Kuliah

Purbalingga, kota kelahiranku, kota di mana aku bersekolah sejak TK sampai lulus SMA. Untuk mengikuti UMPTN saat itu, aku dan teman-teman SMA-ku harus ke Purwokerto/Semarang/Yogyakarta/Bandung/Jakarta. Kala itu, malas sekali rasanya kalo mau daftar ke Purwokerto, kota yang terdekat dan sering kukunjungi. Yogyakarta adalah pilihan yang sangat favorit untuk mengikuti UMPTN seraya mengikuti bimbingan belajar sampai tiba hari-H.

Mulai masuk kelas 3 SMA, papa setiap minggu bisa dipastikan memberikan ‘deskripsi’ hm…semacam sosialisasi jurusan-jurusan yang menarik (menurut beliau tentunya) beserta profesi yang bisa dijalani jika saya memilih jurusan tersebut. Sebelum berangkat ke Yogya, papa bertanya pilihan jurusan yang akan saya pilih, dan saya mantap menjawab “Hubungan Internasional” dan “Hukum”. Tentu saja papa sangat senang, karena yang selalu di’tekan’kan dalam setiap sosialisasinya adalah profesi “Notaris” dan “Duta Besar”, entahlah…apakah itu cita-cita beliau yang ga kesampaian apa emang sekedar pandangan idealnya saja.

Selain itu, satu kalimat yang terus tertancap dalam fikiran saya “Kamu harus kuliah di negeri, kalo sampe di swasta, mending nggak sekolah aja kamu!” (weeeeiiitttssss kejam nian rasanya saat itu, sementara teman lain sibuk daftar swasta, saya hanya bisa berharap pada hasil UMPTN. Meski saya gatau jika benar2 terjadi saya ga diterima di negeri, apa iya saya ga sekolah juga?kasih semangat sih kasih semangat, tapi kok ngancem gitu ya…hehehe)

Awal masuk SMA, kampus yang sebenernya pengen banget saya pilih adalah IPB melalui jalur PMDK, tapi papa tidak membolehkan saya masuk ke sana. Cita-cita saya pada waktu itu, jadi Insinyur Pertanian, terus jadi pegawai bank….hahaha

Pas kelas 3, mulai deh cari-cari informasi sekolah kedinasan. Om yang jadi camat jelas mempromosikan STPDN dengan menggebu-gebu. Tapi karena ada tes fisik, saya ga banyak berharap. Lalu STT Telkom….STAN-Prodip… Ternyata tahun itu, tes masuk ketiganya bersamaan…pilih2 akhirnya saya pilih STAN-Prodip, kebetulan pendaftarannya juga ada di Yogya.

Sampai di Yogya, saya kost di dekat bimbingan belajar, di Jalan Kaliurang. Di kostan itu, ada kakak kelas yang kuliahnya di Arsitektur. Tiap hari mengamati, kepincut juga sama jurusan itu. Kayaknya keren banget….(catat : hanya karena keren,beneran!!!). Jadi lupa deh dengan jurusan yang pernah saya katakan pada papa 😦 Bahkan saya nekat, memilih UGM dan Unibraw dengan jurusan yang sama (sebelumnya, ga kebayang blas milih Unibraw, cuman ga pede juga mau pilih ITS, ITB, Undip). Saat ujian, mama dateng dan kaget banget pas tau kalo saya jadinya pilih Arsitektur…mama hanya komentar “Lho, kamu lak gabisa nggambar to mbak?’ Guubbbrrraaaakkkk…..iya ya, saya langsung panik…bener juga, saya amat sangat gabisa ngegambar….tapi apa boleh buat wis gabisa diralat…meski hati tetep tenang dengan pilihan ke-3 yang masih tetep sama yaitu ‘Hukum’

Akhirnya yang diterima di Unibraw n STAN-Prodip….eng ing eng…bingung lagi deeeeh. “Papa sih terserah kamu aja, tapi menurut pendapat papa, dan beberapa teman papa, mendingan pilih STAN aja, nanti kan langsung kerja, kalo arsitek kan profesi yang lebih banyak diutamakan buat laki-laki, tapi keputusan ada di tanganmu” {Dwweeennnggg…di tanganku piye, la iku pendapatnya….qiqiqiqi}

