Pancake Pisang 

Hamil anak ke 1 sampai ke 3, rasanya ga pernah nyidam yang nyusahin. Tapi di kehamilan yang ke 4, hadoooh bener2 ngerasain yang namanya nyidam aneh aneh. Ketambahan lagi hamil di usia hampir kepala 4 ternyata bikin saya bener-bener tepar. Bolak-balik musti bedrest, ga boleh turun dari kasur. Terus mungkin karena stres sendiri, merasa ga berdaya gbs ngurusin 3 anak yang masih SD semua, nafsu makan juga jadi ga karuan. Karenanya setiap pengen makan apa, bakal dicariin sampe dapet, yang penting saya mau makan. Alhamdulillah sih, kalo sudah dapat, pasti ludes masuk perut 😂 semua pihak dikerahkan, ibunya teman anak-anak, temen kantor, tetangga, hihihi banyak yang disusahin, semoga kebaikan mereka dibalas Alloh, amin. Tapi ada satu yang ga kesampean, Pancake yang dijual di warung indomie/kopi puncak pass, karena saya ga berani mau minta beliin ini, kasian yang mbeliin kalau harus jauh jauh ke sana. 

Alhamdulillah, 4 bulan habis lairan, kudu anterin si sulung ke cipanas, kesampean deh makan pancake nya 😂 Rasanya puas banget!  Tapi kali itu saya tidak bisa tinggal diam, buat jaga jaga, kali aja tar nyidam lagi, saya pun bertanya resep dan cara bikinnya, Alhamdulillah lagi, ibu penjualnya baik banget mau kasih tau resepnya 😍 Sejak itu pancake ala puncak ini jadi resep andalan di rumah, karena anak-anak justru suka banget sama pancake versi ini, drpd pancake asli🙈

Sayangnya, saya  kelupaan nanya takaran resepnya,jadi  modifikasi sendiri, hasilnya lumayan lah, yang penting anak-anak suka. 

Resep PANCAKE ala puncak versi keluarga Yudhistira :

  •  7 sdm terigu + 1 sachet susu kental manis + 1 sdm gula pasir + 1 telur + air secukupnya. 
  • Pisang untuk topingnya. 

Cara membuatnya : kocok telur, skm, gula pasir (ga usah pake mikser). Lalu masukkan terigu dan air bergantian. Adonannya ga terlalu kental, ga terlalu encer. Lalu iris tipis tipis pisang. Panaskan 1 sdm mentega di wajan tahan panas, lalu masukkan 1 sdk sayur adonan, taruh pisang di atasnya lalu siram lagi dengan 1 sdk sayur adonan di atas pisang. Gunakan api kecil. Jika sudah mulai kering bagian pinggirnya, segera balik, tunggu sampai matang. Sajikan dengan taburan kayu manis bubuk, kalau anak-anak dikasih skm atau gula merah bubuk organik (@coconira) 

****

| Meninggalkan komentar

DIY : Mobil Kardus 

Dd dibuatin mobil kardus yang ukurannya lumayan, jadi badan dd bisa duduk di dalamnya.  

Persiapan moles mobil kardus


Mobil mainan kali ini dibuat dari kardus yang diselotip di beberapa titik, lalu ditutup kertas bekas. Tadinya mau kardus saja, tapi karena kk pengen ngecat pake cat asturo, jadinya seluruh permukaan ditempeli kertas bekas dulu, baru diwarnai. 

Berkutat dengan kuas dan cat sampai malam


Tampak samping


Naik mobil yuk, aku mau kerja, dadakan. .. Hepi banget! 

| Meninggalkan komentar

Terong Keju 

Salah satu upaya biar anak anak mau makan terong. Potongan terong dikasih jamur dan mozzarella, taburi keju terus masuk panggang pake teflon (kalau pakai oven lebih maknyus rasanya). 

Terus gimana anak-anak?  Doyan, pakai banget!  Malahan buat bekal sekolah juga. 

| Meninggalkan komentar

Terkadang 

Ada pasang ada surut

Ada terang ada gelap

Demikian halnya dengan semangat, 
Timbul tenggelam. 

Menggelora, bisa juga  tetiba lenyap. 

*****

Terkadang, sengaja atau tidak  tindakan sepele kita,  membuat orang lain jadi hilang semangat. 

Padahal begitu panjang  perjuangan penuh airmata dan energi yang sudah mereka lakukan  untuk menggelorakan semangat mereka. 

Lalu kita? (Seolah) tak peduli. (Seolah) tak empati. 

Terkadang lagi, tindakan kita membuat orang lain harus menjawab banyak tanya  yang membuat semangatnya semakin terpuruk. 

Lalu kita? (seolah) menutup mata. 

*****

Terkadang pula, sengaja atau tidak  tindakan sepele kita,  membuat orang lain bergelora penuh semangat. 

Terkadang pula lagi, tindakan kita membuat orang lain menemukan jawaban dari  banyak pertanyaan  yang selama ini tak pernah bisa mereka jawab. 

*****

Porsi  ‘terkadang’ manakah yang lebih banyak kau punya? 

| Meninggalkan komentar

Sumbu pendek 

‘dadi wong kiy ojo sumbu cendek, dipikir sik nek arep ngopo ngopo, ojo nganti gawe wong susah’ (jadi orang jangan sumbu pendek, pikir dahulu kalo mau bertindak, jangan sampai bikin orang lain susah)

 Obrolan ringan terakhir antara saya dan papa, saat kami berjemur bersama lebaran 3 tahun lalu. Kala itu saya sedang nyidam, harus banyak berjemur. Tak menyangka itu adalah obrolan terakhir kami.

Sumbu pendek, tadinya saya hanya mengartikan sebagai kiasan orang yang gampang meledak, emosian, tapi ternyata versi  papa saya, bisa diartikan orang yang gegabah, orang yang rentang pikirannya pendek, melakukan sesuatu spontan tanpa mikir akibatnya. Jadi kurang lebih nasehat papa sebenarnya “think twice”.

Astagfirullah. Terima kasih pesan terakhirnya pa.

Ya Alloh ampunilah dosaku dan dosa kedua orang tuaku, sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku di waktu kecilku. Amin.

| Meninggalkan komentar

Mini workshop : Berkreasi dengan flanel 

Tanggal 2 Oktober yang lalu, tema bikin-bikinnya adalah Berkreasi dengan Flanel,  bersama @andarucraft. Pesertanya ada 6 orang.

Fokus mendengarkan cara menggunting lengkung

Masya Allah, anak-anak kreasinya lucu lucu, awalnya membuat tempelan kulkas, lalu mereka berkreasi membuat bros, gantungan kunci, jepit dan pembatas buku.

Banyak ya hasil kreasi 6 anak🙂 cakep2 pula

Terimakasih ya @andarucraft yang sudah berbagi ilmu, jangan bosan bosan ya:) insya Alloh bermanfaat buat anak-anak.

Yuk berkreasi, happy crafting🙂

*****

InsyaAllah seminggu sekali, kami mengadakan mini workshop dengan tema yang berbeda-beda, pokoknya bikin-bikin bareng deh, sementara ini lokasinya di dekat Giant Jatimakmur.  Yang mau bergabung silakan kirim e-mail mbawi31@gmail.com dengan subjek mini workshop, atau via IG dm_devi_yudhistira, biar nanti kami informasikan jadwalnya.🙂

| Tag , , , , , | Meninggalkan komentar

Rumah kita 

| Meninggalkan komentar