Sepele tapi sering jadi masalah besar “Suami ga rajin telpon!!!”

Bagi para istri, ada beberapa kejadian sepele yang sering membuat sebel dan jengkel pada suami. Saya termasuk salah satu dari sekian istri yang mengalaminya.

Di era globalisasi, HP sudah menjadi kebutuhan dalam kehidupan sehari-hari, sebagian besar istri mengharapkan suami bisa menyempatkan memberi kabar tentang kegiatan, posisi keberadaan, atau sekedar memberitahukan kegiatan yang akan dikerjakan, ataupun menginformasikan kondisi jalanan dan sebab-sebab lain yang membuat suami terlambat sampai di rumah.

Keinginan para istri ini tentu saja didasari alasan yang berbeda-beda (mulai dari agar tidak merasa cemas, ingin mengontrol/sekedar mengetahui kegiatan suami, atau bahkan didasari rasa cemburu :(  ).

Secara umum, sebenarnya menghindari kecemasan-lah yang paling banyak menjadikan sebab permasalahan tsb. Wanita memang mudah cemas, dengan ditelpon saja, berharap rasa khawatir yang muncul dapat terantisipasi.

Jika suami tidak memberi kabar, kira-kira apa yang akan terjadi????

Kesal, kecewa, sebel, sedih, cemas, dll….

Terus…., jika dari pagi sampai sore tidak ditelpon sama sekali,  bakalan cenderung berpikir yang tidak-tidak…🙂

Apalagi kalo suami sedang bepergian ke luar kota…, hanya karena tidak ditelpon saja para istri bisa marah berat dan mudah menuduh lupa sama anak-istri😦 .

Laluuuuuu,….ketika suami menelpon, apa kata pertama yang sering terucap oleh para istri????? hehehe….kira-kira begini nih….(silakan senyum-senyum sendiri ya para istri qiqiqi)

  • kok ga telpon telpon, emang kemana aja sih…gatau apa yang di rumah pada khawatir???
  • HP itu ya di tangan, namanya aja hand phone, ngapain sih ditinggal segala???
  • gimana sih…susah banget dihubungi…tau enggak, anak-anak rewel dari tadi pengen telpon papanya, emangnya sibuk banget apa sampe ga sempat telpon….

DSB…silakan diteruskan sendiri…teman-teman pasti sudah ahli di bidang ini…. 🙂

Padahal……

Banyak hal yang membuat para suami tidak bisa kasih kabar looohh…

Mulai dari lowbat, lupa bawa charger, pulsa habis (istri akan bilang..kan ada wartel, pinjem hp temen kenapa), habis selalu bareng bos terus, ga enak mau telpon (emang 24 jam bareng terus???), gada sinyal (uh, tapi telpon teman lain kok bisa???)

….dan yang ada di benak istri (atau jangan2 cuman saya saja ya?) rata-rata seperti ini nih “dulu aja, pas pacaran, dibela-belain cari wartel, pinjem hp teman, huuuuhhhh…..sekarang aja gituuuuu…???”

Selain kejadian tsb di atas, sebenarnya ada satu hal yang paling mendasar yang kerap terlupakan adalah soal “kebiasaan para suami pada umumnya” yaitu “Males telpon kalau tidak ada hal yang penting”

Bagaimana pandangan para suami tentang hal ini??? Berikut adalah hasil wawancara dengan beberapa teman kantor….(beneran, serius iniiii)….

‘Kayaknya kok nggak garang banget ya jadi suami kalo mesti sering lapor sama istri…’

‘Ngapain sih, pengen tahu aja, yang penting aku kan ga macem-macem’

‘Ah, bikin repot aja, kerjaan banyak. Boros pulsa pula’

Ups….qiqiqi….serba salah yaaa?

Ternyata para suami itu umumnya bukan hanya males telpon, tapi juga males ditelpon…. (saya tidak bilang semua suami loh yaaaa…piiissss)

Itu artinya, antara tidak telpon ke istri dan ditelpon istri tetep aja males dan kagak demen!

Mayoritas pendapat responden selain hal yang sudah disebut di atas adalah sebagai berikut :

‘JIKA TIDAK TELPON BERARTI AMAN ALIAS TIDAK TERJADI APA-APA, KALO ADA APA2 PASTI BAKAL TELPON’

***Yuhuuuyyy….haalloooowww….?? masih lanjut bacakah? Jangan keburu lempar kue ke saya yaakk….***

Hehehe…jadi gimana yaaaa…bakalan susah nyambung dong persepsi antara istri dan suami ttg hal ini???

Apakah ini termasuk ke dalam perbedaan antara pria dan wanita???

*****

Ada satu pengalaman yang membuat saya cukup terperanjat… (mungkin teman-teman juga, sekali lagi, mungkin loo yaaaa)

*****

Suatu ketika saya ngobrol dengan sahabat saya (wanita/istri) tentang satu hal yang serius, kurang lebih sekitar 40 menit.

