Bahasa Khas

‘Nek…ayuk, ajakin aku’ (sambil menarik-narik tangan nenek)

Lo…nenek ga kemana-mana…emang mau diajakin ke mana?

‘Ayu nek…aku mau pipis nih, ajakin aku nek’

Syafa mau pipis?

‘Iya, ajakin aku ke kamar mandi nek, cepetan’

(Ajakin = temenin)

Kali lain…

‘Nek, aku masih besar, aku bisa makan sendiri, aku hebat!’

Iya dong, cucu nenek memang hebat!

‘Nek…supiin dong supiin’

Supiin? Hm…apa tuh? Makanan apa sih dek? (malah dikira makanan, maklum nenek sering nggak ngeh kalo cucunya minta makanan dengan menyebut merk makanannya)

‘Ini, supiin…'(bolak-balik diulang-ulang, nenek nggak mudheng maunya Syafa)

Oalah….disuapin maksudnya?

‘Iya, suapin’

24 tahun yang lalu…..

‘Mbah…aku mau botol utul’

Heh…opo kuwi….

‘Botol Utul’

Susu pake botol yo?

‘Bukan….botol utul…mau botol utul….hwaaaa….’ (ngambek, tantrum, nangis ampe guling2 saking keselnya gada yang paham maksudnya)

Lo piye to ki bocah, mbah ora ngerti pengen opo to…iki lo mik susu botol!

‘Mbah…botol utul…..’

(Ini cerita adek saya, Wisnu, saat liburan ke rumah mbah, lalu mama lagi ke pasar, jadi ga ada yang paham kalo yang dimintanya adalah minum susu pake botol terus ga pake dot, tapi dikasih sedotan).

**********

Bagaimana dengan anda? Pasti pernah punya pengalaman serupa.

Anak-anak kadang punya ‘bahasa khas’ yang hanya dimengerti oleh orang-orang terdekatnya saja. Bahasa khas ini lambat laun akan hilang seiring bertambahnya pemahaman akan kata-kata dan terus bertambahnya kosa kata.

Namun demikian, hal ini akan menjadi sebuah ‘kehebohan kecil’ jika kejadiannya seperti cerita di atas. Kalo bahasanya agak-agak mendekati sih ga masalah, kalo jauh banget dari yang dimaksud, gimana?

Jadi, kalau menginap di rumah keluarga yang lain., atau ada acara ngumpul, atau kedatangan saudara,… selain memberitahukan kebiasaan-kebiasaan makan sebaiknya diberitahukan pula ‘bahasa khas’ anak-anak kita, agar tidak terjadi kehebohan kecil yang bisa menjadi besar jika tidak segera tertangani….. (maksudnya, biar mamanya bisa nyante sejenak, jalan-jalan, shoping,  tanpa ditelpon suruh segera pulang karena anak yang ditinggal di rumah nenek/saudara menangis tak diketahui apa maunya…)

Stttt kan gawat kalo lagi asik-asiknya pake masker…tiba2 disuruh pulanggggg…

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Anak-anak, Syafa. Tandai permalink.

2 Balasan ke Bahasa Khas

  1. nh18 berkata:

    Saya berhasil menemukan istilah satu …
    “Gosok-Gosok” …

    ini artinya … ritual menggaruk punggung … sebelum tidur …
    Asil si Bungsu yang punya !
    hehehe

    salam saya Bu …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s