. ais ariani berkata:

    heh? mossok sih? iyah pho?
    aku rak tau memperhatikan je mbak.
    tapi secara jarang juga naek taksi, dan kalau naek taksi pun biasanya selalu masuk dari pintu belakang kiri
    ah mulai sekarang mulai memperhatikan ah aku…

  4. amirul berkata:

    q ndag pernah naek taksi..

  5. Asop berkata:

    Waduh, saya gak pernah melihat sopir taksi yang pipis di pintu kiri. 😯
    Makanya saya gak masalah lewat pintu kiri.

  6. nh18 berkata:

    Hahaha …
    Yang sering saya liat sih … sebetulnya pintu yang rawan itu yang Kiri Depan …
    Why ?
    Sebab jika kebelet fifish … sering kali saya lihat mereka buka Pintu Kiri Belakang … Dan Kiri Depan … dan mereka melepas hajatnya tersebut diantara kedua pintu kiri yang dibuka itu …
    so secara logika yang “rawan idih” adalah … Pintu Kiri depan dan juga tempat duduk depan … (bila menghitung efek cipratannya )

    (halahahahah dibahas sodara-sodara )

    So Kesimpulannya ?
    Saya tetap masuk dari kiri belakang … biar enak ngobrol dengan sopir taksinya …

    Salam saya

  7. Lidya Fitrian berkata:

    iiiiiih jijik juga ya mbak

  8. Ikkyu_san berkata:

    wah ngga tau soal pintu kiri depan atau belakang
    yang saya tahu supir itu suka berhenti pura-pura periksa air/aki untuk pipis dan tidak terlihat penumpang. Jadi yg bakal jorok itu kan bumper depan hahaha
    EM

  9. gusngger berkata:

    Hahaha…untung bukan sopir taksi langganan.

    Itulah, kata orang tua, pentingnya sholat lima waktu. Kalau disiplin sholat lima waktu maka pasti jaga kesuciankan?

    Salam…

  10. Necky berkata:

    hahahahaha….perhatiin banget yah??……..saya sama sekali ga inget tuh bu. Trus kalau di tepi jalan raya masa’ dari kanan juga masuknya???

  11. Kayaknya sih ndak masalah ya? Kan pipisnya ngga di pintunya. Pintu cuma utk nutupin aja. Eh, Mbawi ngga ngintip kan? Hehehe…

    BTW jadi inget cerita pipisku di jalan tol: http://dewo.wordpress.com/2010/01/14/kebelet-pipis/

    Hehehe… Salam

  12. ngapakersdotcom berkata:

    inyong biasanya naik taxi lewat pintu kiri depan (alasan klasik biar deket argo…). Lha setelah mbaca tulisan ini apa mungkin ya terus pindah ke pintu kanan depan??
    …..rasanya inyong harus nanya dulu kebiasaan pak sopir kalo mo naik taxi sekarang…..wkwkwk..

  13. rully berkata:

    hahahahaha…
    aku baru mengalami pengalaman yang kurang lebih sama kemarin sore. Dalam perjalanan ke bandara, saat naik taksi biru yang terkenal itu, sepanjang perjalanan aku mencium bau yang tidak sedap. setelah beberapa lama, baru ngeh kayaknya itu bau pesing. dan aku duduk di jok kiri belakang 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s