Lelucon aneh

Tertawa karena ‘tulisan yang nempel di punggung temen’ pernah nggak?

Akhir-akhir ini saya lagi seneng baca stiker-stiker yang suka ditempelin di kaca belakang mobil…karena kalimatnya lucu-lucu, jadi inget deh kebiasaan jaman sekolah dulu.

Ada beberapa teman yang suka iseng, membuat tulisan yang kalimatnya ngasal, lalu ditempel di punggung teman pake lem atau kadang pake selotip.

Teman yang lain hanya bisa cekikikan saat si korban lewat. Sementara si korban ga nyadar kenapa teman-teman pada ketawa.

Dipikir-pikir, aneh banget deh…ada aja yang iseng punya ide nempelin, tujuannya juga hanya sekedar iseng…sedikit mempermalukan korban tentunya.

Terus,kenapa dulu saya dan teman-teman yang lain juga musti ikutan menertawakan si korban ya?

Sepertinya ini lelucon yang sifatnya turun temurun…gatau deh siapa yang awal mulanya mewariskan lelucon aneh ini.

Yaaaaccchh, apa boleh buat, kala itu bagi saya itu sebuah lelucon, meski kalo sekarang diinget-inget lagi, di mana juga letak lucunya…yang ada ya mempermalukan korban. Untung itu dulu, kalo sekarang kali bisa dilaporkan dengan pasal “perbuatan tidak menyenangkan”

Kalimat-kalimat yang sering ditulis sebenarnya juga berkisar itu-itu aja…mulai dari SD, SMP, SMA, Kuliah kayaknya ga nambah terlalu banyak kalimat.

  1. binatang tertentu…”Aku monyet” atau “Orang Utan”
  2. nama kecengan atau orang yang ditaksir…”Aku naksir Rahma”atau ”Aku pacarnya Rahma lo!”
  3. penyakit…”Awas, aku kena rabies! Jangan mendekat” atau “Awas orang gila!”
  4. emosi tertentu…”Awas sedang marah!” atau “Lagi frustasi”

Ada lagi ga ya kata-kata yang laen?

Ada satu lagi keisengan yang paling bikin kesel banget, dipanggil pake nama orangtua. Rasanya pada waktu itu, kalo yang disebut adalah nama ayah kita kesel tapi taraf keselnya masih di bawah taraf kesel jika yang dipanggil nama ibu. Kalo yang diketahui teman-teman nama ayah, itu kan sudah biasa…tapi kalo nama ibu kok jadi keselll baaannggeeet, seolah-olah nama ibu itu sifatnya ‘rahasia banget’. Kenapa dulu saya berasa kesel bener ya dengan keisengan yang ini. Sebagian besar teman-teman juga merasa kesel kalo dipanggil dengan nama orangtuanya. Tak jarang berujung ke perkelahian fisik malahan. Padahal kalo dipikir-pikir, kenapa juga mesti kesel…cuekin aja juga capek sendiri kali.

Ngomong-ngomong,apa sekarang ya masih musim ya keisengan macam ini?

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Mama. Tandai permalink.

10 Balasan ke Lelucon aneh

  1. monda berkata:

    Sampai sekarang kayaknya masih musim deh nempel kertas di punggung,
    si Korban di tepuk dulu punggungnya, terus pura2 dipeluk gitu deh sampai kertasnya nempel banget

  2. nh18 berkata:

    Hahahaahha …
    Ini dulu ngetrend bu …
    Dan tulisannya yang paling sering adalah …
    “Silahkan Pukul Gua …”

    hahaha

    BTW …
    Bu Foto Kakak Rahma yang ada Syafa merengut menang lho Bu … di perhelatannya Pak De …
    Selamat ya Bu …

    Salam saya Bu …

    • Devi Yudhistira berkata:

      ***Pasti om yg suka nepuk punggung temennya itu ya om*** (geleng2 deh saya)

      Apa ya ada yg mukul beneran? ???? pasti temen2 cuman senyum2 doang.

      Alhamdulillah….Rahma seneng banget lo…

      Terusannya nanya..kenapa puisiku ga menang ya?
      hhihihihi…

      • nh18 berkata:

        Aduh …
        Ini pasti sulit menjawabnya …

        Tanpa bermaksud untuk gimana-gimana …
        Namun …
        Jika Juri mengetahui siapa yang telah membuat puisi tersebut … dia pasti akan kaget … 🙂

        Salam saya

      • Devi Yudhistira berkata:

        Ya…bingung juga sih…padahal dulu pas ikutan Rahma bilang siap jadi cadangan, ga diitung juga gpp katanya.
        Yg penting Rahma semakin semangat belajar membuat puisi lo om. Pake ngarang nada buat pengiring baca puisinya segala…hehehe (bingung deh, nurun siapa tuh kalo gitu…)
        Klop deh dengan hoby menggambarnya yang semakin menjadi…
        Dan nantikan cerita tentang cita-cita terbarunya ya Om…(masih rahasia)

  3. dafiDRiau berkata:

    Saya juga suka usil kaya gitu lo Mbak…???

  4. bundadontworry berkata:

    benar sekali, Devy.
    ketika sekolah dulu keisengan2 seperti ini, selalu membuat kita terbahak, padahal teman yg kena tempel bajunya dgn tulisan2 ini gak nyadar ya 😀
    salam

  5. chocoVanilla berkata:

    Ada gak ya yang nulis “Please, kiss me…”

    Hahahaha…. seremmmm….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s