Bapak (Mantan) Penjual Jepit

Penjual jepit keliling sudah berhari-hari tak kelihatan. Karet buat si kecil sudah habis, harusnya sudah beli lagi, namun bapak penjual jepit tak juga kunjung tiba.

Biasanya, sore hari setelah mandi, anak-anak (terutama wanita) akan sibuk melihat-lihat dagangan pak penjual jepit. Ada yang minta beli, ada juga yang hanya sekedar menikmati warna-warni jepit yang lucu-lucu dan indah-indah…

Ditunggu-tunggu akhirnya datang juga. Kuhampiri pak penjual jepit itu. Sedikit terkejut, karena itu bukan bapak yang biasanya. Kubeli 3 bungkus karet.

Keesokan harinya, di pasar, tanpa sengaja aku bertemu dengan pak penjual jepit yang kutunggu-tunggu.

‘Lo pak….kok ga pernah lewat komplek lagi? Emang sudah nggak jualan lagi ya?’

‘Iya bu…sekarang istri saya lagi mau nyoba jualan nasi uduk di rumah, kecil-kecilan sih bu. Itu juga kalo ada sedikit modal nanti. Jadi saya bisa bantu istri sebelum pergi ngantor’

‘O…capek ya pak keliling jualan jepit? Emang bapak kerja di mana?’

‘Jadi klining serpis di rawamangun bu….ga jualan lagi bukan karena capek sih bu, sebenernya udah lumayan rame, banyak langganan, tapi ada adik saya dateng dari kampung nyari kerjaan, saya pikir dia lebih membutuhkan dari saya, jadi jualannya saya kasih adik saya deh, biar dia dapet penghasilan’

***

Bapak (Mantan) Penjual Jepit, OB di PT XXX, memiliki 1 orang istri dengan 4 orang anak, tinggal di rumah bedeng ukuran 3×3 m2 tanpa kamar mandi.

Iklan
Pos ini dipublikasikan di inspirasi, Kisah APIK, Mama. Tandai permalink.

23 Balasan ke Bapak (Mantan) Penjual Jepit

  1. ahsanfile* berkata:

    Jam piro iki … hora turu…

    ***jare sapa? ya turu tetep…**

  2. Walau pun serba kekurangan, dia masih bersedia memberikan pekerjaan pada adiknya. Pelajaran yg sangat baik.

  3. niQue berkata:

    salut banget ya
    saya malah tidak yakin bisa seperti beliau,
    memberikan lahan pekerjaan yang dipunyai dengan anggapan orang lain lebih membutuhkannya, padahal diri sendiri pun masih dalam perjuangan juga. 😦

  4. bundamahes berkata:

    hikssss… 😥
    smoga bapak penjual jepit memperoleh penghidupan yang lebih baik 🙄

    *lebih banyak bersyukur

  5. gusngger berkata:

    Inspiratif…harus banyak belajar dari orang-orang hebat seperti itu!

  6. bundadontworry berkata:

    bapak yg baik hati sangat ya Devi,
    dlm keadaannya yg msh pas2 an, msh ada keinginan utk membantu
    cermin bagi kita ini ya Devi
    salam

  7. rully berkata:

    awalnya kupikir penjual (sandal) jepit…
    Karet kok sampe abis diapain aja mbak? hehehehe…

  8. Lidya berkata:

    bapak itu selalu bersyukur ya

  9. Orin berkata:

    Uh…tengkyu mba Dev, jadi bisa belajar dari Bapak sederhana yang luar biasa itu..

  10. Ikkyu_san berkata:

    AH diingatkan lagi. Bahwa manusia memang tidak bisa merasa CUKUP, selalu mau lebih, lebih dan lebih. Tidak mau lihat ke bawah, banyak orang yang lebih butuh, maunya lihat ke atas terus dan iri pada rejeki orang lain.

    Pak Mantan Jepit… semoga warung nasi uduknya laku ya

    EM

  11. mama-nya Kinan berkata:

    Ya allah, lama tak berkunjung ke tempat mbak devy dan begitu baca langsung mewek..bapak penjual sandal itu, ya allah jadi flash back diri saya, kok saya banyak ngeluh..kok saya kurang bersyukur…ya allah masih banyak diluar sana seperti bapak penjual sandal itu..semoga Allah memberikan yang terbaik..

  12. nia/mama ina berkata:

    Subhanallah…mulia sekali hati Bapak penjual jepit itu yachh…meskipun dirinya sendiri masih kekurangan tp mau berbagi dgn saudaranya……sementara yg berlebih malah suka itung2an kalo mau ngasih orang……

    Kalau lihat di TV acara TOLONG, justru kebanyakan yg ngasih pertolongan itu malah orang yg susah lochhh……hmm salah satu bukti kalau kita harus belajar dari mereka.

  13. Invincible Tetik berkata:

    itu bagian dari kearif an yang murni dimiliki seseorang, yang tanpa harus sekolah kepribadian ataupun training, saya juga sering mendapati sikap ibu saya yang bahkan hanya lulus sd tapi teori2 phsycology bisa dipahami dengan jelas >_<

  14. Tersentuh, tapi kenapa tidak beragi wilayah saja ya? Jadi keduanya masih bisa bekerja untuk menafkahi istri dan anak.. 🙂

    Segera ubah blogspot/wordpress Anda dengan domain pribadi!
    Harga boleh diadu!
    www webcanggih com

  15. coekma berkata:

    bisa jadi gajinya lebih gede timbang hasil sandallnya lho makanya dia mau… tapi itu mungkin lohhh…

  16. ini bukan termasuk nepotisme kan?, melainkan wujud dari kepedulian bapak penjual jepit kepada saudaranya. semoga aja jualan uduknya laris manis.

  17. Kakaakin berkata:

    Subhanallah…
    Bapak itu menyediakan satu lapangan kerja buat sodaranya 🙂

  18. Nchie berkata:

    Ahh..aku suka terenyuh ngelihat yang jualan2 gitu..
    apalagi si bapak Mantan penjual sandal jepit rela ngasih buat adenya hiks..
    bener terharuu.
    Anak 4?
    Rumah 3*3? ga ada kamar mandi?
    hiks..
    Semoga Bapak ini selalu dalam perlindunganNya

  19. Devi Yudhistira berkata:

    @ all….terimakasih sudah membaca…

    semoga bermanfaat bagi kita semua ya….

  20. Prima berkata:

    Quiz: dimanakah si bapak dan keluarganya pup dan pi?

    😛 *orang2 pada komen melow, aku malah komen gak penting… yo wis ben!

  21. Necky berkata:

    kita mesti belajar banyak dari si bapak penjual jepit nih…rezeki itu datang dari arah yang tidak pernah kita tahu….yang penting usaha dan usaha….semoga nasi uduknya laku ya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s