Di Radio

“Di Radio…aku dengar…..lagu kesayanganmu…”

Tema Syafa bulan ini di sekolah adalah RADIO. Jadi terngiang deh sama lagu itu…apa mungkin menjadi lagu tema di sekolah? hohoho…kayaknya ga mungkin ya…kalaupun iya, liriknya diganti versi anak-anak kali ya….

***

Ngomong-ngomong soal Radio, jadi inget jaman dulu. Suka banget dengerin sandiwara radio “Brama Kumbara” “Trinil”…tiap hari menunggu-nunggu kisah lanjutannya. Terus nanti di sekolah diskusiin ama temen-temen, sambil mengkhayal kisah lanjutannya apa.

Bener-bener ….seru banget kalo ndengerinnya rame-rame…arrgghhh jadi inget bunyi sound langkah kuda yang ketepak ketepok … sama suara tertawanya nenek lampir…imajinasi yang luar biasa. Belum musim sinetron waktu itu….hehehe

Ada satu lagi kebiasaan masa silam yang membuat tersenyum….

Mengirim lagu buat seseorang!!!

Biasa banget sih…cuman lucu aja caranya. Ada temen yang rumahnya deket sama stasiun radio, dia sering jadi kurir pemesanan lagu. Jadi kalau mau pesan atau kirim lagu, kita harus membeli kupon seharga Rp.100 terus nanti di kupon diisi siapa yang mau dikirimin lagu, lagunya apa, terus pesannya apa… 🙂

Pas jadwal kirim-kiriman lagu, kita yang merasa kirim lagu selalu menunggu sambil berdebar-debar…dapet kiriman lagu nggak ya…atau lagu kita diputerin nggak ya…

Maklum lah ..kala itu bisa kelihatan siapa sih cowok or cewek yang paling populer dapet kiriman lagu….hahaha, semakin banyak semakin populer lho…

Acara ini selain jadi ajang buat teman yang lagi naksir-naksiran, sesekali juga jadi ajang ledek-ledekan antar kelas, bahkan antar sekolah.

Jeleknya, kadang ada yang suka melakukan kejahatan publik, berupa rekayasa mengirimkan lagu disertai pesan ungkapan cinta dari si A buat si B. Padahal A dan B nggak tau sama sekali, kontan keesokan harinya sekolah jadi heboh….usil banget ya…(saya ga pernah usil loh ya)

Tak jarang ada yang jadian gara-gara rekayasa lagu tsb, tapi ada juga yang malah jadi musuhan.

Pas sudah mulai mengenal teknologi telepon, baru deh pesen lagunya pake telepon bahkan kadangkala bisa nyampein pesen on-air via telepon…tapi tetep aja si tukang usil melakukan rekayasa juga…kalo dipikir-pikir yang suka usil ya orangnya itu-itu juga…(sampai sekarang dia masih suka usil, karena kita kebetulan kok ya satu departemen…cerita menyusul ya..)

***

Terus…..punya juga penyiar idola….yang suaranya luar biasa, bagus banget. Tapi pas jumpa fans mendadak kecewa berat…lantaran ga seganteng yang dikira….parah banget deh pola pikir jaman dulu….hehehe

***

Bisa masuk radio juga sesuatu yang sangat membanggakan kala itu…pas TK sering tuh siaran on-air di stasiun radio, menyanyi, deklamasi, cerdas cermat. Para orangtua tak kalah hebohnya jika sang anak sedang siaran…bakal dikasih tau deh seantero desa buat dengerin anaknya siaran. Pas SD paling banter siaran Paduan Suara  menjelang Natal sama baca puisi…(btw apa sih bedanya deklamasi apa baca puisi?)  🙂

***

Apakah teman-teman pernah punya pengalaman serupa dengan radio???

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Mama. Tandai permalink.

24 Balasan ke Di Radio

  1. السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
    ——

    Selamat pagi mba Devi.

    Wah jaman dulu, radio sebegitu hebohnya ya mbak..

    Kalau saya baru paham radio saat SMP, itu saja gara2 temen2 di SMP lagi hobi2nya kirim pesan ke radio,,tapi lewatnya SMS..

