Piket Kelas

Piket kelas, jaman saya sekolah dulu selalu ada mulai dari SD, SMP, SMA. Dari mulai bersih-bersih pake kemoceng, ngepel kelas, ampe nyemir tegel lantai sekolah biar kinclong… Untuk murid wanita kebagian bersih-bersih pajangan kelas sampe mikir taplak meja dan vas bunga siapa yang harus dibawa ke sekolah buat dipajang di meja guru…

Awalnya kegiatan ini menyebalkan, capek…tapi lama-kelamaan menjadi sebuah hal yang mengasyikkan. Kesempatan bisa pulang telat tanpa diomelin mama (maklum tiap hari saya juga pulang telat, gara-gara sok oye ngikutin berbagai ekskul basket, drumband, OSIS, Pramuka, bahkan ekskul yang kurang populer saat itu juga saya ikuti….apa coba???…memasak…. šŸ™‚ Meski ga hoby masak, saya seneng banget ikutan ekskul yg satu ini karena tugas saya hanya bawa peralatan masak (nasib rumah paling deket sekolah ya gini), dan selalu diminta pertama mencicipi oleh bu guru….salah pilih banget kayaknya bu guru, la wong saya ini selera lidahnya kacau…enak ga enak tetep aja saya makan, kok malah dipilih jadi penguji rasa. Yawis, dengan gaya sok yakin, saya memerankan peran juru icip dengan amat sangat baik…semuanya enak…beres kan??? Selain itu saya dapet pahala karena yang masak selalu tersenyum senang šŸ˜‰

Back to piket kelas…

Paling semangat piket kelas kalo menjelang 17 Agustus dan menjelang hari Ultah sekolah, selalu ada lomba kelas yang penilaiannya meliputi kebersihan dan tampilan kelas. Beramai-ramai memikirkan strategi unuk bisa memenangkan lomba yang hadiahnya paling cuma sebungkus kotak berisi wafer buat rame-rame dimakan di kelas n sertifikat yang bakal nampang di dinding. Asyik banget deh kalo inget bagaimana berbagi tugas saat itu. Persiapan-persiapan menghias kelas nggak tanggung-tanggung. Cari kalender yang bagus, bikin poster slogan kelas, bikin mading kelas, bikin bendera kelas, seragam kelas, pasang rumbai-rumbai, milih vas bunga dan taplak yang dirasa paling cantik dengan berkunjung rame2 ke rumah temen2 yang kira-kira punya barang2 bagus,pinjem sapu, alat pel, beli semir lantai (atau kalo lagi dana mepet…terpaksa beli ampas kelapa saja buat ngepel)….Semangatnya itu lo, dan semua biaya diperoleh dengan iuran. Semua senang berpartisipasi, meski tetep ada temen yang gamau bantuin, tapi yang penting mereka mau ikutan dateng ke sekolah.

Kalau piket yang rutin tiap hari sudah dibuat jadwal tersendiri, biasanya pada awal kenaikan kelas. Tiap hari selalu ada yang piket, dan bertanggungjawab mengambil kapur ke kantor TU.

Sebenernya, ada hal yang membuat saya pengen nulis masalah piket ini…

Saya sedang prihatin :(…pasalnya hari Jumat kemaren, ada program dari class mom, beberapa ortu ditugaskan untuk datang ke sekolah dalam rangka mengawali program peningkatan kebersihan sekolah, karena ada beberapa loker anak yang ketika kita lewat berbau tidak sedap…

Kebetulan saya tidak bisa hadir, namun suami saya yang menuju ke TKP…kelas masing-masing…kaget bin gumun binti heran..yang namanya sampah bekas bungkus makanan, bahkan remahan kue…tergeletak di laci meja, loker juga…termasuk loker Rahma….whhhaaaaaaa ampyun deeehhhh šŸ˜¦

Lucu juga ngedenger cerita ada loker anak yag isinya kaos kaki sampe 10 pasang…hehehe…ada juga tempat bekal makanan sampe 3 biji (ini anak gueee)…langsung ketemu semua deh barang-barang yang selama ini dibilang ‘lenyap alias hilang n gatau dimana’ oleh anak kita.

Wedew….segera deh kita buat program yang dirasa cukup penting, bersih2 ini tiap Jumat…kelihatannya sepele ya…tapi ya itu memang sepertinya harus…setidaknya sampai mereka sepakat ada piket harian. Masalahnya, mungkin agak repot mencari siapa yang rela dateng bergantian tiap Jumat, untuk mengawasi pogram ini.

Apa memang jaman sekarang ini sudah jarang sekolah yang memberlakukan piket semacam itu ya???? Ada ide lainkah untuk mengatasi masalah ini teman-teman???? Masih perlu ga sih diberlakukan piket kelas????

Iklan
Pos ini dipublikasikan di ayah, Kakak Rahma, Mama. Tandai permalink.

6 Balasan ke Piket Kelas

  1. AL berkata:

    Harus ada mama… Biar anak-anak belajar bertanggung jawab juga.

  2. tutinonka berkata:

    Wah, saya malah nggak terpikir kalau jaman sekarang sudah nggak ada lagi piket kelas. Kalaupun nggak ada piket untuk anak-anak, mestinya kan ada petugas pembersih sekolah ya?
    Masak locker sampai jadi ‘gudang’ kaos kaki dan tempat makanan?

    • yudhistira31 berkata:

      mbak tuti..
      Na itu die…kayaknya udah jarang juga yg memberlakukan, eh gatau juga pastinya sih.. šŸ™‚
      Na..kalo makanan n bungkus makanan berceceran di laci or loker..harusnya ya tanggung jawab anak to..berarti buangnya sembarangan…ini yg kudu dibenahi kali ya mbak…
      Petugas yg kerennya di sebut eS-Boy (School Boy) ya tetep tugasnya bersih2 juga…
      bekerja sama kali tepatnya ya… šŸ™‚

  3. saya senang piket kelas di SD

  4. zainuddin berkata:

    kgtan pket hrs trs brjlan jga prl prhtian dri wli klas msing2 klau smua brjlan dngan baik betapah indahnya

    sklhan smua pnya kewjban sling mnjga kebershan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s