Sempet kesel dan berprasangka buruk sama papa….’papa pelit, maunya aku sekolah yang gratis’ iiihhhh, tega bener aku ya berprasangka gitu (maafkan aku pa!). Tapi emang bener-bener deh kalo nurut sama ortu tuh ya, jalannya ya Alhamdulillah deeehhh. Setahun setelah saya lulus, terjadilah krismon, di mana banyak sekali orang ‘teknik’ yang kehilangan pekerjaannya….kebayang kalo saya di jadi arsitek kan????bisa nangis bombay meratapi nasib saking nyeselnya ga pilih Stan 🙂 (lebay…lebay…)

Bukan berarti selama kuliah di sana saya ga pake acara nangis bombay lo ya…tetep aja tiap hari telpon papa minta keluar 😦 Gimana mau betah, la wong kampusnya kala itu jauh dari bayangan saya. Kampus banyak kambing berkeliaran di sekitar kelas, rumput di jalan pintas juga lebih tinggi dari saya, jadi kalo tiba-tiba ada penjahat ya dia ga bakal keliatah deh kalo melakukan aksi kejahatan di jalan pintas itu. Selain kampus, yg ga bikin betah termasuk mahasiswa2nya…qiqiqiqi. Bawa buku tebal…clana cingkrang…tampang selalu serius mode-on…dieeemmmm banget. …Sementara saya suka cekikikan, cengengesan, guyon, heboh, nyil-nyilan….Sttttt, lama-lama saya ikutan terkontaminasi juga deh…hahaha, nggak mau ngaku…  Meski di balik itu semua, saya senang berteman dengan mereka…ga ada yg jahat soalnya….

Penasaran saya sama IPB, terjawab oleh adik …bingung, kenapa kalo dia kok diijinkan ya masuk IPB??? Banyak teman yang ga betah kuliah di situ, gatau deh kenapa. La ternyata, adik saya sendiri juga mengalaminya. Tahun pertama sekolah di sana uang bulanan selalu habis hanya untuk mencurahkan tangis via telepon kepada papa/mama di rumah, sampai akhirnya ortu ga tega n bener2 ngijinin dia pindah kuliah. (meski akhirnya, sampe dia jadi sarjana peternakan masih tetep di IPB).

Pelajaran buat saya….nangis bombay di tahun pertama adalah hal biasa…hehehe…bukan karena kampusnya, tp karena ngerasain betapa menderitanya jauh dari ortu…padahal pas di rumah dulu, pengen banget deh segera bebas dengan jadi anak kost…ternyata tetep enak di rumah, meski mama masaknya itu2 terus, papa juga suka ngomel…tapi begitulah, kalo dah jauh baru merasa.

Btw…soal ancaman ga kuliah kalo di swasta, ternyata ga saya doang yang ngalamin, pas tanya ke temen2 kantor ternyata banyak juga yg senasib dengan saya…Meski diam2 saya daftar di swasta pake duit tabunga, dan alangkah kagetnya, saya tidak diterima lo di Univ. Atmajaya Yogya…somse banget ya, mereka menolak saya 🙂

Gambar di atas, STAN jaman sekarang, udah keren…sekeren mahasiswa/i-nya..karena setelah ga ikatan dinas, denger2 yang masuk sana kalangan yang berbeda dengan jaman kami dulu… 🙂 sampai-sampai katanya susah cari tempat parkir mobil saking penuhnya.

 

 

 

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Harmony, Mama. Tandai permalink.

32 Balasan ke Kuliah

  1. 'Ne berkata:

    salam..
    memang saat menentukkan mau kuliah di mana itu bingung ya.. saya juga nglamin itu kok hehe..

  2. nh18 berkata:

    IPB ?
    Banyak teman yang ga betah kuliah di situ, gatau deh kenapa ?