    Hehehehe…

    Tp semenjak SMA, kepopuleran radio, terutama di kota saya, kyknya sudah menyusut..

    Hehehehe..gak tahu juga sih apa itu cuma pemikiran saya atau emg kenyataan..

    ——

    صَلَّى اللّهُ عَلَى مُحَمَّد – صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم

  2. Wakakaka… cerita yg lucu…

    Kebetulan dulu SD-ku ada stasiun dario, eh, radio. Banyak sekali temen2 yang saling berkirim lagu. Namun sayangnya saat itu daku males dengerin radio. Malah lagi hobi nge-break.

    Dan rupanya ada beberapa teman yg kirim2 lagu untukku. Namun tidak pernah kudengarkan. Dan tentu aja tidak pernah kubalas. Sampai akhirnya seseorang itu bertanya apakah daku sudah menerima kiriman lagu? Daku pun bengong… hihihi…

    Namun kejadian itu belum mengubahku menjadi pendengar setia radio. Tetap aja asyik nge-break. Xixixi…

    (*padahal yg kirim lagu cewek2*)

    • Devi Yudhistira berkata:

      Huahahaha…untung bukan aku yg nanya ya mas, kalo aku yg nanya langsung kulempar bola kasti njenengan…hahaha

      Nge-break…oh iya…dulu juga heboh banget ya….(boleh tuh jadi ide postingan)

      (*dasar cowok sok cuek…jaim…mentang-mentang pinter nggitar*…lo, ada hubungannya nggak yo?)

  3. nanaharmanto berkata:

    Salam kenal Mbak Devi…
    dari blog Om Nh meluncur ke sini… blog yang rame dan menarik nih…

    Saya punya pengalaman seru juga dengan radio, pernah saya tulis juga di blog saya.
    Jaman remaja saya th 1990an memang heboh bgt menurut ukuran jaman itu meski teknologi hiburan masih terbatas pada radio. kalau dapat kiriman lagu dan salam rasanya udah kayak melayang ke surga *halah… rasnyaa udah GR banget..

    Ada juga acara radio greatest memories… pendengar ngirim surat yg dibacakan penyiarnya dengan intro lagu yang mendayu-dayu. Satu atau 2 cerita untuk durasi 60 menit, diselingi beberapa lagu. Kadang-kadang sampai ikut nangis menghayati cerita yg dibacakan. Padahal, siapa tau cerita itu fiktif hihihi… tapi pendengar mana mau peduli.

    Pernah juga ngefans sama seorang penyiar radio cowok, suaranya mantap banget. Jadi diskusi sama temen-temen, pasti orangnya ganteng, tinggi atletis dan simpatik (suaranya memang simpatik bgt) pas ketemu ya ampun… kecewa deh, ternyata orangnya kurus pendek dan jerawatan hihihi…. terjadilah kekecewaan masal di SMP saya… hehehehe…

    aduhm maaf ya, baru kenal langsung sekali komen panjang bgt…
    salam hangat selalu,
    Nana Harmanto

    • Devi Yudhistira berkata:

      Sampai sekarang saya juga mendengarkan cerita di radio…tp itu cerita anak-anak…dongeng yang menemani perjalanan kami mbak…(masih sama…suka ikutan sedih dan bahagia)

      Hahaha…ternyata pengalaman kita sama soal penyiar…(**merasa tertipu***)

      Salam kenal ya mbakyu

  4. Andi berkata:

    ahahaha… kok sama ya mbak (enaknya mbak atau sapa nih?)…
    dulu di tempat saya, itu namanya kupon atensi. hampir sama, kita beli kuponnya 100 rupiah terus ditulis dari siapa, kepada siapa, salamnya apa, lagunya apa…
    habis itu deg2 sir mantengin terus radio tersebut…
    salam kenal…

  5. nh18 berkata:

    Saya ?
    mmm … kenangan tentang Radio hanya acara Minggu Pagi saja …
    Waktu minggu pagi itu biasanya ada tangga lagu-lagu Pop Indonesia …
    saya selalu mengikuti …

    Mengenai kirim lagu … saya belum pernah …
    Kalau dikirimi lagu … naaaahh itu pernah … waktu jaman mahasiswa
    Siapa yang ngirim ? … Penyiarnya …
    Lho kok bisaaa ? … iya sebab penyiar tersebut adalah temen sesama Mahasiswa yang nyambi kerja jadi penyiar …

    hehehe
    Salam saya
    (sepertinya ini boleh juga dijadikan satu postingan nih …)(thanks bu Devi)

    • Devi Yudhistira berkata:

      Ups…minggu pagi? lagu indonesia? di Irradio bukan om?

