Sisir Kutu

Apa yang ada di benak teman-teman saat melihat kutu di rambut ?

Hiiiii…langsung berasa gatel bukan main…jadi pengen garuk-garuk kepala…

Satu lagi, cemas tak berkesudahan karena takut ketularan.

Jaman dulu ada alat ampuh selain obat kutu yang dioleskan ke rambut. Kalo kami menyebutnya ‘serit’ semacam sisir yang rapat banget, jadi kalo kita nyisir kutunya langsung kebawa.

Ternyata serit ini masih ada sampe sekarang, meski belinya nitip sama bu guru TPA…harganya @ Rp. 3000

Apakah teman-teman punya sebutan kesayangan unuk benda ini?

***

Soal kutu rambut…belom lama ini anak-anak terserang kutu rambut, tapi pas mereka rutin berenang, kutunya dah ga ada lagi…(ngabur ke orang lain atau kutunya klenger gara-gara kaporit ya?).

Sebagian orang berpendapat bahwa berenang bisa jadi media perpindahan kutu ke rambut orang lain… bagaimana menurut anda?

 

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Anak-anak. Tandai permalink.

25 Balasan ke Sisir Kutu

  1. mamaray berkata:

    kok mendadak berasa gatel ini kepala… 😀 hahaha

    iyaa, itu seriiitt… dan, semakin kita takut ketularan, semakin besar peluang ketularannya. saya juga pernah begitu… tapi kalo saya bilang ke diri sendiri, ‘ga, ga akan ketularan lagi’, ga terjadi tuh…

    kenapa bisa gitu ya…? *malah nanya* 😀

  2. Hafid Junaidi berkata:

    kalo di jawa bilangnya “serit” mbak 🙂

  3. nh18 berkata:

    Saya pernah lihat sisir rengket yang satu ini …
    kalau tidak salah … gagang tengahnya berwarna merah … dan geriginya berwarna krem gitu atau ada juga yang hitam … saya lupa …

    salam saya

    • Devi Yudhistira berkata:

      Om, pernah melihat apa perah punya dan menggunakan om? hehehe

      Iya nih, sekarang termasuk barang wajib yang harus punya. Kalo dulu seritnya seperti yg disebutkan om, kalo sekarang seperti sisir biasa, rata gitu (dulu kan bagian tengahnya lebih tinggi). Warnanya juga warna warni…ada yg pink…kalo yang saya punya warnanya orange 🙂

  4. Prima berkata:

    hihihihhiihih…saya nyebutnya sisir mbah2… gak aplicable buat saya yang rambutnya gak lurus, pasti berakhir dengan jeritan kesakitan, wkakakakakak….

    ttg berenang, waduh, saya juga suka berenang, untung gak pernah kutuan. 😀

  5. ¹º­­­·­­­3 berkata:

    dadi kelingan jaman cilik 😦

    tp banyak kutu banyak rejeki dink
    (jaman dulu kutu kan mahal harganya kalo dikiloin) :mrgreen:

  6. Hihihi… jadi illfeel sama yg namanya berenang. Sudah ngga bisa, eh sekarang ditambah illfeel. Tambah deh males sama yg namanya renang.

    *nonton orang renang aja deh*

    • Devi Yudhistira berkata:

      loh kalo mas dewo yg kutuan, nanti saya bantu kulakan seritnya…. 😛

      illfeel-nya karena g bisa renang atau karena kutu?

      *nonton orang renang gpp, tetep dikenakan tiket masuk kolam loh ya*

  7. zizima berkata:

    saya juga nyebutnya serit, dipake pas lagi “tumoen” alyas kutuan. alat ini laris manis zaman saya masih SD, suka banyak kutunya, hehehehe

  8. Dewi berkata:

    sigh…..detya juga lagi kutuan ni….dan terpaksa minggu malam lalu kami berdua pake peditox…
    ga cukup pake serit doang..secara kutunya yg baru netas gitu…jadi kuecil-kuecil…

    kalo berenang bikin kutunya mabok kaporit..baru tau tu…
    soalnya kalau di kampung…kolam renangnya langsung dari air sumber..jadi ga ada kaporit..dan justru…sarana penularan kutu yg paling ampuh…(pengalamanpribadiyang mengerikan)

  9. fitrimelinda berkata:

    wah..ga ada deh sebutan khusus buat sisir ini mbak.. 😀

  10. Dewi berkata:

    Hihihi…jadi inget masa kecil dulu…kutu….
    Paling sebel..kalo pas dulu mau main…ditahan ma Ibu..karna mo dicariin kutu..
    Akhirnya tuh kutu2…hilang sendiri…hehehe..

    • raisya berkata:

      kl titip belikan sisir serit dr kayu yg tebal(seperti waktu zamannya nenek moyang dl bs ga y? soalnya d smg dah cari sampe muter danya sisir serit yg terbuat dari kayu dan plastik yg mudah patah….mohon info secepatnya…soalnya kl pake obat nti rambutnya jd rusak……..kl dah d kirim nti uangnya saya transfer….terimakasih

      • Devi Yudhistira berkata:

        mbak raisya…lah kl yg kayu, sy blm pernah liat deh mbak jaman saiki…..
        yg srg kuliat ya yg plastik aja, maaf ya belum bs membantu. Kalau mau yg plastik sih bisalaah sy beliin 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s