BELAJAR IKHLAS

“Yah, aku mau bawa mainan ke sekolah ya yah, boleh kan?” rengek abang sebelum pergi ke sekolah.

“Boleh, emangnya boleh ya bawa mainan?”

‘Ehm…kata bu guru ga boleh, tapi aku cuma taruh di tas aja kok!’  abang keukeh mau bawa robot merahnya.

“Oke deh, dah tau ya resikonya, nanti abang sendiri yang menerima resiko” luluh juga ayah melihat abang tetap bersikeras dan mau menerima konsekuensinya.

Sepulang sekolah, dengan bangganya si abang memperlihatkan robot Power Ranger biru…

“Lihat, aku tukar mainan dengan teman yah!”

Ups, bengong deh, kaget banget.

“Ehm…kamu tukeran? Tukeran apa pinjem?”

*Hadoooohhh, harga robot merah itu kan ratusan ribu rupiah….ditukar dengan robot yang 8000 saja dapet 6 biji, itungan banget ya sayaaaa, langsung kek kalkulator aja tuh cepet banget ngitungnya😥 *

“Ya deh, nanti ditukar lagi hari Senin,” jawab abang segera, nampak sedikit kekecewaan di wajahnya. Sepertinya abang menangkap keberatanku soal tuker mainan itu.
“Abang sebenernya tukeran apa pinjeman aja?” melihat aku mulai bete, si ayah mengambil alih pembicaraan.

Abang hanya diam memandang ayah sambil melirik ke arahku.

“Gak papa kok bang, kalo memang sepakat tukeran, ya ga masalah, kan itu mainan abang, yang penting abang ikhlas kan ?”

“Iya aku ikhlas yah, temanku kan baik banget, dia pengen banget robot merahku, jadi ya tukeran deh.”

Astagfirullah…langsung lemes…bukan karena mikir masalah tukeran robot itu, tapi malu banget sama diri sendiri. Abang aja yang punya robot merah itu ikhlas-ikhlas saja dengan ‘pertukaran’ yang dilakukan dengan temannya, malah keliatannya dia bangga sekali bisa tukar mainan dengan temannya, bahagia bisa bikin temannya senang. Eeeeeee….kok malah emaknya yang gak ikhlas…bener-bener nih, penyakit hati…

Buru-buru aku minta maaf ke abang, keinget ekspresi kecewanya tadi,  “Maafin mama ya bang, mama enggak marah kok kalo kamu pingin tukar mainan, yang penting abang ikhlas!! Mama bangga sama abang”

Senyum abang mengembang lebar, matanya kembali menari bersemangat, sambil terus lanjut menceritakan proses bagaimana dia bermain dengan teman-temannya..ah, senangnya…

Belajar ikhlas dari anak yang usianya baru 4 tahun itu, sesuatu bangeeet.

Alhamdulillah. Love u full bang!

*********

Hari Seninnya, ternyata robot merah itu dibawa pulang lagi, “Mah, kata si A, bundanya bilang suruh tukeran lagi robotnya, jadi besok saya bawa yang biru punya A, ingetin abang ya ma besok!”

Pos ini dipublikasikan di Abang Rafif, Anak-anak. Tandai permalink.

8 Balasan ke BELAJAR IKHLAS

  1. Ping balik: BELAJAR IKHLAS « Juga Bisa Pintar dan Bersahaja

  2. aam berkata:

    susah…bgt utk belajar ikhlas

  3. Ping balik: Rasanya baru kemaren… « Belajar dari anak-anak

  4. Dahrun Marada berkata:

    Dunia anak adalah sisi lain dari alam pembelajaran. Dari anak, kita bisa mengontrol emosi, meluaskan hati dan pikiran dan banyak hal.
    Salam kenal.

  5. mhabibics berkata:

    penyakit ati susah deh

  6. panjul bagol berkata:

    ikhlas….ya….sudah seharusnya trus untuk belajar

  7. rut ervina berkata:

    belajar iklas saya lihat dr anak sy ketika dia memberi pada adiknya sendiri

  8. Neng Zuraida berkata:

    belajar Ikhlas saya belajar dari Uang THR 3 jagoanku diberikan kepada teman2nya yang berada diPANTI ASUHAN…amiiin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s