Selama kami berdiskusi, suaminya telpon sampai 4 kali, berarti 4 kali pula saya mendengar jawaban yang sama dari sohib saya ini “Ya, nanti dikabarin,….. aku masih ngobrol sama Devi …..di loby Perbendaharaan”.

Yang membuat cukup shock adalah setelah menutup telpon yang terakhir, sohib saya ini sempat bilang “Sori Dev, gitu deh suamiku…dikit-dikit telpon…dikit-dikit telpon…sebel deh, apalagi kalo dia Dinas Luar, sehari bisa telpon berkali-kali, padahal aku juga ga kemana-mana di rumah aja”

Duuuwweeenggg…..melongo saya dibuatnya….kaget…*untung ga sampe kemasukan lalat lewat*!!!

Habis itu saya tertawa terbahak-bahak…

“Halah, lucunyaa… kalo aku pengennya suamiku rajin telpon…yang ada malah jadi aku yang sering telpon deh…”

“Wuidih,…ga enak tauuuu, dikit-dikit ditelpon gitu…aku sih pengenya jangan bentar2 telpon lah. Wong kalo aku mau pergi atau ada hal yg penting juga pasti aku telpon…”

“Hohoho, berarti kamu bukan wanita kebanyakan (seperti wanita pada umumnya kali ya maksudku) …..dan suamimu juga bukan laki-laki kebanyakan”

****

Subhanallah…

Alhamdulillah…obrolan itu bener-bener sebuah pencerahan  bagi saya….

Setidaknya, saya jadi tersadarkan bahwa wanita dan pria yang disatukan dalam ikatan perkawinan tetep aja membawa perbedaan bawaan masing-masing, meski tidak dipungkiri bahwa perbedaan persepsi itu jugalah yang sering menimbulkan rasa sebel, sedih, kesal….

Bahkan ketika kondisinya berbalik (seperti yg dialami sohib saya),  ternyata tetep saja mereka mempunyai perbedaan persepsi. Meski saya  iri setengah mati  dengan istri yang suaminya rajin melepon, tapi ternyata mereka juga iri ke saya yang suaminya kagag rajin berkabar…..qiqiqi…

****

Sohibku yang baik, kekasih Allah, kalo dirimu baca tulisanku ini, jangan marah yaaa….keep smile…gada maksud ape-ape siiihhh….trimakasih banyak soal ini….***big hug***

Pengen share aja sih…soal apa yang membuat aku semakin menyadari bahwa perbedaan itu akan selalu ada dalam kehidupan perkawinan🙂

Lalu berharap aku bisa….

terus belajar bagaimana menyikapi perbedaan yang akan selalu ada, berusaha menempatkan segala sesuatu sesuai porsinya…tidak berlebih, tidak juga kurang….

tersadarkan bahwa apa yang menurut kita menyenangkan ternyata bagi yang mengalaminya biasa saja, bahkan terkadang bukan sesuatu yang menyenangkan (rumput tetangga lebih hijau cuuuyyyyy)

Bagaimana menurut teman-teman???

Pos ini dipublikasikan di Kisah APIK, Mama, Umum. Tandai permalink.

16 Balasan ke Sepele tapi sering jadi masalah besar “Suami ga rajin telpon!!!”

  1. rully berkata:

    kayaknya 2 tulisan terakhir temanya tentang perbedaan pendapat dan beda laki vs perempuan nie…😉
    jadi inget ilustrasi Bu Rani waktu KPA tentang menunggu suami yang telat pulang kantor… hehehe…
    Intinya, husnuzhon (betul nggak yah?)… persepsi dan pikiran kita akan sangat dipengaruhi zhon/prasangka kita. Dan kemudian dibumbui oleh bisikan setan berupa perasaan was-was… Kalo zhon-nya positif, insyaAllah setan pasti gak bisa bujuk rayuin kita…
    Dan tentu, akal sehat harus tetep jalan, walau fitrahnya perempuan kalo emosi dan perasaan itu cukup dominan😉
    misalnya, pas marah ama suami, kita pake alasan anak, misal “kok gak nelp sih, ini lho ditanyain terus ama anak…” padahal si anak cuman nanya sekali hihihi (pengalam pribadi hihihi)…

  2. nh18 berkata:

    Dzig … dzig … dzig …
    saya merasa tersindir … hehehe
    Jujur saya termasuk yang jarang telfon bu …

    However …
    Pernah suatu ketika saya telfon dua tiga kali dalam sehari …
    yang ada malah curiga …. Hahahahaha
    ada apa nih kok tumben-tumbenan …
    kok tiba-tiba jadi perhatian begini …
    Jangan … jangan …. (teruskan sendiri bu kecemasan itu …)
    🙂🙂