    Waduh … Kenapa ya … ?
    Perasaan saya … saya enjoy-enjoy saja tuh …

    Saya pikir enak atau tidak itu tergantung dari masing-masing ya Bu …

    Salam saya

    • Devi Yudhistira berkata:

      Itu dia om, sampe ada yang pindah kuliah, keluar dan ikutan UMPTN lagi tahun depannya.

      Adik saya juga pada akhirnya betah2 aja tuh, dan ga minta keluar juga sampe dapet gelar dari Fapet…

  3. Red berkata:

    salam kenal sob!

  4. Dewi berkata:

    IPB?…sumpeh deh..the best class ever…..ga pernah nyesel kuliah disana….

    “Bawa buku tebal…clana cingkrang…tampang selalu serius mode-on…dieeemmmm banget.”..ini sama juga kok…di IPB banyak juga yang gini….tapi tetep aja ada yang bisa diajak pecicilan…

    Dulu aku juga pengen daftar STAN, tapi keburu dipanggil IPB duluan….akhirnya sama aja kan…masuk Keuangan juga..;-)

  5. rully berkata:

    hehehe… tahun pertama di STAN-ku, kuhabiskan tiap akhir pekan pada tahun pertama di STAN dengan jalan2 dan nginep di rumah teman di UI… kayaknya kesel banget ama kondisi STAN saat itu… becek, jadul, dll deh…
    Alhamdulillah bisa kerasan sampe bisa D4 langsung hehehe…

  6. taufiq berkata:

    STAN udh bagus ya kampusnya udh lama bener ngga main kesana. Dev, gimana kabar? sekarang aku sama sisca udh balik lagi ke jakarta.

  7. dwi berkata:

    mba, mas, blognya aku tampilin di blog aku boleh yaa..aku sering baca-baca disini dan dpt banyak pelajaran. semoga teman2 aku yg lain bisa dpt pelajaran kyk aku juga. terima kasih sebelumnya.

  8. Devi Yudhistira berkata:

    Silakan saja Dwi,

    Btw, blognya apa alamatnya, biar bisa berkunjung balik ke sana…..

    Salam,

  9. mamaray berkata:

    akan ada reuni akbar STAN, Mbak… kayaknya bulan Oktober deh…

  10. Herry Ir. berkata:

    Wah cerita semasa kuliah ya, kalo aku udah smester 4 tp koq rasaY sya ini slah jrusan ya, msh ngga bs ap2 bila berhbungan dngn jrusan saya,(teknik mesin)…hee

  11. setyawan berkata:

    ass. mb devi..pengin ngeralat bagian akhir tulisan diatas (boleh ya???) Sampe skrg STAN masih ikatan dinas (dlm artian lulusannya wajib menjalani masa ikatan dinas di Kemenkeu/BPK/BPKP…meski pengangkatan PNSnya setelah lulus), kuliah masih gratis, dan mahasiswa/i-nya masih kalem2 n mayoritas masih gol (maaf) menengah bawah. Fasilitas STAN dah bagus spt skrg berkat kepedulian mantan Menkeu kmarin (SMI)…kebagian kue anggaran pendidikan 20%. tks. wssalam

  12. Nunik berkata:

    Devi…itu Taufiq Hendrawan ya…
    salam ya buat taufiq and sisca…
    dah lama banget gak denger kabar mereka..

  13. pras berkata:

    ….jadi ikut merasakan seorang mba devi (yg cengeesan,cekikikan,guyon…jutek?))
    kepengin jadi insinyur, diplomat,SH…..(kok di A1?) tau2……
    ketemu temen2 yang “Bawa buku tebal…clana cingkrang…tampang selalu serius mode-on…dieeemmmm banget.”. . …lho ternyata seneng nangis…….tho mba
    tapi …..dari semua itu yang penting sekarang mba….sukses kerja dan keluarga…..
    ta dukung kalo nulis novel…..secara tulisan udah banyak…(bakat terpendam nih)

    • Devi Yudhistira berkata:

      Sttt…aja bilang2….isin lah…. 😛

      Lah ko maen andon ndukung thok, jal goletna penerbit sisan teli….

      (udu bakat terpendam nek kiye…jenenge belajaran menulis sesuatu, soale ra bisa ngomonge…hehehe)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s