Kebiasaan Buruk

Saya seneng banget baca buku. Cuman ada kebiasaan buruk yang susah banget dihilangkan. Parahnya, kebiasaan ini ditiru oleh anak-anak. (Maafkan mama ya Nak..)

Dulu pas belum punya anak, kalo baca buku sehari bisa langsung selesai, sekarang lebih seneng baca cepet, dan bacanya ga kelar-kelar. Belum kelar satu buku, eehhh dah baca buku yang lain. Kenapa ya bisa begitu? Apa karena mbacanya disambi-sambi? Ga juga sih sebenernya.

Dari dulu, baca bukunya sambil tiduran. Ini dia yang jadi ditiru sama anak-anak. Hasilnya ya tentu saja nggak bagus banget deh. Selain merusak mata, di kamar selalu ada tumpukan buku (seperti di gambar) yang tiap hari bakalan semakin tinggi tuh 😦 Belom lagi yang berserakan di lantai…hiks…bener-bener pemalas saya ini. Kadang pas dah baca, entah sudah selesai atau belum, maen taruh aja di meja atau lantai samping kasur. Keesokan harinya, langsung bangun deh…ga sempet ngerapiin tuh buku-buku. Malemnya…alih-alih merapikan, malah bawa buku laen masuk kamar lagi…huuaaaa…

Bisa dibayangkan to, bagaimana kamar anak-anak saya…hiks….hiks….

Ada idekah agar saya bisa mengurangi (bahkan menghilangkan) kebiasaan buruk ini? Sekilas info ya, kalau bacanya sambil duduk…saya ga pernah mudeng tuh sama cerita yang saya baca…

Help me pliiissss….

 

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Anak-anak, Mama. Tandai permalink.

27 Balasan ke Kebiasaan Buruk

  1. bundamahes berkata:

    hahaha.. saya juga Mbak! bukan hanya baca buku sambil tiduran, tapi juga sambil makan, dan kebiasaan yang terakhir ini yang diprotes ma orangtua (tapi terus berlanjut sampe sekarang)

    tapi ya gimana lagi, saya juga ndak tau gimana cara ngilanginnya 😀

    *komen yang tidak membantu

  2. nh18 berkata:

    Ide ?
    bikin satu kamar khusus …
    isinya …
    Kasur dan Lemari Buku …
    Kalo mau baca buku ya disitu saja … tidak ke tempat lain …
    (ini solusi untuk kamar berantakan)

    Kalo solusi jangan membaca sambil tiduran … ?
    waaahhh … itu saya tidak tau …
    sebab … membaca sambil tiduran itu … niqqmat beneeeerrr … !!!

    (hahaha ngaku … saya juga biasa begitu …)

    Salam saya

  3. Iksa berkata:

    Wah gak apa-apa itu, kalau baca sambil duduk itu namanya belajar …
    Masih mending ditiru kebiasaan baik meski rada berantakan ..
    Aku ya taruhnya diatas satu meja saja semuanya …

  4. archer berkata:

    oh, jadi cuma bisa mudeng kalo bacanya sambil tiduran ya?? mungkin harus dibiaskan aja mbak..

  5. kira berkata:

    wah, tp bagus ya masih kecil tapi udah hobi baca, lha saya malah g hobi blassss… hehehe

  6. rullykurnia berkata:

    aku juga gitu. baca sambil tiduran, dan buku berantakan di sekeliling kasur. kena batunya setelah asisten rumah tangga merapikan buku2 itu sampai ada yang ketlisut entah kemana.

  7. bundadontworry berkata:

    sediakan aja empat khusus utk ruang baca, gak perlu besar, yang penting bisa taruh buku sekaligus kasur utk leyeh2 nya , Devi.
    baca sambil tiduran itu memang maknyuss banget yaaak 😀 😀 😀
    (tos tos) 😛
    salam

  8. Vicky Laurentina berkata:

    Hai Mbak Devi.
    Beli meja aja, buat ditaruh di deket tempat tidur. Jadi buku yang belum selesai ditaruh di meja itu, hihihi..

  9. kebiasaan membaca anak2 itu baik sekali…
    tapi kalau membacanya sambil tiduran… biasanya mata cepat lelah, karena jarak mata dgn buku itu <50 cm. istilah medisnya, lensa matanya berakomodasi tinggi; kalau dibiasakan anak2 jadi terlalu dini harus pakai kacamata.
    saran saya boleh disediakan meja dan kursi khusus untuk membaca… penerangan harus cukup.. bisa juga dikasih lemari untuk menaruh koleksi buku… dan yg penting harus sering diingatkan untuk tidak membaca sambil tiduran,…
    salam
    🙂

  10. d e w o berkata:

    lha daku ini plg malas baca buku. kalo beli sih semangat. ada bbrp buku yg sdh bertahun2 tdk kelar mbacanya. bahkan terlupakan. jadi jgn heran kalau daku bawa buku banyak tp tak terbaca.

    mending nonton aja. yuuuuuk?

  11. GusNGGER berkata:

    Salam,

    Mending mulai membiasakan posisi baca yang baik.
    Bila sudah terbiasa posisi yang baik nanti juga asyik kok!
    Awalnya saja terasa agak tidak nyaman.

    Tetapi sesekali sambil tiduran juga tidak apa-apa, variasi.

    Suwun…

  12. Prima berkata:

    iya, dan aku suka ngomel ke adikku, karena itu mungkin yang bikin aku pake kacamata sekarang… baca sambil tiduran…

    kalo tentang buku berantakan, mungkin bener om NH, bikin perpus kecil aja… yang ada bangku dan meja yang super nyaman, jadi mereka bisa betah baca tapi tetep duduk dengan maknyus!

  13. mama-nya Kinan berkata:

    walah nggak punya ide bagus mbak, lha wong kebiasaan buruknya sama kayak saya..idem..baca sambil tiduran, PW banget…dah punya anak ini baca satu buku nggak kelar kelar….blom ada anak dulu sama persis satu buku bisa selesai satu hari…ehmmm walah malah curcol….nggak bisa kasih ide malah curhat..:)

  14. chocoVanilla berkata:

    Podo, Jeng. Kamarku nganti kebak buku. Padahal statusnya ngantri untuk dibaca. Lom kelar satu buku dah beli lagi yang lain. Akibatnya kamar kebak dan bojoku ngomel-ngomel 😦 Obsesi saya mbikin perpustkaan lom kesampaian, lha wong RSS 😦

    Baca sambil tidur? Eaalllaaah, memang ada posisi lain selain sambil tidur??

    *bukan membantu malah nambah-nambahi*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s