BELAJAR MENERIMA RESIKO

Kemaren pulang kantor ayah ngajak mampir ke Gramedia Matraman.

Asyik…! Sudah lama kita nggak ke toko buku bareng-bareng.

Dalam perjalanan anak-anak makan nasi bekal dari TPA untuk makan malam, disuapin mama.

”Mau ke Gramedia nggak?” kata ayah.

“Mau yah, mau banget!” anak-anak kompak njawabnya.

“Gimana ma, capak enggak?”

“Nggak yah, tadi dah pada tidur siang kok, boleh lah kalo kita mampir,” lanjut mama *girang bangeeet kebayang pilih-pilih buku dibayarin si ayah, irittt…hehehe*.

Pas kita dah sampai depan RSIA TAMBAK, tiba-tiba abang muntahin makanan yang sedang dikunyahnya, dengan alasan kenyang!! (huuffhh…akhir-akhir ini, dia sering sekali muntahin makanan dengan sengaja, dengan alasan kenyang karena ga sabar pengen main robot atau mainan lainnya) Waduh, padahal mobil baru aja dibersihin sama ayah semalam. Karena muntahnya sengaja, kami putuskan abang harus bertanggungjawab membersihkan bekas muntahannya itu, lalu dia ambil tisue, membersihkan sambil teriak-teriak menyalahkan ayah dan mama, pas diingatkan supaya bicara yang sopan malah tambah marah-marah.

Huaaaa………. 😥 😥 emosi banget deh sore itu.

“Oke, konsekwensinya abang tidak jadi ikut beli buku, biar kakak saja yang boleh ikut.” lanjut saya sambil bawel tingkat dewa *pliiisss, jangan ditiru ya*

Si Abang menangis tersedu, sampai ayah luluh hatinya mau ajakin masuk , tapi saya pikir ini kesempatan untuk abang belajar menerima resiko dari perbuatannya sendiri.*pemikiran orang emosi, kasih konsekuensi yang kurang relevan*

Ambil napas dalam-dalam….., diam, istighfar……

Saat emosi mulai mereda, mulailah saya merasa bersalah alias nyesel!

“Mau nunggu di mobil sendiri atau ditemani mama?” *buyar sudah impian ditraktir beli buku sama ayah*

Masih sambil menangis dia memilih ditemani mama.

Setelah ayah dan kakak beranjak masuk Gramedia, abang mulai menghentikan tangisnya, lalu tiba-tiba pinjem hp,

”Ma, mau telpon Tante Dian, boleh kan?”

Kaget!!! Apa sebab? Si abang bener-bener deh, dari menangis heboh ga karuan, tetiba bisa berhenti, langsung pakai acara pinjem hp pula buat telpon tantenya! Gemes banget kan jadinya! *tantenya ini memang dekeeet banget sama abang, alesannya cuma gara-gara sama-sama anak kedua, hayaaaaahhh*

Untunglah si tante langsung ngangkat teleponnya,

”Tante, ini aku lagi ke Gramedia mau beli buku, tapi aku harus nunggu di mobil sama mama, karena aku tadi tidak tertib, sengaja muntahin makanan, jadi dapet konsekuensi deh”

Dweeeennggg…..gubrak! Shock lagi deh saya dengernya!

Apa pasal? Ga nyangka aja dia ngadu ke tantenya, nggak nyangka juga dia cerita kalau tindakan muntahnya itu disengaja.

Owalaaahh……., abang, abang…pinter banget mengaduk-aduk hati mamahnya.

Denger dia bicara seperti itu, saya jadi bingung harus bagimana ya? Naluri emak-emak saya nyuruh saya buat jatuh kasian sama abang, nggak tega bangeeeett!!! Rasanya sudah ga sabar mau meraih tangan abang buat ajak masuk Gramedia! Tapi tiba-tiba denger lanjutan obrolan mereka…

“………………………………..” (gatau si tante ngomong apaan ke si abang)

“Tante, tapi aku ikhlas kok menerima resiko, kan aku memang salah, besok-besok aku gamau sengaja muntah lagi” si abang melanjutkan obrolan dengan suara yang lirih *sengaja keknya biar saya ga denger, padahal sih ya tetep aja kedengeran*

 Well, faktanya, dia benar-benar mau menunggu di mobil dengan sabar! *beda banget sama saya yang rada sebel karena batal masuk toko buku, padahal itu mah salah saya sendiri, ga mikir panjang kasih konsekuensi*

Makin menggunung deh perasaan bersalah saya, hiikkksss….! Malu hati banget ga siiihh, saat si anak ikhlas, malahan emaknya susah konsisten!

Selain itu, saya juga terharu banget denger kalimat si abang, anak laki-laki yang belom genap 5 tahun, dengan legowonya mengakui kesalahan dan ikhlas menerima buah dari kesalahannya itu. So sweeett…gentle!

Obrolan berikutnya, gabisa terdengar lagi, soalnya saya sibuk ngelap airmata yang ngalir terus, nyesek banget rasanya! Sementara, kulihat dia asyik ngobrol dengan tante kesayangannya itu. Alhamdulillah, tantenya memang paling bisa menghibur dengan obrolan khas anak-anak, beruntungnya saya punya adek seperti dia.

Njarem, tertohok, kena banget deh pelajaran yang baru saja saya terima dari si abang….terima kasih ya bang!

*********

Sambil mikir-mikir saya harus ngapain kalau abang sudah menutup telponnya, saya keinget pernah janji mau nempel stiker Naruto di gelas Tupperware-nya. Tadinya sih mau saya tempelkan hari Sabtu pas libur, buru-buru saya liat ke tas, mencari keberadaan stiker impian abang, Alhamdulillah ternyata belum diturunin, masih ada di tas.

Akhirnya sambil menunggu ayah datang (juga buat nebus rasa bersalah yang susah beranjak dari hati saya), saya ajak deh abang nempelin stiker itu ke gelasnya.  Abang langsung meluk saya, dia bilang ”Mama cantik deh, trimakasih ya ma, sekarang aku punya gelas Naruto”….hehehe…rayuan maut ya bang!

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Abang Rafif, Kisah APIK. Tandai permalink.

2 Balasan ke BELAJAR MENERIMA RESIKO

  1. fitria/nur berkata:

    hukz hukz..

    haduh mbak.. aku mpe keluar air mata baca ceritanya..

    keren, top, dahsyat abis deh

  2. elly amalia berkata:

    mmh…saya baru baca tentang ikhlas, belajar menerima resiko….luar biasa anak itu harus kita sayangi jangan sampai hatinya terluka……dampaknya ternyata memang akan sangat membekas ketika dewasa. saya ingin anak Indonesia merasakan hal-hal yang terindah dalam hidupnya. salam kenal saya lagi belajar tentang PAUD di umj

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s