    • yudhistira31 berkata:

      huahahaha….
      Oke deh kalo begitu, berarti om termasuk laki-laki kebanyakan…hehehe
      la itulah susahnya…ga telpon salah…sering telpon juga salah….
      wanita…wanita…atau pria…pria…???
      tetep aja beda …🙂
      Indahnya perbedaan,,,

  3. bundadontworry berkata:

    hahahha….kalau suamiku , malah paling rajin telepon, persis kayak sahabatnya Devi itu🙂
    emang pria dan wanita pasti selalu ada perbedaan, tapi justru hal inilah yg memberi warna 2 indah dlm perkawinan ya Devi🙂
    salam

  4. duniariris berkata:

    pengalamannya sama seperti yang saya alami. mungkin kembali pada kodrat perempuan ya, yang selalu ingin diperhatikan dan disayang oleh pasangannya.
    saya juga sering cemas dan sedih jika suami tidak mengabari saya, baik lwt telp atau sms. dan alasan suami selalu adaaaa saja. paling sering sih alasannya karena lupa, atau sibuk. dan saya jadinya sering merasa terabaikan. saya sering bilang pada suami: “masa sih dari
    seluruh waktu 12 jam di kantor meluangkan 1 meniiiit saja utk sms/tlp tdk sempat? lha wong utk makan siang, ngobrol2 sama teman kantor aja sempat, meluangkan sedikit waktu utk berkomunikasi dg istrisaja tdk sempat.”

  5. duniariris berkata:

    pengalamannya sama seperti yang saya alami. mungkin kembali pada kodrat perempuan ya, yang selalu ingin diperhatikan dan disayang oleh pasangannya.
    saya juga sering cemas dan sedih jika suami tidak mengabari saya, baik lwt telp atau sms. dan alasan suami selalu adaaaa saja. paling sering sih alasannya karena lupa, atau sibuk. dan saya jadinya sering merasa terabaikan. saya sering bilang pada suami: “masa sih dari
    seluruh waktu 12 jam di kantor meluangkan 1 meniiiit saja utk sms/tlp tdk sempat? lha wong utk makan siang, ngobrol2 sama teman kantor aja sempat, meluangkan sedikit waktu utk berkomunikasi dg istri saja tdk sempat.”

  6. vera berkata:

    salam kenal sahabat semuanya.ya saat ini yg sy rasakan.bedanya dr mlm smpe siang ini sami sy sm sekali tdk memberi kabar.mmg sih beliau sedang bekerja,ada dinas ..jd harus berangkat td mlm.sy sbg istri jd ikut2tan gengsi utk SMS / tlp duluan.krn cemas,sy temukan jg artikel ini.ya cukup membuat sy senyum2 sendiri sih.mmg dlm rmh tga itu yg ttp hrs di jaga adlh kepercayaan.jd ya sy coba positif aj hehe thx infonya

  7. laura berkata:

    Jadi ikutan baca deh.
    Hehe, suami saya juga suka bikin jengkel.. Udah tau saya suka di tlpn dan di sms…walaupun udah sempat ribut soal itu ttp aja dy g pernah berubah gitu2 aja. Saya jadi pikir dy itu g sayang sama saya…masak ngelakuin hal yg bikin saya senang macam jadi beban sama dia… 😢😢😢

  8. Susi Susilawati berkata:

    heheh lucu banget mbak baca postingan ini. Soalnya saya pun mengalaminya😀

  9. aini berkata:

    Alhamdulillah…ternyata gak sendirian..🙂 tp kadang masih agak mewek kl suami g tlp blas, merasa g disayang lagi hiks..hiks …

  10. Rien berkata:

    Alhamdullilah ada yang senasib dng sy. Suami sy itu orangnya jarang tlf tapi kalo sy tlf terus beliau ngamuk. Jadi sy putuskan utk menunggu di tlf dan sms tapi tetap aja beliau ga mau tlf atau sms. Tapi sy sll berfikiran positif walaupun hati kadang sedih dan gelisah. Hahahhaha maklumlah wanita sekuat apapun tetap ada cenggengnya. Sy berusaha bersyukur dengan keadaan ini. Apalagi setelah baca artikel mbak devi. Sangat membantu mbak. Thanks yooo

  11. Nurhikmah Aziez berkata:

    Ahahaaa sama dengan sy, susah bgt minta suami bisa berkabar saat ada di liar rumah, smp sedih seharian engga diperhatiin, apalagi skg lg Hamil muda, rasanya kl ditlp, ditanya sedang apa, atau bagaimana makannya, bahagia luarbiasa, tp yah gituuu dah beberpa Kali komplain sampai nangis2 bsknya ttp aja engga ada kabar, paling nlpnya kl dah mau sampai rumah, untuk nanya mau dibawakan apa, begituu deeehhh, huhuuu ngelus dada

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s