      Arrggghhh jadi inget jaman awal pindah ke Jakarta, semua radio lagunya bagus2, ga kayak di Purbalingga sana. lalu saya mereka tiap acara tangga lagu. Habis itu mendengarkan sambil mencatat liriknya…lagu2 baru boooowww
      besoknya sok hapal, bangga kalo bisa bersenandung saat rame2…qiqiqi

  6. Prima berkata:

    Hahahhaha,,,ups, sori mbak, aku ngakak dulu…kikikikikiki..
    beli kertas “atensi” 100 rupiah, gak gak gak…jaman sma, radio lokal, biayanya 250, beli dua 500, wkkakakak….saya pesen lagu barat, karena mereka kurang sumbr lagu, tetep aja yg diputer lagu indo, wkakakakak…
    Kalo masuk radio, sekali doank, jadi juara 3 lomba mengarang, disuruh baca karangannya sampe berbusa2, wkakakka…ada wawancara juga sebentar, duileh orang rumah udah heboh gak karuan dengernya…sodara2 semua dikabarin.. 😀

  7. Prima berkata:

    PS; waktu jaman mahasiswa masuk RRI bogor, jadi juara harapan bintang radio, wkakakakaak… sumpah malu banget itu [koprol dulu ah….] 😀 😀 😀

  8. bundadontworry berkata:

    ya selalu ada cerita zaman sekolah dulu dgn radio ini,
    seperti yg Devi bilang, diantara teman2 selalu ada biang usilnya, ngirimin lagu cinta utk seseorang, padahal yg dikirim atau mengirim gak ngerti blass…. hahahaaha ………. 😀 😀 😀
    salam

  9. ahsanauli berkata:

    Barama Kumbara…
    aku jadi ingat masa kecilku…. 😀

  10. Dewi berkata:

    Tentang suara sama penampakan…anak2 pada gamau foto bareng sama paman gery kalau ketemu langsung.dulu aja sekali pas di green fest I mau foto bareng.tapi abis itu ga pernah mau lagi….bisa menduga kan kenapa pada gamau?terutama javas,dia lebih outspoken…heheheh

    Tentang brama kumbara dan lain2nya…iya…bener banget…jangan sampe ketinggalan.

    ZzZz…jadi berpikir ulang…apakah aku fair melarang anak2 dengan ketat tentang sinetron kalau aku sendiri dulu nyandu ama sandiwara radio?…coba deh…brama ato sembara kan juga ada cinta2an, ada suara yg bisa kita visualkan pas tokoh2nya pacaran…ada perangnya juga….

    Tapi kenyataannya efek sandiwara radio dan sinetron emang beda kok. Jadi biarin deh ga fair. Tetep larang anak2 nonton sinetron yg lebay…heheheh

    • Devi Yudhistira berkata:

      hahaha, kalo Rahma Rafif masih mau mbak foto sama Paman Gery, cuman komen rambutnya itu loooo yg berwarna tur kayak ga disisir 🙂

      Soal kita nyandu dengerin radio, sama kan…mereka juga dengerin dongeng pagi.

      Tapi kalo sinetron…??? KIta sdh tau jawabannya mbak…bayangin aja nonton TV sebelum berangkat sekolah bikin otak nge-hang..anak gbs cun-in sampai 1 jam pertama mbak…(***sttt, lagian anak kita kagag ada waktu kaleeee nonton tipi)

  11. Oyen berkata:

    Oyen paling inget sandiwara radio nyang mak lampir ituh… 😀

    tapi dari dolo ngikutin acara salam2an n kirim lagu, gak ada satupun nyang pernah ngirim lagu wat Oyen… hiks 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s