Pengamen

Minggu, 20 Desember 2009

Gery : Fif….ambil gitar dulu yuk ke rumahku kita main nyanyi-nyanyian.

Rafif : Iya deh, ayuk….mama, aku ke rumah Gery mau ambil gitar (berteriak sambil berlalu)

(Gery adalah anaknya tante Ari dan om Tomy (temen se-angkatan sama ayah), tetangga depan rumah, yang sering maen bareng Rahma dan Rafif di Sabtu/Minggu)

Tak lama kemudian, langkah kaki mereka terdengar kembali masuk ke garasi disertai bunyi jreng-jreng dari gitar plastik kuning punya Gery. Gery sedang patah tulang pergelangan, jadi tangga kanannya pake gendongan. Ini kali kedua dia patah tulang.. dulu lengannya. Karena itu kali ini Rafif yang pegang gitarnya.

Sayup-sayup kudengar mereka berbincang mau main pengamen-pengamen-an. Gery jadi penyanyinya (ya, dia hapal banget lagu-lagu yang sedang ngetrend), Rafif yang main gitar. Berisik banget deh…namun, tiba-tiba kok sunyi senyap…mereka kabur ke mana tanpa pamit. Kupikir paling juga ke rumah Gery.

Eh pas mereka muncul lagi, mereka bilang…’Asyik, dapet cepek dari orang yang rumahnya di jalan Palembang!’

Ups…mereka ngamen beneran ternyata….wedew…dapet cepek doang lagi…hehehe 🙂

Haduh, kostum mereka juga mendukung banget lagi…huuuaaaaa…piye tadi ya tanggepan tetangga (penasaran tenan, mereka tau ga ya itu anakku…hahaha). Rafif pake clana merah, kaos putih  lecek yang dirangkepin pake atasan piyama bercorak mickey mouse warna biru, wajah berminyak dan keringat bau matahari…sementara Gery kok ya, yang biasanya pake baju selalu rapi, hari itu dia juga pake setelan yang warnanya udah agak kusam…wis cuocok tenan kostum mereka…

Dengan antusias mereka bercerita…

‘eh ma, tadi yg ngasih cuman di jalan Palembang, satu doang ma, yang lain pada ngusir dan bilang enggak-enggak’

‘Tante, aku tadi nyanyi macem-macem..ternyata lagunya si Afgan yang dibayar cepek’

‘Emangnya Gery tadi nyanyi lagu apa sih (masih penasaran)’

“apa sih judulnya aku lupa, yang Cinta Biasa, tante..aku apal…gini nih lagunya  cintaku bukan lah cinta biasa jika kamu yang memiliki (sambil nyanyi)”

Mereka terus mengulang cerita yang sama ke Rahma, ke ayah, dan mungkin ke ayahnya Gery juga kali ya….(kurasa sih iya…hehehe).

Melihat mereka girang, aku jadi bingung harus menanggapi apa, kehilangan kata-kata dan geli…hanya bisa ikutan tertawa mendengar mereka cerita dan kembali menyanyikan lagunya Afgan berkali-kali di rumah…

Gimana sih baiknya kalo kejadian seperti ini????Tanggapan seperti apa yang sebaikknya kuberikan??? Ada ide???

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Abang Rafif, Anak-anak. Tandai permalink.

2 Balasan ke Pengamen

  1. nh18 berkata:

    HHmmm …
    Jujur Saya cekakan membaca cerita ini …

    Dan langsung berfikir … seperti pertanyaan ibu …
    Apa yang akan saya lakukan ?

    hhmmm …
    nicely talk to them … sebaiknya mereka jangan ngamen dijalanan … karena panas dan berdebu … banyak motor dan mobil …
    kalo mau ngamen didepan mama atau papa saja ya … atau didepan kakak-adik … temen-temen / tetangga panggil ke rumah … Kita nyanyi sama-sama … kita ngamen sama-sama dirumah …
    Entar mama kasih Es Sirop … ?
    Gimana ???

    Salam saya Ibu …
    Nice story

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s