Mobil/motor kawal

Sering banget melihat kesewenang-wenangan yang terjadi di jalan raya akibat ulah para pengawal, tepatnya orang yang menggunakan motor bersirine ataupun menggunakan mobil bersirine yang bertugas ‘meminggirkan atau menghentikan secara paksa pengguna jalan’ yang intinya adalah agar mobil yang dikawal bisa jalan duluan atau jalan dengan lancar di tengah kemacetan Jakarta yang kita cintai ini.

Ada yang kalem-kalem aja membunyikan sirinenya, bahkan ada yang tidak membunyikan sirine, ada yang jalannya juga pelan dan tertib, tapi ada yang bikin hati ini ikutan ga terima dengan ulah para pengguna motor/mobil kawal ini yg bahasa kerennya disebut “voorrijder’ (boleh tau dari internet).

Tapi sayangnya, dengan sangat menyesal, saya kabarkan bahwa saya lebih sering melihat mereka melakukan tindakan yang tidak terpuji, contohnya :

  • dengan menyalakan semua lampu yang sangat menyilaukan (membuat suasana jalan malam seperti itu seperti diskotik), membunyikan sirine kenceng dengan frekuensi yang terus menerus (kelihatan sekali kalo cara membunyikannya juga membuat kesan seolah mereka sedang tergesa-gesa)
  • lalu berjalan zig-zag seenaknnya dengan motor gedenya atau bahkan dengan mobil sedannya yang jelas sangat tidak aman buat pengendara jalan lainnya, kebayang kan kalo tiba-tiba tuh moge kesenggol or nyenggol motor/mobil dan langsung jatuh…kalo yg naek moge yg jatuh n ktiban sih gpp, tp kalo pengendara lan/motor/mobil lain yg ketiban, apa ya berabe tuh???
  • dengan arogansinya, menutup jalan dan menghentikan kendaraan yang lewat dengan cara  menendang (dan atau memukul dengan tangan or alat) pintu/badan mobil/motor yang lewat di dekatnya, pernah saya melihat sampe motor yang ditendang oleng dan jatuh…parah banget 😦 ..itu juga dilakukan sambil tetap mengendarai motornya… hebat ya, bakat terpendam jadi pemain film rupanya nih pengawal.
  • memukul helm pengendara motor yang mereka anggap tidak mau minggir…
  • pernah liat juga boleh masuk jalan tol dan berjalan zig-zag di jalan tol…..huaaaaa…gimana tuh…..dan ternyata mereka ga bayar lo…hehehe…(di daftar tarif juga gada tarifnya buat moge…perasaan motor ga boleh masuk jalan tol…hm, atau kalo moge boleh kali ya…ga tau juga pastinya peraturannya gimana)

Pastinya miris banget ngeliatnya. Sampe-sampe saya punya rencana suatu saat nanti jika saya melihat atau bahkan saya yg diperlakukan sewenang-wenang di jalan raya oleh mereka, saya bakalan nekat gamau minggir biarpun mereka maksa ngebunyiin sirine di tengah kemacetan jalan, enak aja..sama-sama macet, dah tau macet sok-sokan pula luw, sama-sama bayar pajak kite…(gitu lah kira2 saya ngebatin).

Untuk melaksanakan dan melancarkan aksi tsb, saya perlu persiapan2 khusus..(pentingnya membuat sebuah rencana sangat terasa, padahal saya paling males tuh belajar visi misi…tp untuk yg satu ini lancar banget deh menyusun rencana tindaknya…hehehe)

Sayapun mencari peraturan di internet…dan Alhamdulillah, nemu artikel yang saya cari…point penting yg saya cantumkan di sini adalah bahwa menurut Peraturan Pemerintah No 43/2009:

Pemakai jalan wajib mendahulukan sesuai urutan prioritas sebagai berikut:

a. Kendaraan pemadam kebakaran yang sedang melaksanakan tugas

b. Ambulans yang mengangkut orang sakit

c. Kendaraan untuk memberi pertolongan pada kecelakaan lalu lintas

d. Kendaraan Kepala Negara (Presiden dan Wakil Presiden) atau Pemerintah Asing yang menjadi tamu negara

e. Iring-iringan pengantar jenazah

f. Konvoi, pawai atau kendaraan orang cacat

g. Kendaraan yang penggunaannya untuk keperluan khusus atau mengangkut barang-barang khusus.

Waaahhhh….saya sangat yakin bahwa yg sering saya lihat bukan termasuk daftar yang disebutkan di atas. Jadi kenapa bisa begitu ya????? Susah ya jadi orang banyak duit…ga tenang n merasa butuh pengawalan, sampe jalan aja dicariin, takut kesasar kali ya….waduh, maaf..kok jadi menyangkut pautkan ke yg dikawal sih…maaf..maaf….

Sttt..penutupnya itu lo yg melegakan hati : “PP. Nomor 43 Tahun 1993 sudah membatasi hanya tujuh jenis penggunaan kendaraan yang boleh diprioritaskan dan mendapat pengawalan di jalan. Di luar itu tidak ada yang berhak, dan apabila melakukannya juga berarti merupakan pelanggaran hukum”

Artikel yang saya baca tsbt sangat lengkap…silakan kalau mau dilihat, berkunjunglah dan baca di  Pengawalan Kendaraan, siapa saja  yang berhak

Semoga bermanfaat…(perlu n kudu paham buat teman-teman yang menggunakan jalan raya saban harinya)

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Umum. Tandai permalink.

8 Balasan ke Mobil/motor kawal

  1. nh18 berkata:

    Yang lucu bu …
    Pernah saya melihat rombongan pake nguing-nguing gitu …
    mau tau yang dikawal …

    – Ibu-ibu Dharma Wanita yang sedang mau pikinik kalo ndak salah …
    – ada juga mengawal rombongan angkatan … yang semua pakai pakaian olah raga … sepertinya mau tanding sepak bola atau bagaimana …

    So urgent sekali bukan ?
    hehehe

    Tapi itu duluuuuuuu …
    duluuuuuuu sekali …

    Kalo sekarang ? … nggak tau deh 🙂

    • Devi Yudhistira berkata:

      hahaha…ini dia, kenapa ya ibu DW lebih pejabat drpd suaminya …
      Soal regu sepakbola…waduh, jgn2 itu kantor saya…kadang EO juga promosi bahwa layanan kawalan macam ini juga daya tarik om…
      Sekarang sami mawon alais pada baen alias idem om…

  2. Desri Susilawani berkata:

    di soreang juga masih sering ada yang nguing-nguing gitu…kaya nya sih rombongan piknik ke dan dari ciwidey deh..biasa konvoi an …

  3. bingkie berkata:

    makanya, menurut saya, pejabat tuh mestinya nggak usah minta jalan pake kawalan begitu.
    gimana pejabat bisa ngerasa jakarta macet? wong nggak pernah ngalamin macet koq. (karena pake pengawal) jalur dia lancar terusssssss (transjakarta juga kalah deh… hehehehehe)

  4. Ping balik: Surat Inspiratif Sang Mantan | Belajar dari anak-anak

  5. bundamahes berkata:

    tapi kenapa mereka ndak dihukoooooooooooom???
    kan jelas-jelas ngelanggar peraturan PEMERENTAH?!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s