@ Surya Kencana Bogor

Liburan tahun baru kali ini tidak pulang kampung seperti biasanya. Tadinya berencana libur bersama dengan beberapa teman sekolah Rahma dan Rafif ke Lampung. Rencana boleh matang, rupanya kami belum diijinkan melakukan perjalanan itu. Ombak besar membuat situasi penyeberangan tidak menentu, hingga kami membatalkan liburan menyeberang pulau.

Lalu kami memutuskan pulang kampung. Ternyata, malah ibu mertua, adik dan keluarga adik-adik ipar pada mau liburan ke Jakarta. So…? Liburan di Jakarta dan sekitarnya aja deh….

Yang pertama dituju adalah kawasan Puncak. Meski dah kebayang macetnya, tetap semangat melakukan perjalanan coz yang dituju ga terlalu jauh.

Pas keluar tol, wedew….merayap…banyak banget orang yang menawarkan jasa untuk menunjukkan jalan pintas menuju Taman Safari. Banyak juga yang menggunakan jasa mereka. Padahal, macetnya justru pas keluar tol itu saja, begitu mulai naik jalanan lancar tuh. Mobil melaju perlahan karena hujan lebat. Akhirnya sampai juga ke Cimory, (ini pertama kalinya). Karena kami tidak ikut program Cimory Daily Tour, kami hanya bisa melihat dari luar proses pengisian yogurt ke botol dari balik dinding kaca. Sempet juga main di playground dan mampir ke kandang sapi dari luar kandang. Setelah itu, kami turun menuju Bogor.

Dari berangkat, memang sudah berencana untuk makan di Bogor, meski lokasi tepatnya belum tahu. Awalnya mau nyari Mie Janda Pakuan-nya Achoey, ternyata peta lokasi tak terlihat dari layar hp jadul-ku…

Soto Kuning

Pilihan selanjutnya jatuh ke Soto Kuning Pak Yusuf di Suryakencana. (Ada banyak penjual soto kuning di sepanjang jalan Surken ini). Setelah sampai Sukasari, disarankan Tukang Parkir untuk muterin daerah Batu Tulis, Bondongan, lalu masuk ke Gang Aut, ketemu deh jalan Surken. Melihat jajaran pedagang yang mayoritas menjual makanan, kami memutuskan segera markir mobil di seputaran perempatan Gang Aut. Berjalan kaki menuju TKP.

Gerobaknya kecil…(ga nyangka soalnya ini yang sering disebut-sebut ‘enak’), tapi pembelinya waaaaahhhhhh jangan ditanya…sampai antri mau duduk (emang kursinya juga dikit sih). Di sini saya tidak perlu minder…hampir mayoritas pembelinya bermata sipit seperti saya. 🙂

Kali ini diet saya bener-bener berantakan…isi sotonya…’daging dan jerohan semua’..hiks..ludes deh otak, babat dan iso….(haiyaaaaaaaa). Pas bayar…kaget juga, ternyata hari itu yang melanggar diet bukan saya doang…tapi bapak dan ibu mertua juga melakukan pelanggaran makan jerohan….hehehe (ngerasa dapet pendukung)

Anak-anak sibuk makan bakso, yang persis di sebelahnya. Ini juga nggak kalah pembelinya…banyak juga. Rahma dan Syafa yang biasanya ga doyan makan, masing-masing habis 2 mangkok :).

Harganya? …cukup bersahabat dengan dompet kita, ga perlu sampe pake kredit card kok. Tapi jangan lupa bawa payung ya…ini lokasinya bener-bener di trotoar, ga pake tenda…

Rujak Jagung

Ada satu lagi makanan yang kudu dicari….makanan yang sangat berkesan di masa kecil dan masa kuliah saat berkunjung ke Bogor, tidak lain tidak bukan adalah Rujak Jagung (ada juga yang menyebut asinan jagung). Rasanya…enak! Tapi yang di surken ini rasanya tidak seenak penjual rujak jagung keliling di sekitar rumah tante di Bondongan.

Bir Kotjok Abah Acep

Minuman berwarna coklat ini menarik perhatian, karena namanya hampir serupa dengan Bir Plethok khas Betawi.  Nguping wawancara Rahma sih bahannya jahe, kayu manis, cengkeh dan gula aren. Perut rasanya langsung anget pas habis minum Bir Kotjok ini. Lokasinya masih di Surken ga jauh dari Soto Kuning. Tulisan di spanduk nya sih ‘since 1965’. Bir Kotjok ini termasuk salah satu Minuman Khas Bogor.

Pepes Sagu Pisang (dan aneka pepes lainnya)

Begitu turun mobil, penasaran banget sama pepes jenis ini. Soalnya kami parkir tepat di depannya. Bermacam-macam pepes dijual di sini, tapi yang bikin penasaran ya pepes sagu pisang dan pepes sagu nangka. Oalaaahhh…jebul itu kalo di kampung namanya ‘pipis’ atau ada juga yang bilang ‘utri’ hehehehe….

Kuliner lainnya

Asinan, bakso bakar, restoran china, roti unyil, singapore bakery, tom yam,  pisang aroma….hm…masih banyak lagi deh lainnya….

***

Menyusuri Surken yang lumayan padat lalu lalang orang, rupanya menarik buat Rahma. Sibuk mengamati… tak jarang mendekati penjual untuk tanya cara membuat, bahannya apa, harganya berapa. Bahkan sempet-sempetnya minta diajarin membuat bungkus ketupat, sampe dikasih janur sekalian 🙂 Alhamdulillah, senangnya melihat kemajuan Rahma, semakin PD bertanya agar mendapat informasi.

