Pelaihari dalam ingatan

Gara-gara baca postingan Prima tentang “Air Terjun Bajuin” …. teringat sesuatu…

Tahun 2006, tugas kantor membawa saya ke sebuah kota yang bernama Pelaihari. Pertama mendengar tugas tersebut, nomer satu yang dilakukan adalah ‘melihat peta’ lalu mengukur jarak dari bandara terdekat 🙂

Mata ini langsung bersinar pas tau deket sama Martapura, langsung terbayang ‘bling-bling’ yang bisa dibeli…

Konon, harganya juga lumayan …lebih murah.

Jadwal dinas sebenarnya adalah hari Senin, tapi karena diniatkan sekalian jalan-jalan ke Martapura dulu, hari Minggu sudah berangkat dengan pesawat pagi. Tidak ingin terganggu aktivitas belanja di toko perhiasan, saya tidak mengabari kantor tujuan. (Protokoler kadang membuat acara jalan-jalan jadi agak sedikit rumit).

Hanya seorang junior saja yang saya kabari, itupun saya sendiri belum kenal, belum pernah melihat wajahnya. Darinya diperoleh informasi bahwa sebaiknya saya tidak jalan-jalan sendirian jika memang belum pernah sebelumnya berkunjung ke Pelaihari, karena tidak aman. Keder juga deh jadinya. Alhamdulillah dia bersedia menemani. Ketika ditawarkan mau diantar naik mobil atau naik motor, saya memilih naik motor saja. Bolak-balik dia meyakinkan pilihan saya…tetep…saya pilih naik motor (saya lupa, bayangan saya di sana macet kayak di Jakarta).

Sampai Bandar Udara Syamsuddin Noor, sekitar jam 11-an. Makan siang sekalian, baru deh perjalanan dilanjutkan ke Martapura. Sayang sekali foto-fotonya nggak bersisa, harddisk-nya rusak

Kalap belanja perhiasan di Martapura. Bagus-bagus, murah-murah. Tak lupa beli Kapal dari getah pohon apa gitu..lupa eui namanya… (tiap ke luar Jawa, kalo ada cinderamata berbentuk kapal, saya akan beli). Lalu singgah sebentar di Masjid Al Karomah…

Sekitar jam 4-an, kami melanjutkan perjalanan ke Pelaihari, takut kesorean,  junior tsb bilang dia juga takut kalo perjalanan malam…serem katanya. (Nakut-nakutin aja deh, lalu bercerita tentang mistik soal kepala terbang…hiks….parah deh…kalo boleh milih, mendingan saya kagag denger deh soal cerita begituan, bikin deg-degan aja deh).

Cuaca rupanya sedang tak bersahabat, turun hujan lebat! Hampir sejam kami berteduh hujan ga berhenti juga. Diputuskan untuk menerobos hujan. Dimulailah petualangan yang sesungguhnya…ternyata hujan membuat motor lambat melaju, lubang jalan tertutup genangan air. Kulihat kiri kanan banyak tanah rawa…ada beberapa rumah yang dibangun di tengah tanah rawa, jadi untuk menuju ke rumah harus pakai perahu kecil. Ada juga rumput yang tinggi, deretan pohon tebu (atau jagung ya? duh, ga jelas karena sudah mulai malam).

Rasanya kok nggak nyampe-nyampe…pelaaaannnn banget. Sepertinya nggak ada kendaraan lain yang lewat, mulai berasa tuh seremnya. Iseng, saya menengok ke belakang, wuuuiiiiiiihhhhh, gelap gulita! Sepertinya nggak ada lampu jalan…hiiii takut deh…

Terus punya ide, sedikit maksa, pengen gantian di depan aja, yang nyetir motornya….di boncengan, habis… takut setengah mati. (kalo begini ceritanya, nyesel deh, kenapa juga ga mau naik mobil….)

Dalam keadaan basah kuyup, mencari hotel….diantarlah saya menuju hotel terbaik di sana. Kalo nggak salah namanya Tala Indah (duh bener ga ya, lipa2 inget) . Mandi-mandi, sholat lalu saya nggak sabar menunggu jemputan buat makan malam (alasannya karena saya ketakutan setengah mati di kamar hotel)..hm…penginapan maksudnya. Adik-adik kelas mengajak makan malam bersama. Muter-muter kota Pelaihari naik motor. Pilihan jatuh ke Soto Lamongan (hehehe, jauh-jauh makannya soto lamongan).

Malamnya dah ketebak kan saya gabisa tidur….cerita-cerita mistis dari teman-teman berkelebat terus…belum lagi rasaya nggak nyaman banget, semua pembicaraan orang yang ada di kamar sebelah dengan jelas terekam oleh telinga saya….hiks…bahkan kentut mereka aja saya bisa denger!

Rencana bermalam sehari lagi saya buang jauh-jauh. Saya harus menginap di Banjar baru atau Banjarmasin….nyerah! Paginya langsung siap-siap bebenah sekaligus packing, rencananya pulang kantor mau langsung ke Banjarmasin, jam berapapun! Pilih repot balik Pelaihari keesokan harinya naek taksi aja.

