Astagfirullah…ayah marah…

Liburan Tahun baru kali ini rupanya berkesan kurang atau bahkan mungkin tidak menyenangkan buat anak-anak, juga buat kami. Semua menjadi sedih….hiks…hiks…rencana pengen membuat semua senang gagal sudah šŸ˜¦

Kami pergi ke Bandung, bersama keluarga Dian dan nenek, dengan tujuan menjemput Rahma sekalian jalan-jalan di Bandung.

Rafif tidak mau ganti baju yang pantas untuk pergi, melainkan pake baju tidur kucel yang di dalamnya dirangkap dengan kaos doreng tanpa lengan…

Baru sampai luar komplek, Rafif tiba-tiba utak-atik laci dashboard dan tanpa sengaja dia mematahkan… šŸ˜¦

Di tengah perjalanan, entah kenapa tiba-tiba AC mobil mati…padahal cuaca sedang puanas-puanasnya, akhirnya kami harus membuka kaca, dan lagi-lagi Rafif malah menjulur-julurkan kepalanya keluar jendela…(padahal dia sudah sangat paham betapa tidak amannya, dan biasanya juga ga pernah seperti itu)

Yang paling bikin esmosi jiwa….Di penginapan…ada kran air yang rusak, eh..malah buat mainan, jadilah tuh kran jebol dan airnya membasahi kamar..hiks…padahal baju Rafif dah habis…dengan kesal ayah berusaha memasang kran tsb, eh malah ayah jatuh gara-gara kepleset keset, basah semua deh bajunya…terlihat sekali Rafif sangat shock dengan kejadian yang berlalu dengan sangat cepat itu…hasilnya, ayah jengkel banget!!!

Kebayang kan betapa ga enaknya suasana saat itu…

tangan ayah sakit akibat jatuh…

nenek jadi bolak-balik ngelus dada (biasa, ga terima cucunya dimarahin)…

tante Dian, tante Ima dan om Auda juga jadi bengong bingung mau komen apa ngeliat ayah marah banget…

Parahnya…mama juga ikutan kesel jadinya..heran banget ada apa ya, kok semua yang dilakukan Rafif jadi serba salah.. šŸ˜¦

Sarapan pagi kita ke seputaran ITB, suasana masih agak mencekam…coz semua mau bicara jadi takut..hehehe (pokoknya kalo ayah sudah kesel…bakalan semua orang juga dicemberutin, atau lebih tepatnya karena cemberut melulu jadi semua orang merasa dicemberutin kali ya..), kasian banget nenek yang jadi serba salah…apesnya nenek pas ikutan di mobil kita lagi, pasti dalam hati kecilnya penggeeeennnn banget nenek pindah mobil sambil bawa cucu laki-laki tersayangnya (Rafif satu-satunya cucu laki-laki) ke mobil om Auda, tapi apadaya nenek cuman bisa pasrah, sambil tersu membisikkan di telinga Rafif untuk tertib,tertib,dan tertib…

Alhamdulillah acara sarapan sukses, bendera perdamaian juga sudah dikibarkan, semua pihak sudah bisa mengembangkan senyum merekah..acara selanjutnya anak-anak naik delman dan kuda. Rupanya kesuksesan itu tidak bertahan lama,Ā  coz ayah juga kesel ke tukang kuda gara-gara muterin Rahma dua kali tanpa konform, dah ongkosnya minta lebih mahal daripada ongkos yang dikenakan oleh tukang kuda Rafif lagi..(kasihan banget abang tukang kudanya yak…)

Ga berapa lama tiba-tiba ayah sakit perut…padahal rencananya kita mau jalan-jalan ke FO di Jalan Riau. Karena amat sangat mules, dah ga nahan lagi, jadilah fokus utama ayah nyari toilet di POM bensin (duh, kalo udah gini gada yang berani usul gimana kalo cari toilet di deket loket kebun binatang, atau bahkan masuk ke kawasan ITB aja cari toilet). Akhirnya ketemu tuh toilet di Pom Bensin Ciumbuleuit.

