Cunong

Pernah denger kata ‘cunong’ nggak???? Ini bahasa Jawa apa bukan ya??? Yang jelas ini adalah bahasa yang digunakan di kampungku, Purbalingga, untuk menyebutkan “dahi yang menonjol”.

Banyak sekali istilah yang artinya sama dengan kata cunong, ada yang menyebutnya dengan jenong, nonong.

Masalahnya, dulu pas sekolah SD, SMP, SMA…ada aja teman yang memanggil saya dengan sebutan “Cunong”. Dulu sih saya sebel banget, tapi ya mau gimana lagi, mungkin itulah sesuatu yang saya punya yang memudahkan teman mengingatnya.

Pas ngeluh ke mama, mama menghibur dengan bilang ” Ah, ora popo, cunong kuwi rak tandane cah pinter, ora sah isin mbak. Ben wae, nengke wae, engko rak kesel dewe ra ngomong ngono meneh. Nek cunong kuwi, isi utekke luwih akeh mbak”

Ya udah sayanya mah, pede aja lagiiii…..dan saya bener-bener nggak pernah kepikiran lagi, sampai ketemu lagi temen-temen di FB, rupanya masih ada aja yang lebih nyaman manggil saya dengan sebutan ‘cunong’.

Sssttt, buka rahasia nih ya, kata suami saya….pertama kali dia ngeliat saya di kampus, yang menarik perhatiannya adalah si ‘cunong’ itu…nggak tau kenapa tuh, tanpa alasan yang jelas selain dia berpendapat sama dengan mama, orang cunong terlihat ‘smart’  <ho..ho…ho…> padahal mah, saya biasa-biasa ajah tuh dari segi prestasi akademik, nggak jelek amat dan nggak bagus amat.

Rupanya si cunong ini gen-nya sangat kuat, jadilah anak-anak di keluarga Yudhistira punya dahi yang sama dengan saya, bedanya sekarang kami menyebutnya dengan ‘jenong’

Dan mitos itu (cunong=pinter), masih tetep sama… padahal, apa iya ada hubungannya???

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Abang Rafif, Kakak Rahma, Mama, Syafa. Tandai permalink.

11 Balasan ke Cunong

  1. nh18 berkata:

    Dahi yang menonjol setau saya … Nonong … Tetapi sering juga disebut Jenong

    Jenong = smart …???
    maybe yes …
    maybe no …
    dan saya pikir itu tidak ada hubungannya
    hehehe

  2. rully berkata:

    ukuran lingkar kepala sangat berhubungan dengan volume otak, sedangkan ukuran volume otak sangat berhubungan dengan tingkat kecerdasan. Itu yang pernah aku baca. makanya, bayi sering diukur pertumbuhannya dari lingkar kepalanya juga, selain dari berat badan.

    naah, mungkiiiin…., kalo nonong kan otomatis lingkar kepalanya lebih besar… jadi ada kesimpulan nonong = lebih pinter. hehehe…

    Jadi mbak, mungkin sampean punya potensi kecerdasan yang tinggi, tapi masalahnya, apakah anugrah potensi itu teroptimalkan???

  3. rully berkata:

    ohya mbak, dengan sampean yang kreatif mmbuat prakarya, ato kreatif mencari jawaban atau penjelasan yang sesuai dengan usia anak, itu juga cerdas lhooo… 😉

  4. may berkata:

    pasti malu punya dahi jenong..tapi gmn lagi..kita ikhlasin ajah.
    dahiku gak sengaja aku tutupin pke kerudung, awalnya gak nyadar lo bermanfaat bgt, Alhamdulillah.. degh.
    aku lo bisa ubah gaya tatana rambut agar dahinya agak atau disamarkan dgn poni atau rambut supaya tak terlihart jenong bgt deh.
    emg da yg bilangh sebenernya dahi jenong itu punya potensi kecerdasan yng besar tapi tergantung dari kita sndiri..lo dari pribadi sendiri gak belajar alias gak ngasah otak yaaa udah percuma saja punya dahi jenong cuma bikin malu ajah..,hahay

  5. Winda Arifianto berkata:

    istri saya juga cunong, tapi cantik

  6. estilinarti berkata:

    q cunong mbakkkkkk…. hiks.hiks.hiks…..
    katax mbah q, batuk nonong moto ngeleng
    kata orang cina, nonong banyak rejekix. amin… hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s