Nasi sudah menjadi (Bubur Ayam Spesial)

Ada teman (B) yang mengeluhkan kalau dia kuliah di jurusan yang salah, tidak sesuai dengan keinginannya, bukan hal yang diminati. Dia stres berat…tentu saja kuliahnyapun menjadi ogah-ogahan. Hari-hari dilalui tanpa semangat, dia hanya sering berucap “Nasi sudah menjadi bubur, mau bagaimana lagi. Sampai suatu saat dia bilang ingin berhenti kuliah saja, meski dia tahu tindakannya itu bakal mengecewakan orangtuanya, yang sudah susah payah membiayainya selama 3 tahun (semester 6). Tingkah lakunya mulai membuat saya khawatir dengan keadaan jiwanya.

Dalam keadaan demikian saya teringat punya seorang teman (A) yang pernah mengalami hal yang sama, ah jadi kepikir untuk menelpon A untuk menanyakan kabarnya. A bilang dia sudah bisa melalui semuanya dengan sukses. Penasaran kutanya bagaimana caranya. A bercerita bahwa awalnya dia memang merasa tidak nyaman dengan salah jurusan tsb, namun seiring berjalannya waktu, dia berpikir bagaimana caranya sesuatu yg tidak dia senangi itu menjadi sesuatu yang menarik baginya. Diapun mencoba menggabungkan ilmu-ilmu yang dipelajarinya dengan apa yang disukainya, berusaha mencari hubungan agar menjadi sesuatu yang menarik baginya. Tak dinyana apa yang dilakukannya itu menjadikan dia mempunyai nilai lebih, dibandingkan dengan kawan-kawan lain. A mengatakan :

“Nasi sudah menjadi bubur, bubur tidak bisa menjadi nasi lagi. Jika kita menambahnya dengan ayam,sayur dan bahan-bahan pelengkap yang kita punya maka akan menjadi bubur ayam spesial, yang rasanya enak, harga jualnya-pun lebih mahal”

Jika kita mengalami hal serupa, di mana kita sering berucap Nasi sudah Menjadi Bubur, marilah kita berusaha untuk membuat bubur itu menjadi Bubur Ayam Spesial.

Inspirasi dari sebuah radio

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Kisah APIK, Umum. Tandai permalink.

6 Balasan ke Nasi sudah menjadi (Bubur Ayam Spesial)

  1. Mahfud berkata:

    great!!!
    menyadarkanku tuk tetep semangat siz!!!
    thanks.
    ^_^

  2. ke2nai berkata:

    ingat pengalaman sy sendiri mbak.. Dr dulu tuh sy sebenernya sy inginnya kuliah di jurusan photography atau rancang busana.. Tp org tua keberatan.. Mereka pinginnya sy kuliah di bidang2 eksak spt kedokteran atau teknik.. Alasannya mereka merasa sy mampu di bidang itu apalagi nilai2 raport sy selalu bagus.. alhamdulillah…

    Tp y karena gak minat, mencoba nego akhirnya sy di bolehin kuliah di luar bidang eksak. Yg penting buat org tua, saya itu kuliah. akhirnya sy ambil ekonomi, manajemen.

    Tp emang bukan minat y… sy sih tetep kuliah dg baik, tp kayaknya y cuma sebatas itu.. alhamdulillah kemudian dpt kerjanya di salah satu perusahaan retail, di divisi fashion.. Bener2 betah disana.. Kalopun sy skrg milih jadi FTM ya karena emang udah niat aja..

    Sy sih gak mau nyesel dg apa yg udah sy jalanin. Walopun u/ ke depannya nanti sy ambil pelajaran sr pengalaman sy sendiri u/ nanti akan lebih mendengarkan apa yg menjadi minat anak2 sy..

    Walopun sy merasa terpaksa ambil jurusan ketika kuliah, tp sy gak merasa seluruhnya sia2 kok mbak.. Paling enggak dg kuliah kan sy cara berpikir sy ikut terbentuk. Walopun sy gak bilang kalo org yg tdk pernah kuliah pasti jalan pikirannya lebih payah dr anak kuliahan, belom tentu juga ya.. Tp paling gak sy merasa cara berpikir sy juga ikut terbentuk ketika sy kuliah..

    Setuju deh mbak.. jgn menyesali apa yg udah di jalanin. Jadiin aja bubur ayam spesial, tetep enak kok.. Maap y kalo komennya kepanjangan.. šŸ™‚

    • yudhistira31 berkata:

      Saya sering sekali menulis untuk mengingatkan diri saya sendiri, dan saya benar2 mengalaminya merasa ‘salah jurusan’ namun seiring berjalannya waktu, saya merasa sangat beruntung dengan paksaan papa buat kuliah di jurusan itu.
      Pas denger kisah ini, selain semakin mengingatkan saya, terbersit keinginan untuk nulis sebagai pengingat dan kisah yang perlu dibaca oleh anak2 kelak mbak, selain ingin share juga tentunya…

  3. lilo berkata:

    Kalo cerita yang ini nih…. baru siip tenan… Nasi sudah menjadi bubur ayam…(spesial lagi)…
    Jadi kalo saya gak salah menarik kesimpulan adalah: Nimatilah apa yang kita miliki, manfaatkan sebaik mungkin….. kira2 begitu deh…
    Bener gak…. kalo gak bener yo dikoreksi lah….

  4. Ping balik: Semangat Berbagi : Upaya Meraih Mimpi | Belajar dari anak-anak

  5. nique berkata:

    bener banget, klo nasi sudah jadi bubur ya pintar2lah mbikin bubur itu jadi enak, apalagi klo bisa dijual, manteb šŸ˜€
    aku bilang sih, segala sesuatu jika sampai kita ke situ entah kuliah/kerja/ menikah .. semua itu pasti kehendak DIA. tinggal kita pandai2 saja menjalani dan mensyukurinya, agar tak berbuah kesia-siaan šŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s