Nanti habis!

‘Nenek pernah cerita kalo mama dulu bandel banget, emang mama ngapain aja ma?’ penasaran anak-anak menanyakan pada saya.  Duuhhh, berat rasanya menceritakan kebandelan saya.

***

Pernah ga dulu punya temen, yang kalo kita mau pinjem sesuatu, dia selalu bilang “jangan, nanti habis!”

Sebeeellll banget deh dengernya.

Contoh yang dibilang habis itu adalah : spidol, pensil, bolpen, krayon, pensil warna, penghapus, dan tip-ex.

Terus, apa yang saya lakukan kalo mau pinjam dijawab begitu?

“Sengaja pinjem terus bakal saya raut terus tuh pensil warna…atau penghapus dipake buat ngapus2 yang ga perlu diapus…biar habis sekalian…”

Hasilnya…si empunya bakal menangis melaporkan perbuatan saya ke guru, dan saya dihukum sama suster ^_^

Kala itu, mendapatkan pensil warna yang jumlahnya 24 masih sangat sulit, teman2 yang punya, pasti karena oleh2 dari Singapura. Boro-boro isi 24 yang kemasannya pake kaleng gambar bagus-bagus, yang isi 12 aja saya punyanya yang jelek…yang susah banget nempel di kertas, jadi hasilnya juga ga maksimal (emang gabisa gambar sih, jadi ya hasilnya ya ga pernah maksimal).

Ada satu kejadian yang terus saya inget…

Waktu itu pelajaran menggambar, saya ga bawa buku gambar. Terus minta deh ke temen yang punya buku, maksudnya selembar aja…eh, ga boleh…soalnya ya itu ‘takut habis’.

Padahal, dia sering banget loh saya kasih pinjem sesuatu kalo dia ga bawa, bahkan saya kasih bahan prakarya karena dia sering banget lupa bawa. Sekalinya saya minta dia bilang gitu…esmosi jiwa banget deeehhh!

Dirayu, tetep aja ga boleh…ga lama kemudian dia ke toilet, bukunya saya ambil…terus saya coretin semua tuh halamannya pake pensil warna, sekembalinya dia dari toilet, dia nangis kesel banget pastinya…kejar-kejaran keliling kelas…dia ingin menusuk saya pake pensil warna. Dan itu bener-bener terjadi! Saya ditusuk tangannya, dan terjadilah perkelahian seru…saya sih ga takut…(bandel tenan…), yowis pukul-pukulan ga karuan…pemenangnya ya pasti saya lah…kan saya perempuan, dia laki-laki ^_^

Kami dihukum! Disuruh pilih, mengerjakan soal matematika 300 buah, atau piket bersihin kelas selama 2 minggu.Untung soal matematika, kalo soal mengarang, saya bakal pilih bersihin kelas…

Sejak itu, dia selalu ketakutan kalo punya barang baru…diumpetin di tas koper ‘president’-nya. Emang sih, dia selalu yg duluan punya barang-barang bagus. diantara teman-teman lain. Cuman karena pelit banget jadi bulan-bulanan deh di kelas. Teman-teman sering ngumpetin barang-barangnya.

Pas jaman awal tas koper, dia juga punya duluan. Yang bikin sebel, lebbaaayyy banget, tas kopernya itu, sering banget diletakkan di meja, dijadiin pembatas antara dia dan teman di sebelahnya saat ulangan. Dia bilang biar ga dicontek…

***

Sekarang dia jadi saudagar. Agen tunggal Gas Elpiji di kampung.

Pas mudik dulu telpon ke toko gas, tiba2 dia yang nongol di rumah mama, kaget banget….tapi kali itu dia sangat berbeda, karena “tidak mau dibayar alias dikasih gratis”…lalu dia hanya tersenyum pas saya bilang ‘wis ra pelit maning ya kowe?’

Pas dia pamit, sambil bercanda bilang “nek aku pelit mengko daganganku diobrak-abrik nang ko”

Masih saja saya sempat balas “iya mengko tak kon ganti rugi lah, operasi plastik, kiye tanganku ada bekas tusukan pensilmu gemiyen” …

***

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Mama. Tandai permalink.

6 Balasan ke Nanti habis!

  1. pras berkata:

    tanpa komentar yang lain…siip bagus…..salut..hehe..

  2. jeepiid berkata:

    yowis pukul-pukulan ga karuan…pemenangnya ya pasti saya lah…kan saya perempuan, dia laki-laki ^_^

    :nohope,

  3. nh18 berkata:

    Tak kusangka …
    Tak kuduga …
    Ternyata …
    Nyatater …

    hahahaha …

    Salam saya Bu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s