Syafa menang (lagi)

Jumat malam, badan Syafa anget. Sabtu mulai deh muntah tiap keisi makanan/minuman. Panik mode-on…apalagi denger di TPA banyak yang sudah sakit dengan tanda-tanda diawali muntah, kemudian berlanjut dengan diare.

Kalo dah denger kata ‘diare’ emang pasti langsung panik, gara-gara punya pengalaman buruk saat Rafif masih kecil, pernah sampe harus dirawat di RS gara-gara muntah n diare. Apalagi dulu dokternya sampe bilang “Ibu ini gimana sih, anak dah kayak gini baru dibawa ke rumah sakit, kalo lewat baru deh ibu nyesel, diare itu nggak maen2 bu” Hiks ibu mana sih yang nggak nyesel setengah mati denger kalimat itu???

Sabtu siang baru deh ketauan kalo tambah parah, langsung deh cari info apa obat yg sudah diberikan oleh dokter ke teman-teman yang anaknya sudah lebih dulu terserang sakit ini, buat jaga-jaga, karena Sabtu dsa-nya Syafa cuman praktek pagi.

Rencananya, Minggu pagi Syafa bakal ikut ayah ke Semarang buat jemput Rahma dan Rafif. Kondisinya ga memungkinkan juga buat ikut. Cuman setelah dikasih obat agak mendingan, dah ga muntah lagi. Alhamdulillah, Syafa masih mau makan dan minum seperti biasa. Dia mengeluh perutnya sakit banget. Sabtu malem kondisinya mulai biasa lagi, sudah keliatah ceria dan cerewet seperti biasa, balik lagi deh rencana semula…ikut ayah ke Semarang.

Minggu pagi, persiapan berangkat sudah oke. Syafa sudah minum obat, sudah makan, sudah cantik dan siapin sweater merah buat di kereta. Pas naik taksi, baru deh nyadar kalo mama ga ikut, langsung deh Syafa turun, dan bilang gamau ikut. O…o….bingung lagi deh Syafa. Gayanya yang memang terlihat selalu mantap kali ini tidak mampu meyakinkan kami lagi, setelah beberapa kali sebelumnya ternyata hasilnya ga semantap gayanya 🙂

Setelah itu Syafa minta jalan-jalan, tapi mama belum mandi, sambil nungguin mama mandi, Syafa nonton vcd English Time. Selesai mandi…mulai deh Syafa rewel cari ayah…’ayahku mana…ayahku…hiks…hiks…’ Pas ayah telpon, tentu saja informasi pencarian Syafa disampaikan ke ayah.

Tak lama berselang, Syafa sudah terlihat asyik main sendiri…..tttttaaaaarrraaaaa……terdengar pintu pagar dibuka, ternyata ayah pulang 🙂 ayah memutuskan ga jadi berangkat, tiket ditukar buat hari lain 🙂 Ternyata, ayah tidak tega buat pergi….hehehe….

Dengan polosnya, pas liat ayah pulang, sambil senyum mengembang Syafa cuma bilang “Yah, kakak mana???”

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Syafa. Tandai permalink.

4 Balasan ke Syafa menang (lagi)

  1. Mochammad berkata:

    Alahamdulillah akhirnya semua itu dah lewat dan Syafa dah sehat kembali.
    Cuma saya agak tergelitik dan risih dengan kalimat dokter yang ada di cerita di atas. “Ibu ini gimana sih, anak dah kayak gini baru dibawa ke rumah sakit, kalo lewat baru deh ibu nyesel, diare itu nggak maen2 bu”. Ada klausa “kalau lewat baru deh ibu nyesel”. Kalau ada dokter yang ngomong seperti itu, benar-benar bukan perkataan yang simpatik. Tidak pantas diucapkan seorang dokter yang tugasnya meyelamatkan pasiennya dari keadaan sakit, baik ringan maupun berat.

    🙂 Salam,

    Mochammad
    http://mochammad4s.wordpress.com/

    • Devi Yudhistira berkata:

      Pak Mochammad,

      Hehehe, tapi saya terima kok pak…habis mungkin sayanya yg kebangetan emang…tadinya saya pikir mau nambah pinter makanya diare…ternyata kok ga berhenti2…
      Kapok deh saya…

  2. nh18 berkata:

    HUahahahaha …
    Yah … kakak mana ?

    Rupanya di dalam imajinasi Syafa …
    Semarang itu ada di RW sebelah deket sini aja …, tegongan belok ke kanan dikit kali yeee …

    🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s