Wedew…bener-bener laper mata…semua makanan pengen dicobain. Berhubung Rahma terus menerus melakukan wawancara, daripada penasaran, ya beli aja deh jenis makanan yang memancing rasa ingin tahu Rahma (dan mama tentu saja).

Terus…bagaimana dengan abang Rafif? Dia sibuk masuk ke toko olahraga yang tepat di tempat bakso…. beli baju kiper dan beli bola juga…akhirnya si tukang makan teralihkan perhatiannya sama bola..

***

O,iya untuk melengkapi posting ini, mohon berkenan memberikan informasi rute jalan yang dilalui jika naik KA atau angkot. Mohon maaf kalau kurang informatif, saya tau menuju ke sananya, tapi ga paham@ banget.

Terimakasih sebelumnya ya….

Sekilas info: menurut para penjual di kawasan ini, mereka sudah berkali-kali diliput Trans TV .

 

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Abang Rafif, Kakak Rahma, kuliner, pERJALANAN, Umum, wISATA. Tandai permalink.

24 Balasan ke @ Surya Kencana Bogor

  1. nh18 berkata:

    Batu Tulis, Bondongan, Gang Aut dan Surya Kancana …
    Ditambah lagi … Baranang Siang, Pajajaran, Kebon Raya dsb …
    Aaahhh … nama-nama jalan itu dulu akrab ditelinga saya Bu …

    Tapi nama jajanan itu dulu sepertinya belum ada Bu …
    Paling yang terkenal dulu … Asinan, Toge Goreng sama Colenak Doang

    Salam saya Bu

    • Devi Yudhistira berkata:

      O iya…ada juga sih toge goreng, tapi perut dah penuh banget…

      Colenak kemaren ga ada om…padahal dah kucari2, kok ya ga nemu juga.

      Wah belum jaman di Darmaga ya om….?

      Kalo saya dulu sempet kost di depan kampus Darmaga 🙂

  2. achoey el haris berkata:

    wah, gak ketemu ya MJ Pakuannya
    Sebenarnya tinggal melangkah gak banyak langkah kok dari kampus
    Tapi memang posisinya yang bukan di jalan utama

    Kapan2 main atuh ke MJ Cibinong 😀

  3. melly berkata:

    wah asik, aku yg tinggal di Bogor aja belum pernah wiskul gini..hehe
    tp makanan di Bogor itu emang enak2 kok..

  4. edratna berkata:

    Sekarang, kalau ke Surken saya cuma cari asinan segar dan roti unyil.
    Zaman kuliah, dulu suka asinan di depan bioskop Rangga gading, mampir toko Ngesti (entah apa masih ada) yang barangnya murah meriah untuk ukuran mahasiswa. Jajanan yang sering dibeli seperti yang dikatakan om NH, adalah toge goreng….dan dulu toge goreng yang paling enak di jalan Jakarta.

    Ada juga rumah makan Sihitse di pasar Bogor, langganan mahasiswa untuk traktiran yang lulus sidang, diberi diskon..risikonya restoran jadi tempat banjuran air..yang lulus diguyur air….
    Ahh kangen masa mahasiswa….

  5. Hafid Junaidi berkata:

    wah, kuliner tenan iki

  6. ¹º­­­·­­­3 berkata:

    walah, crita panjang lebar gini kalo ada oleh2nya ya ga jauh dr kata hoax mbakyu :mrgreen:

  7. Prima berkata:

    Kayanya aku kok belum ngerasain semua??? *anak bogor durhaka!

    walah, kayanya pernah lewat doank, cuma gak terbesit untuk jajan, maklum mahasiswa, mikirnya makanan gratis aka ngirit *mane ada makanan gratis* wkakakaka…

    siap2 ah, kalo ke bogor, siap2 ngejajah surken, syalalalalala… 😀

    • Devi yudhistira berkata:

      ya arahnya juga jarang dilewati kali ya prim…

      Kalo pisang aroma depan pln pernah ga?
      Atau pisang bakar yg kantin belakang kantor polisi sebelah kampus?
      Mie yamin deket stasiun?
      Ayam bakar restoran apa gitu yg arah darmaga…
      Hahaha…prim aturan kalo mau gratis makan, pas masih kost, kamu kecengin aja anak ibu kost… 🙂

  8. Paling buat ngiler ya: “rujak jagung”, secara daku penggemar jagung & belum pernah makan rujak jagung.

    *ngelap ingus iler*

  9. monda berkata:

    oh surganya wiskul itu di surken ya mbak,
    aku sih taunya yang sekitar pajajaran itu aja,

    yok ah, ikuti jejaknya Devi, soto kuning itu bikin ngiler banget deh ih…

  10. bundadontworry berkata:

    duuuuuhh……bikin ngiri….wiskul terus………..
    kalau ke bogor (rumah ibuku) biasanya cuma jajan asinan, toge goreng yg deket baranangsiang dan yamin yg deket pakuan dowang……….:(
    salam

  11. MeyBengkulen berkata:

    wah mb dev sgini banyak dimakan smua? kok g’ gendut2 ya? hehe

    salam sy mb dev,

    mohon do’a jg atas kabar duka di http://kakmila.wordpress.com/2011/01/04/semangat-sembuh-untuk-sausan/

  12. Ann berkata:

    Makin penasaran aja, harus ke Bogor nih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s