Siang harinya, diajak keliling kota Pelaihari, karena tugas mengharuskan saya memotret beberapa lokasi. Lalu makan siang di restoran Jawa Timur, kali ini sebagian dari protokoler kantor. Saya melewati bangunan-bangunan yang bisa saya lihat di foto Prima

Malamnya, maksa menuju Banjarmasin. Akhirnya mereka antar beramai-ramai ke Banjarmasin. Nginep di rumah teman, karena males repot nyari hotel (ngeles…inti sebenernya adalah takut). Berharap bisa tidur pules, rasanya capek banget. Ternyata tidur pules hanya menjadi harapan saja. kali ini saya bener-bener gabisa tidur, gara-gara terdengar terus suara kecipak kecipuk di bawah lantai (padahal lantai semen). Hiks…ngebayangin itu buaya….biawak, ah pokoknya binatang buas deh. Dimulailah derita baru, gara-gara diajak cerita banyak soal struktur kota banjarmasin, saya jadi susah BAB (takut tiba-tiba ada binatang muncul di toilet….hiiii, terus mikirin septitank-nya di mana ya…), lebih parah lagi, mulai deh ga doyan makan (kebayang ikannya itu hidup di bawah rumah…makanannya apa yak? hiks….) Padahal masih semalem lagi di sana…hiks…tersiksa bener….lebih milih makan Pop Mie, bawa aqua dan rada repot ke dapur warung makan untuk memastikan airnya pake aqua yang saya bawa….

Rasanya waktu berlalu begitu luuaamaaaa….

Masih Alhamdulillah, sempet liat pasar terapung meski bentar banget. Sempet juga ngeborong Sasirangan yang warnanya keren-keren buat temen-temen. Sayang ga sempet ke Martapura lagi, akhirnya ngeborong lagi deh di bandara (meski lumayan beda harganya).

Hari terakhir baru mulai bisa menikmati pemandangan selama perjalanan. Cuman masih belum bisa BAB n masih makan Pop Mie. Senang rasanya kepulangan di depan mata. Sampai di Jakarta, pasti tau kan apa yang pertama kali saya tuju???

***

Rupanya kunjungan ke sana membuat saya punya profesi baru…***pedagang perhiasan***

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Mama. Tandai permalink.

15 Balasan ke Pelaihari dalam ingatan

  1. nh18 berkata:

    Martapura memang asik …
    Batu warna warni …
    yang entah mengapa …
    harganya kok bisa mahal sekali …
    (padahal ini di pusat pengrajinnya …)

    (Trainer ndak ngerti batu dasar …)

    salam saya

  2. saya belum pernah lho ke Kalsel walau 12 tahun dinas di kaltim. Ke Kalteng juga setelah pensiunan, kalbar juga belum pernah.
    Dulu juga punya beberapa batu aqik, kecubung dsb, sekarang entah dimana atau kemana.

    Dulu juga ada cerita seram2 di Kaltim tetapi Alhamdulillah selama 12 tahun disana aman-aman saja.

    Salam hangat dri Jombang

  3. Oyen berkata:

    hohohoho.. Oyen 2 kali ke Pelaihari, tapi seringnya ke kebon karetttt 😦

    tapi dari sekalian kali ke kalsel, cuman sekali mampir ke martapura, nyari bros buanyak, gak djual tapinyah :mrgreen:

  4. Prima berkata:

    Ya ampun ini alumni IPB kumpul semua…
    si om, oyen, dan saya…hahhaahahah…

    Thanks mbak dah di link… kalo dulu masih tebu mbak, sekarang dah ganti sawit, saya kan mantan anak Pabrik gula 😛

    Hantu kepala itu namanya “kuyang” hahahahah…

    Kenangan kalo dinget, sepahit apapun, pasti ada hikmah dan jadi cerita di amsa depan ya mbak… 😀

  5. Nunik berkata:

    gak tahu ya Dev, aku pernah tinggal di Banjarbaru selama kurleb 6 tahun 8 bulan….
    alhamdulillah gak pernah ngalamin hal-hal yg aneh-aneh.
    Klo Banjarbaru struktur bangunannya langsung tanah, gak di atas air, soalnya bukan daerah rawa.
    Ke Martapura??? Sampai udah gak keitung lagi he..he..he
    Klo Pelaihari, beberapa kali ngelewatin dalam rangka ke Pantai Batakan dan Pantai Batu Lima…

  6. Wah, kok menderita sangadh tho? Mestinya bisa menyenangkan tuh. Tinggal ubah mindset, dari ketakutan ke petualangan yg mengasyikkan. Pssst… ini yg selalu kulakukan setiap dinas ke luar kota/Jawa.

    Salam

  7. ysalma berkata:

    Wah mbak,, kurang berbakat berpetualang ala backpacker kayaknya nih,,
    padahal saya membacanya petualangannya itu seru lho mbak… 😀

  8. bundadontworry berkata:

    kalau bunda diajak, mau deh nemenin Devi,b iar Devi gak takut lagi ya 🙂
    ( maunya nyari yg gratisan aja si bunda inih) 😀
    salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s