Garuda Pancasila (versi TK n SD)

Gara-gara ini jadi topik obrolan siang saat teman-teman cowok sholat Jumat kemaren, jadi pengen nulisin di blog ūüôā

Bisa kan nyanyi lagu Garuda Pancasila???? Sepertinya itu adalah lagu yang cukup ‘wajib’ dinyanyikan oleh anak-anak kala masa itu (sebelum stasiun TV berhamburan…saat masih ada TVRI doang…).

Kala itu, teman-teman cowok sangat memfavoritkan lagu tsb sebagai lagu andalan jika harus menyanyi di depan kelas. Entah kenapa juga lagu itu selalu didominasi oleh para cowok. Cewek nyanyinya kalo ga Halo-halo Bandung ya Ibu Kartini. Padahal ga ada juga yang melarang, semua boleh nyanyi lagu apa aja asal ‘lagu wajib nasional’.

Mengamati adegan demi adegan saat teman-teman menyanyikannya di depan kelas menjadi sesuatu yang menyenangkan, karena lebih banyak merasa terhiburnya. Gaya mereka menyanyi itu looooo….hihihi…geli banget ingetnya.

Ada yang suka pegang bagian pinggir celana pendeknya sampe dikuel-kuel ke atas…

Ada yang sambil nunduk, semakin lama semakin menunduk hingga pas akhir lagu posisinya bener2 doyong ke depan…

Ada yang miringin badan, lama-lama¬† semakin miring…..

Ada yang hadap atas…ada yang memandang gambar yang ditempel di dinding kelas, ada yang gbs nyanyi sama sekali diakhiri tangisan, ada juga yang sambil menghentakkan kaki, ada juga yang sambil mengepalkan tangan makin lama tangannya makin tinggi kayak mau terbang…

Namun ada juga yang pede bergaya bak seorang penyanyi di TV (kebanyakan teman yang begini, mereka sekarang jadi MC, Penyanyi, Marketing, CS, penyanyi gereja, bahkan pendeta)…ada juga yang menyanyi biasa tanpa ekspresi (saya termasuk bergaya yang satu ini, pede maju dengan kualitas suara pas-pasan tapi ga berani bergaya lebih dengan menggerakkan badan).

Terus, yang lebih aneh…aneh banget….gatau kenapa, dulu kalo nyanyi lagu Garuda Pancasila pas kata ‘pribadi bangsaku’ yang keluar dari mulut saya n teman-teman lain adalah ‘dibang-dibangsaku’ . Ternyata ga berlaku di kota saya saja…pas ngobrol dengan teman kantor, mereka juga sama, hanya saja kata-katanya ‘pribang-pribangsaku’….OOOOOO…fenomena apakah gerangan????

Wedew, kalo dah gitu, mulai dari mana kesalahan itu terjadi????Kok bisa sampai parah begitu ya???dipikir-pikir kalo SD kan sudah bisa baca…kalo kita dikasih baca teks lagunya, pastilah kita bisa baca tulisan ‘pribadi bangsaku’ kan??? Atau seumpama bu guru ngasih contoh kalimat-perkalimat…juga kita pasti tahu kan???dah gitu kok ya ga ditegur dengan kesalahan teks saat menyanyikannya??? Ups..bentar bentar, kok kesannya jadi nyalahin guru…kenapa juga kami dulu tidak se-kritis anak sekarang yang dikit-dikit menanyakan arti kata yang ga jelas atau yg belum ngerti. Kami ga pernah tuh mikir kalo kata ‘dibang-dibangsaku or pribang-pribangsaku’ itu memiliki arti apa, atau bahkan nyambung enggak sama teks lagu sebelum or sesudahnya….

Bandingkan dengan anak sekarang…pasti mereka akan langsung nanya apa itu artinya…jadi penasaran, apa mereka juga ngalamin hal ini ya???sepertinya sih tidak…(semoga)

Bagaimana dengan anda, sama atau malah punya kata lain pengganti kata pribadi bangsaku pada lagu Garuda Pancasila????

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Anak-anak, Mama. Tandai permalink.

7 Balasan ke Garuda Pancasila (versi TK n SD)

  1. nh18 berkata:

    Bener banget ibu …
    versi saya adalah …

    Ribaaaa … Ribangsaku …

    (nyanyinya sambil merem-merem … pura-puranya menjangkau nada tinggi … padahal setengah mati menahan malu …)

    hahahaha

  2. rully berkata:

    aku ingin mengomentari postingan mbak devi ni… “Wedew, kalo dah gitu, mulai dari mana kesalahan itu terjadi????Kok bisa sampai parah begitu ya???dipikir-pikir kalo SD kan sudah bisa baca‚Ķkalo kita dikasih baca teks lagunya, pastilah kita bisa baca tulisan ‚Äėpribadi bangsaku‚Äô kan??? Atau seumpama bu guru ngasih contoh kalimat-perkalimat‚Ķjuga kita pasti tahu kan???dah gitu kok ya ga ditegur dengan kesalahan teks saat menyanyikannya???”
    Sepanjang ingatanku, aku sering mengabaikan teks atau tulisan atau bacaan (pokoknya yang tertulis gt) karena aku merasa udah apal. jadi walaupun dah baca, tetep aja aku pada pandangan/pemikiran lama karena walau baca tapi yang aku inget ya yang udah kuapalin ntu…

  3. Heran, pengalaman nyanyi Garuda Pancasila kok bisa sama persis begini ya? Engga di kota, engga di desa, anak-anak sama pilih lagu yang ini. Juga soal dibang-dibangsaku itu… sungguh heran.

    • yudhistira31 berkata:

      Wah, jadi nambah satu lagi deh korban kata dibang-dibangsaku…..ya, begitulah kondisinya, dan penyebabnya apa juga kita ga pernah tahu….kalo salah ucap atau salah denger…kok ya bisa semua ya????

  4. yudhistira31 berkata:

    Komen beberapa teman via Facebook juga ga kalah serunya…
    1. Nggak papa dev, dulu mungkin karena bener bener belum ngerti, lha kalo sekarang mungkin karena banyak yang ngerasa bangsa ini nggak punya kepribadian…he…” (wahyu K)
    2. Ada kata2 yang terdr dr bnyk huruf, memang sulit u diucapkan scara lengkap oleh anak2 usia dini, tp coba cek lg usia mbak wkt itu brp? “He:ehe, bs jd emang modellingnya g bs nyanyi, jd mbak ngaca ma cermin itu! Kaan byngannya sm ma or yg ada d kc! Coz “guru adalah cermin bg muridnya”” (yossy)
    3. “hahaha…padahal bahasa sendiri itu ya…begitulah kita dulu…aku tanya bojoku jg sama jg ternyata” (Farida)
    4.”Hiyaaaa kok dari Ngapak sampe Blitar sama yaaa…mungkin embahe podho yaaa” (trisulo)
    5.”No comment..huahahahahhaaaa….sammmmaaaa”
    (Ipeh)
    6.”Bukan Mbak, khan gini..kita dengernya Pribang2saku…terus guru kita ndenger pas kita nyanyi ya udah bener Pribadi Bangsaku…dadine kupinge podho rusake ha ha haaa….
    Pernah guruku sampe njungkel2 ketawa pas ndenger baik2 ternyata salah…dan sakkelas gak bisa mbenerin” (trisulo)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s