Not just about ‘bioskop’

Salah satu hoby masa kecil yang ga bakal dilupakan….

Ngejar-ngejar mobil bak terbuka yang bawa poster film bioskop, karena pengen dapet selebaran gambar film-film yang biasanya disebar oleh petugas yang ada di dalamnya.

Sensasinya hampir sama kali ya sama ngejar layangan putus. 🙂

Kalau saya hanya berhenti sampai ke ngejar dan berebutan dapet selebarannya.  Lalu sibuk memperlihatkan pada papa film apa saja yang diputar hari sabtu malam. Ada temen yang sampai meng-koleksi selebaran2 itu di dinding kamarnya….terus gambar artis idolanya akan digunting, ditempelkan pula di tembok.

***

Masa kecil puas banget deh yang namanya nonton bioskop. Deket rumah ada bioskop, papa, mama, tante,om semuanya hoby nonton bioskop. Kami selalu berombongan perginya jalan kaki. Hampir tiap ganti film, kami nonton. Mulai dari warkop, film horor, India, Mandarin, sampe si Unyil. Entahlah, kenapa papa waktu itu tidak memberlakukan aturan nonton film berdasarkan usia. Jadi ya range film yang ditontong sangat lebar buat kami yang masih anak-anak. Mungkin yang penting hiburan dan kebersamaannya kali ya….

Ah, jadi inget papa…dulu saya selalu pulang bioskop dalam keadaan ‘tidur’ lelap. Papa akan menggendong sampai rumah. Kalau adik saya tertidur juga, tugas papa digantikan oleh om,  karena ada 2 orang yang harus digendong. Kadangkala, meski nggak ngantuk, hanya karena malas jalan kaki, saya akan pura-pura tidur biar digendong papa. Maafkan saya ya Pa!

O..oow…ketemu sudah deh, mirip siapa kelakuan Syafa soal pura-pura tidur ini…setiap masuk jaan tempat kami tinggal, dia akan tertidur (pura-pura sepertinya), pas dipindahin sampe kamar Syafa bakal bangun dan cerewet lagi…wedew…

Habis nonton bioskop, kami mampir ke tukang es. Saya cukup puas dengan es campur…sementara orang dewasa pada beli soda susu. Soal soda susu, saya dulu nggak doyan, gara-gara pas pengen nyicipin sama mama dikasih sodanya doang…jelas aja nggak enak! Tapi saya cukup paham kenapa mama melakukan hal ini.

Arrgghhh…jadi rindu deh suasana nonton bioskop rame2…hiks…miss you dad!

 

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Harmony, Mama. Tandai permalink.

6 Balasan ke Not just about ‘bioskop’

  1. Invincible Tetik berkata:

    Pagi Bu….
    Eh ni mah dah siang ya…

    wah di jombang gak pernah ada mobil kayak gituan

  2. Prima berkata:

    Jiaaahhhh… masa kecil yang penuh kenangan ya mbak…
    Saya dulu pernah dibawa ke bisokop ma pakde, pertama nonton perang, terus om ngerasa filmnya boring, pindah ruangan, nonton kungfu, saya bete sepanjang cerita, lha wongan pake teks, saya masih sd, baca teks belum cepet. I prefer watching cartoon on TV guman saya.
    Jadi setiap pakde ngajak ke bioskop, saya bilang bagaimana kalo jalan ke alun2 saja, sambil makan harum manis +es krim. Love that!

    • Devi Yudhistira berkata:

      Hahaha….jaman saya kecil, kalo nonton TV tuh susah banget…tontonan utama ya ketoprak..makanya kita kudu menghemat accu Prim. Jadi kalo mau nonton, nebeng tetangga atau di kelurahan…

      Satu hal yg bikin takut nonton bioskop adalah tikus yang sering berseliweran kesana kemari melewati kaki kita…

  3. nh18 berkata:

    Hahaha …
    Syafa ini cerdik banget …
    dan sepertinya paling mewarisi sifat Bu Devi ya Bu ?

    🙂

    salam saya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s