Alhamdulillah satu masalah teratasi…..but, tyt ada masalah lain, kita terpisah dari om Auda, penunjuk jalan satu-satunya,…whhhaaaa kebayang deh bakal puter2 nyari jalan Riau, bakal kesasar-kesasar…meski demikian masih ada sedikit semangat mencari jalan Riau, nenek-lah yang menjadi pertimbangan utamanya. Tak terduga kita bisa menemukan jalan Riau…baru nemu jalannya aja sudah legaaa banget rasanya…lagi-lagi keberuntungan belum berpihak pada kami, telpon sampe puluhan kali cuman mau nanyain rombongan Dian dan Auda di FO apa kok ya ga diangkat-angkat….mulai deh pasrah…

Tiba-tiba ada telpon dari Mbak Dewi, menanyakan jadwal terima rapot MI…whaaaaa ternyata hari itu harusnya Rahma terima rapot…dapatkah dibayangkan, bagaimana keadaan saat itu??? Mama ingetnya tanggal 4 terima rapotnya, ternyata tgl 2…haiiiyyyaaa wis akhirnya betenya pangkat 3, atau malah pangkat 5…langsung deh meluncur ke jalan tol menuju Jakarta. Dengan laju yang lumayan bikin deg-degan…AC mati enggan hidup takmau, telpon2 hp pak guru/bu guru menanyakan toleransi batas waktu pengambilan rapot kok ya ga diangkat-angkat….sttt, acara mules masih tetep berlanjut lo, jadi acara cari toilet juga masih dilakukan….akhirnya kita sampai Istiqlal jam 13.07 setelah sempet kaget kena macet di Lapangan Banteng 20 menit, karena ada acara apa gitu di Gereja Katedral. Acara ambil rapot sukses…tapi karena dah gada yang nungguin konsultasi, mama jadi keasyikan konsultasi..bicara panjang lebar keliling luas deh sama bu guru dan pak guru (lupa kalo ada yang suasana hatinya ga enak lagi pada nungguin di mobil). Satu jam lebih!!!

Sampai mobil…deng dong…lagi-lagi denger laporan meja makan yang nempel di jok patah….huihhhh, lengkap sudah, lengkap sudah penderitaan hari itu…karena itu meja Rafif, jadi Rafiflah yang kena konsekuensi karena tidak menjaganya….

Acara liburan yang harusnya bersenang-senang jadi runyam….

Sebenernya, sumber masalah jelas2 ada pada ayah dan mama…suasana hati sedang tidak enak, badan juga meriang…ah, mungkin itu hanya alasan yang kami cari2, karena kami gagal memberi teladan yang baik dalam perjalanan kali ini, kami gagal berkomunikasi dengan baik…kami yang salah…

Semoga Allah memaafkan kami…atas kelengahan kami, atas ketidakmampuan kami berbicara baik, ketidakmampuan kami untuk tidak melukai amanah-Nya.

Maafkan mama dan ayah ya Nak,

Kesalahan kami itu, pasti sudah menorehkan sebuah luka di hatimu Nak…dengan cara apa mama dan ayah bisa menghapusnya dari ingatanmu Nak..

Maafkan kami Nak….

(BTW, hari ini ayah memutuskan untuk tidak berhubungan dengan orang lain dulu karena takut bakal kesel… šŸ™‚ mau nganterin mama ke pasar juga dengan syarat nunggu di mobil aja biar tenang…keliatan banget kalo ayah nyesel banget sudah menebar energi negatif yang membuat suasana ga nyaman…)

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Abang Rafif, Anak-anak, ayah, Mama. Tandai permalink.

6 Balasan ke Astagfirullah…ayah marah…

  1. nh18 berkata:

    HHHmmm …
    Saya tidak bisa berkomentar apa-apa …
    Bukan karena takut dicemberutin Ayah …

    But …
    Peristiwa seperti Ayah ini …
    saya juga pernah bu …
    Satu gak kebeneran … seharian serba gak kebeneran …
    Orang bilang … ini langkah “kiri”

    However …
    Kita manusia biasa …
    Semoga kita semua diberi kesabaran senantiasa

    Salam saya

  2. fafaahmad berkata:

    hehe…sering kalee yg spt ini…cuma mmg ga terus2an separah ini mbakyu…apes hehe

  3. jeepiid berkata:

    “Rupanya kesuksesan itu tidak bertahan lama, coz ayah juga kesel ke tukang kuda gara-gara muterin Rahma dua kali tanpa konform, dah ongkosnya minta lebih mahal daripada ongkos yang dikenakan oleh tukang kuda Rafif lagi..(kasihan banget abang tukang kudanya yakā€¦)”

    untung waktu itu kudanya agak jauhan, klo deket mungkin kena juga ya..
    xixiixx bercanda mas.. piss

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s