Mental Imagery

Beberapa kali ikutan pelatihan di bidang parenting, beberapa kali itu pula dalam setiap pelatihan itu selalu ada momen yang membuat saya menangis dengan suksesnya…

Suatu kali, saya ‘kesasar’ ikutan TOT, gara-gara ada satu materi yang saya harapkan muncul di TOT tersebut, tapi ternyata ini TOTnya bener-bener teknik2 memberikan sebuah pelatihan. Meski agak kecewa, namun informasi mengenai bagaimana mengadakan sebuah pelatihan yang menarik dan tidak membosankan sangat bermanfaat bagi saya pribadi. Dalam TOT itulah saya baru tahu, bahwa apa yang dilakukan oleh beberapa orang Trainer dalam pelatihan yang pernah saya ikuti, sehingga membuat saya menangis bombay, dinamakan dengan “MENTAL IMAGERY” (MI). Saya diminta memejamkan mata, dan mulailah trainer menceritakan sebuah kisah dengan bahasa yang sederhana, dan mulailah kami mengikuti alur dengan membayangkan2 berbagai hal..yang berakhir dengan saya menangis…hiks…

Yang menjadi pertanyaan saya, apakah mental imagery ini hanya bisa digunakan dalam pelatihan yang berbau psikologi saja??? atau bahkan bisa dimanfaatkan dalam topik yang lain. Setelah browsing, saya mendapatkan sebuah gambaran tentang MI ini.

Mental imagery adalah kemampuan manusia untuk mengkhayalkan gambaran-gambaran di dalam pikiran  setelah stimuli asli adalah tidak  dapat dilihat lagi. Komponen kognitif ini adalah salah satu cara yang membantu faktor-faktor di dalam memori-memori  dan pemikiran yang ada. Komponen ini menyediakan dengan gambaran-gambaran untuk bantuan  menerjemahkan konsep-konsep yang diperkenalkan.

Korn & Jhonsoon, mental imagery adalah menggambarkan suatu hasil tertentu sebelum hasil tersebut dicapai. Dengan visualisasi seseorang seolah-olah membuat rancangan gambar secara abstrak tentang hasil yang ingin dicapai. Mental imagery merupakan kemampuan manusia untuk menggambarkan kesan dalam pikiran sesudah stimuli original pada pandangan keluar.

Roger (1971) mengemukakan Mental imagery merupakan kemampuan manusia untuk menggambarkan kesan dalam pikiran sesudah  stimuli original pada pandangan keluar. Komponen kognitif ini merupakan salah satu faktor utama yang membantu memori dan pikiran sekarang.

Imagery adalah representasi mental pikiran tentang benda-benda yang secara fisik tidak hadir/ terlihat saat itu, namun telah di simpan dalam ingatan. Imagery merupakan bayangan pikiran seseorang mengenai objek atau peristiwa yang pernah didepresi, dialami, atau hanya dibayangkan seperti orang yang sedang melamun. Dengan imagery kita dapat membayangkan pengalaman masa lalu kita, dan bahkan juga pengalaman dimasa depan yang belum kita alami.

Mental imagery adalah pengalaman yang menyerupai pengalaman perceptual, tetapi yang terjadi di dalam ketidakhadiran stimuli sesuai untuk relevan persepsi (cf. Finke, 1989; McKellar, 1957). Sangat sering pengalaman-pengalaman ini dipahami oleh pokok-pokok mereka sebagai rekonstruksi-rekonstruksi atau pengalaman-pengalaman perceptual yang nyata dari masa lampau mereka, diwaktu  lain yang mereka boleh tampakkan untuk mengantisipasi apa yang diinginkan dan apa yang ditakutkan dengan pengalaman-pengalaman di masa depan. Dengan begitu mental imagery (pembayangan) telah dipercaya untuk memainka sesatu yang sangat penting  peranannya di dalam memori (Yates, 1966; Paivio, 1986) dan motivasi (McMahon, 1973). Ini juga biasanya percaya untuk terpusat dilibatkan di dalam visuo-spatial yang memberi alasan dan pemikiran kreatif atau yang berdaya cipta. Hal ini pada umumnya sama rumitnya untuk semua proses pemikiran.

Tujuan penggunaan mental imagery adalah (Kosslyn, 1990)

  1. Perolehan kembali memori
  2. Memecahkan masalah
  3. Memproduksi uraian-uraian
  4. Asosiasi dan lamunan

Fenomenologi dari MI

  1. Bila kita membentuk suatu gambaran mental pada pengalaman maka tampak banyak sekali yang terjadi seperti melihat sesuatu yang di dalam pikiran
  2. Bila kita membentuk suatu gambaran mental, sepertinya kita mampu merasakan apa yang kita gambarkan didalam pikiran kita, sehingga kita mampu menyelesaikan permasalahan yang kita hadapi
  3. Mental imagery (pembayangan) dapat terlihat secara jelas,  tetapi yang terlihat lebih sedikit dibandingkan persepsi nyata.

Gambaran-Gambaran Mental Bukan Hanya Visual

Gambaran-gambaran mental merupakan pola dengan satu struktur yang dibangun dengan tanda-tanda dari setiap cara yang dilakukan berhubungan dengan perasaan, indera pendengar, visual, pencium, gustatori, dan somatosensory.

Untuk memunculkan gambaran-gambaran yang diharapkan, yaitu dilakukan dengan menggambarkan kesatuan-kesatuan dan proses-proses dalam segala bentuk dengan mewujudkan dalam bentuk  abstrak. Gambaran-gambaran yang muncul akan menggambarkan kesatuan yang secara sederhana dan berhubungan antar satu kesatuan dari perilaku – perilaku individu itu sendiri.

Secara singkat, mental imagery merupakan  proses untuk mengenali pikiran jika gambaran-gambaran mental menjadi bagian  dari hasil kesadaran yang menjadi suatu gambaran yang saling berhubungan secara logika.

Jadi teringat, kadang saya menceritakan proses kelahiran mereka, masa kecil, yang kadang  membuat mereka menangis, itu bisa diartikan saya memberikan MI kepada mereka apa enggak ya???

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Mama, Umum. Tandai permalink.

2 Balasan ke Mental Imagery

  1. nh18 berkata:

    HHmmm …
    Ini yang waktu itu ya Bu …
    And Yes …
    Saya belum pernah mendapatkannya …

    Salam saya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s