Kuncir

Adek Syafa sekarang sedang senang dikuncir…tiap pulang dari TPA, pasti sudah dikuncir, kadang kuncir 2 kadang kuncir satu, kadang kuncir banyak. Ini kalo sore hari doang, kalo pagi hari…hehehe, maaf, mana sempet mama nguncir rambut ya dek…

Bu Guru di TPA rajin menguncir rambut anak-anak perempuan yang dititip di sana, jadi pas pulang semua terlihat cantik dan lucu, dah gitu bau harum lagi. Makasih ya bu guru.

Soal kuncir, saya punya dendam pribadi dengan kuncir ini. Pas kecil dulu, gatau kenapa, papa dan mama selalu memperlakukan saya sebagai anak laki-laki, atau memang sayanya yang tomboi ya, saya sendiri juga nggak nyadar.. 🙂

Berbeda dengan adek saya yang selalu diperlakukan bak seorang putri raja, dengan berbagai macam jepit, pita yang bertengger di kepalanya, pake baju ‘longdrees’ dan baju perempuan lainnya, kayak princess. Sedangkan saya, paling sebel pakai baju-baju begitu…meskipun mama selalu membelikan kembar, tapi saya ga bakal pake tuh baju. (Nah, mulai terjawab sedikit, berarti sayanya yang gamau pake baju cewek, hehehe). Lama-lama, mama sebel juga kali ya, akhirnya saya bener2 selalu berkostum celana pendek dan kaos, ga pernah lagi ditawarin gaun or blus yang kecewek2an. Soal baju saya ga pernah ngiri sama adek saya, karna saya memang tidak nyaman dengan gaun-gaun itu.

Tapi kalo soal kuncir???OOOhhhhh, saya benar-benar iri…iri banget!!!! Saya ga pernah diijinin berambut panjang, pasti dipangkas model cowok melulu. Maklum lah, saya paling males nyisir, dan …kutu-an pula….hiiii…serem kan? Gabisa diem di rumah, selalu “manyeng-manyeng” ke kampung belakang rumah dan curi-curi mandi di kali pula, jelaslah kutu bakal betah bersemayam di kepala saya (st…ada lagi, males keramas….)

Setiap hari, sehabis mandi pasti adik saya sudah siap duduk manis di depan kaca dengan bangku pendek, sambil memegang pita yang dipilihnya. Sementara saya, masih muter-muter rumah dibujuk2 bahkan dikejar2 sama tante disuruh mandi 🙂  Selesai mandi, adik saya sudah duduk manis di meja makan dengan kuncir/kepang/sanggul kecil/whatever lah, pokoknya variasi rambut,  dihiasi pita yang selalu berganti-ganti, aih…cantiiiikkkkk sekali di mata saya. Saya bangga banget lo setiap hari menggandengnya masuk ke sekolah dengan rambut yang super meriah seperti itu, bener-bener bangga deh punya adik cantik. Apalagi kakak kelas 6 yang cewek-cewek juga suka muji sambil ngasih sesuatu yang bisa dipake buat hiasan rambut, mereka berlomba beramal agar bisa berpartisipasi memeriahkan kepala adik saya….hohoho….

Namun dalam hati kecil saya, saya amat sangat iri, karena rambut saya gabisa dikucir, bisapun paling banter kuncir satu yang kayak air mancur di pinggir.

Pas saya crita ke mama ttg perasaan iri kala kecil dulu soal kuncir, mama hanya tersenyum dan bilang ‘tanyakan aja ke dirimu sendiri, kenapa kamu ga pernah mama kuncir pas kecil dulu’….wkwkwkwk. Bener aja, siapa yang ga kesel, kalo tiap dikuncir gabisa duduk manis, selalu goyang-goyang, alhasil rambut jadi ketarik-tarik sakit, ngambek deh jadinya…tiap punya jepit/pita selalu ilang…dan masih banyak lagi hal yang terjawab setelah saya mencoba bertanya pada diri sendiri.

Ya, biarpun begitu…dendam positif saya ini jadi terpenuhi dengan punya dua anak perempuan, dan mereka semua selalu nurut n duduk manis seperti tantenya jika sedang dikuncir dan didandanin pake jepit. Dan sampai sekarang tetep aja memandang ‘cantik’ kalo liat anak-anak kecil pada dikuncir….

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Mama, Syafa. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s