Empek-empek

“Mama, ayah, aku pengen banget makan ’empek-empek’ kayak yang dimakan Daffa di sekolah, yang buat bekalnya Daffa.”

Ups, memang benar, kami belum pernah mengajak anak-anak menikmati empek-empek karena bumbunya agak-agak pedes. Jadilah kita muter-muter cari penjual empek-empek, ke daerah Kalimalang, sampai Tebet…ternyata kagak nemu juga yang namanya empek-empek. Nanya sana-sini, akhirnya nyerah deh…kata Rafif kala itu, gapapa deh yah, malam ini nggak makan empek-empek, yang penting kita harus tetep makan!!! (wis…tukang makan ya gini ini).

Eh…pas kami berenang ternyata ada yang dagang empek-empek. Akhirnya, bakal kesampean deh keinginan Rafif. Namun, rupanya euforia menemukan empek-empek terpatahkan oleh rengekan Rafif, yang ngeyel bin keukeuh bilang “Aku maunya Empek-empek, bukan Pempek, itu orangnya jualan pempek, bukan empek-empek!!!” (Yang baru mulai lancar baca,…….)

Diterangkan panjang lebar, keliling luas, tetep aja deh dia bilang rasanya nggak sama sama punya Daffa, punya Daffa ga pake bumbu kuah hitam…punya Daffa digoreng warnanya coklat, ini kok nggak coklat banget, di tempat yang jual itu direbus, aku liat pancinya…(nah lo…cuman liat pancinya doang, pas ngegoreng Rafifnya lagi bilas sihhh)

Whhhaaaaa….gubraks, sampai emosi jiwa dan lupa komunikasi yang baik menanggapi eyelan Rafif kali ini…arrggghhhhh!

Jadi pengen tahu n super penasaran mau telpon mama Daffa, empek-empek yang kayak apa sih yang dibawa bekal sekolah…. ūüė¶

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Abang Rafif. Tandai permalink.

4 Balasan ke Empek-empek

  1. riri berkata:

    diajak ke garuda dev kayaknya empek2 maunya rafif persis pempek kesukaan naura…yg bulat coklat..pempek adaan….

    dah mulai lancar baca agak repot emang tadi pagi naura baca di truk “cewek ganjen”..nanya deh ganjen tuh apa…wah…repot…kalo nemu bacaan aneh2 lainnya di truk…

  2. ibunya rangga berkata:

    bikin aja sendiri mpek mpeknya mbak…kan untuk anak2 ga perlu pake bikin cuko.kalaupun mbak dan mas yudi mau pake cuko bikinnya jg ga susah.lagi pula kalo bikin sendiri kita bisa lebih banyakin ikannya dari pada tepungnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s