Behind the story : Jemuran

Kenalkan ya teman-teman…..nama panjangnya adalah : Jemuran Penuh Kenangan, kami biasa menyebutnya dengan jemuran.

Sore itu, kami berdua duduk-duduk di teras belakang. Tak ada anak-anak yang biasanya main bulutangkis ataupun bola di atas tanah kecil yang kami tanami rumput gajah mini. Mereka sedang main sepeda, karena di atas tanah berumput itu ada jemuran. Biasanya jemuran ini diletakkan di garasi, tapi karena sedang cuti, saya memejengnya di tempat yang kena sinar matahari, jemuran juga butuh vitamin D biar ga gampang patah šŸ™‚ (*ngawur ae*)

Kuangkat baju-baju dari jemuran, semua sudah kering. Angin sepoi-sepoi, sambil ngeteh kami ngobrol dengan memandang jemuran kosong.

Hm….tak terasa sudah 7 tahun usia jemuran itu. Ayah membuatnya Maret 2004. Saat itu, kami sedang kehabisan uang, gara-gara pindah ke rumah dinas, kudu renovasi di sana sini. Kalian pasti juga paham, bahwa renovasi itu adalah sesuatu yang sering tak bisa dibuat standar biayanya…semua tempat di rumah jadi berasa perlu perbaikan kalo sudah ada tukang yang ngendon di rumah kita.. šŸ™‚

Akhirnya, biaya jadi lebay….yang terjadi justru kami takbisa membeli jemuran.

Ngenes tenan!

Tapi bukan ayah namanya kalo jadi frustasi hanya gara-gara nggak punya uang buat beli jemuran. Tak berapa lama, hadirlah sebuah jemuran di rumah (dinas) kami. Penampakannya seperti ini….Ini ‘handmade’ buatan suami saya loh…bahannya dari pipa pvc yang dilem.

Arrgghhh…tiba-tiba aja haru banget liat jemuran itu masih gagah bertengger dan setia menemani baju-baju kami hingga kini.

Iklan
Pos ini dipublikasikan di ayah, Mama. Tandai permalink.

16 Balasan ke Behind the story : Jemuran

  1. nh18 berkata:

    Dari pipa pralon / PVC ….

    Wah asik juga ya …
    Anti karat … tidak menyebabkan noda di baju …
    ringan pula …

    salam saya Bu

    • Devi Yudhistira berkata:

      Iya om….gampang juga bikinnya…

      Anak2 bisa angkat kalo mbantuin mamah ngangkatin jemuran.

      Khusus yg untuk hanger, dalemnya dikasih kayu bekas tongkat pel yang udah rusak, biar ndak melengkung šŸ™‚

  2. Wah, daku jadi ikutan terharu.
    Soale daku pernah jugak karena ngirit tidak membeli jemuran. Terus bikin jemuran dengan tali yg diikat ke sana ke mari. Habis itu diomelin istri karena tidak estetis. Ya sudah, akhirnya beli. Hehehe…

    Salam hangat (karena dijemur)

  3. jumialely berkata:

    karena butuh vitamin D di jemur di pagi hari aja mbak e… hihiih

    kapan kering kainnya

    kuat .. tegar dan terus memberi.. itulah jemuran hihhihi šŸ™‚

  4. monda berkata:

    Jemuran bersejarah. Tiap benda yg punya kenangan manis patut dipertahankan. Akupun punya jemuran kecil yg sudah tua, sudah hampir 20 tahun, sejak masih kos, waduh baru nyadar udah lama banget. Tp jemurannya tak istimewa, buatan toko.

  5. jeepiid berkata:

    bisaaaaaa aja mbak ini bikin cerita dari sebuah jemuran, ngemeng2 ga punya duit kok bisa beli paralon, lemnya, trus korbanin lap pel buat diambil pegangannya…? tapi hebat u/ kemauan berkreasinya, :atb dah

    • Devi Yudhistira berkata:

      Ga sampe 100 rb hus…jemuran besi itu 700rb…
      Lagian ada pipa sisa, tongkat pel-nya emang udah rusak…(pembelaan ini)

      *ga punya duit, jangan bikin frustasi, justru saat itu ide kreatif muncul*

  6. ais ariani berkata:

    woww.. ayah kreaatif!
    gak kek di rumah.. jemuran nya cuman tali yang di iket di ujung satu ke mana.. ujung satu ke manaa…

  7. bundamahes berkata:

    kreatiffff!
    murah dan mudah pula šŸ˜‰

  8. S. Fadli berkata:

    Mantap, wah bisa di tiru nih.
    Terima kasih bu.

  9. nan-nan berkata:

    kreatif kak, kira-kira bisa bikin sendiri ngak ya? tanpa bantuan ortu …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s