Tentang Hadiah 

Aku tuh sebel banget mbak, ngapain coba  dibeliin ini itu, dikasih duit banyak, tapi ga perhatian sama sekali, sibuuuuk melulu. 

***

Ih aku sebel banget deh, suamiku ga romantis banget deh, sesekali kek kasih hadiah napa. Ada juga ngeluh bokek mulu, padahal hadiah kan ga harus mahal. 

***

Saya : bengong, bingung musti komen apa. 

Mungkin saat baca ini, yang pada curhat kompakan membatin : widih mbak, norak ah, gitu aja dijadiin postingan! *langsung kapok* 

| 1 Komentar

Belajar handlettering

Kakak suka sekali nulis-nulis di bukunya. Dari kecil kakak memang suka menulis, selalu minta kertas dan alat tulis. Seiring bertambahnya usia urusan tulis menulis semakin menjadi, terutama sejak masuk SMP. Buku tulisnya penuh dengan tulisan yang menarik. Bolak-balik minta beli kertas, buku dan pernak pernik menulisnya. 

Saya pun mulai browsing lebih lanjut tentang hobi kakak ini, soalnya saya ga bisa ngajarin, dulu saya paling ga suka kalo disuruh menulis halus.  Alhamdulillah, beberapa teman di FB sering upload hasil karya tulisan mereka. Kakak kagum sekali melihat tulisan mbak  Echa IG@homelearningme dan seleb blog emakgaoel (Winda Krisnadefa)  IG@emakgaoel. Tulisan mereka sangat keren dan berbeda style. Jadi kakak pengen belajar ke semuanya. 

Belajar Dakwah Lettering @homelearningme

Sebenarnya  mbak Echa sering  bikin workshop, tapi selalu ga pas dengan jadwal libur kakak. Akhirnya kami minta ijin untuk belajar langsung  ke rumah mbak Echa di Depok. Sedangkan untuk belajar cara bikin handlettering di atas mug,  kami datang ke stand custom mug nya di Pesta Wirausaha 2016 di TMII menemui mbak Winda dan melihat hasil karya kecenya. 

Belajar cara nulis di mug @emakgaoel, cakep deh mug nya, cocok banget buat kado orang spesial, unik, gak pasaran 

Senang sekali liat kakak antusias dan  bersemangat belajar nulis. Yang jelas sejak bertemu mbak Echa dan mbak Winda, kakak semakin percaya diri. Mereka berdua benar-benar ga pelit berbagi ilmu, semoga Allah membalas kebaikan ini, insya Alloh sangat bermanfaat buat kakak (dan juga banyak orang).

Oiya buat yang pengen belajar handlettering, mbak Winda juga bikin fanpage Emak Gaoel di Fb. Ada banyak video tutorial di sana. Keren keren dan cocok sekali buat yang pengen belajar handlettering. 

| 1 Komentar

Kuliner Tegal : Es Sagwan 

Saya bukan orang Tegal, cuma sering melewati  kota ini dalam perjalanan pulang kampung. Dulu setiap masuk Tegal, yang terpikir adalah  beli tahu aci, namun  beberapa tahun terakhir, saya selalu mampir untuk menikmati es ini. 
Minuman khas Tegal ini sungguh segar rasanya, lumayan bikin adem mulut di tengah panasnya udara kota Tegal. 
Paduan serutan es batu yang dikucuri sirop khusus, adonan aci yang dibentuk sedemikian rupa semacam dawet tapi bentuknya batang kecil, dilengkapi pacar Cina. Biasanya disantap dengan roti tawar yang dicelupkan ke dalamnya. Ada juga yang sirupnya pakai gula merah, tapi menurut saya sih enakan yang sirup merah. 

Awalnya hanya minum es sagwan saja, lama kelamaan penasaran juga sama soto babat, gegara banyak banget pelanggan yang juga pada ngeborong  soto babat juga gorengan. 

Harganya cukup bersahabat, 2 soto babat +7 gorengan +3  es sagwan + 4 roti tawar , totalnya di bawah 50K. Makanan yang dipesan juga cepet datangnya, cocok banget untuk yang pengen  buru buru melanjutkan perjalanan kembali, kalau di restoran kan kadang lama nunggunya. Pramusajinya juga ramah ramah. Tapi buat yang pengen leyeh leyeh sembari istirahat sejenak karena capek di jalan, rasanya warung kaki lima ini kurang cocok, karena ga memungkinkan buat santai santai saking banyaknya pengunjung. 

Lokasinya ada di Jl. AR. Hakim, di seberang toko Marini Buah Segar, sebelahnya ada toko sepeda. 

| Tag , , , | 2 Komentar

Belajar bikin Cireng 

Anak-anak suka sekali makan cireng, beli di tukang jual gorengan. Cuma ya gitu deh, namanya juga  anak-anak, meskipun sudah diwanti-wanti gimana caranya pilih tukang gorengan, tetep aja sesekali mereka ngasal belinya, ga pandang bulu, saking kepengennya.  

Masalahnya, lama-lama  dd (yang waktu itu masih bayi) juga penasaran pengen nyobain, pas berhasil ngerebut punya si kk,  ternyata dd ngotot minta nambah, doyan banget. Huadooooh, berabe kalau yang bayi ikutan doyan cireng, ngalamat kudu belajar bikin cireng sendiri deh. Mau tidak mau harus bikin sendiri biar aman buat anak-anak, terutama dd bayi. 

******

Nyari resepnya di internet, banyak banget ternyata, akhirnya saya coba aja nih yang dibuat sama mbak Nidnudd

Bahan-bahan (copas) :

250 gr tepung tapioka

bahan biang :

400 gr tepung tapioka

3 siung bawang putih

1 sdt garam

1 sdt kaldu bubuk (saya ga pake) 

1/2 sdt merica

300 ml air (saya pake air kaldu) 

5 lembar daun bawang

Cara membuat :

Haluskan bawang putih,garam,merica.Campurkan di tepung tapioka, beri kaldu bubuk,tambahkan air aduk sampai rata. 

Masak dengan api kecil sampai adonan seperti lem, matikan api dan tuang adonan biang ke sisa tepung tapioka.

Campurkan daun bawang, uleni jangan keras-keras, dan jangan lama-lama.Bagi adonan dan pipihkan.

Masukkan kulkas 15 menit , setelah itu goreng dengan api sedang. Tidak usah terlalu matang.

Apabila sisa bisa dimasukkan wadah dan simpan di  freezer.

********

Kk dan dd ikutan bikin, heboh banget di dapur. Berantakan sih pastinya, yang penting mereka senang dengan kegiatan ini. Kk malah sibuk bikin cireng isi keju leleh, dd sibuk nguleni adonan. Dd terlihat gemas dengan adonan cirengnya. Alhamdulillah, akhirnya bisa juga bikin cireng. Tenang deh hati ini liat anak-anak makan cireng yang dibikin sendiri.

| Tag , , , , , | 2 Komentar

Berebut Kamera Ponsel

Mengabadikan momen tumbuh kembang anak  adalah satu hal yang membahagiakan bagi seorang ibu, oleh karenanya kamera menjadi satu hal yang penting. Dulu kami rajin mendokumentasikan kegiatan anak-anak pakai kamera, tapi seiring berjalannya waktu, anggota keluarga bertambah, dirasa lebih praktis menggunakan kamera ponsel. Meski punyanya ponsel yang kameranya biasa-biasa aja, saya tak berkecil hati, yang penting momen-momen istimewa tetap bisa diabadikan.

Sekarang, saat anak-anak mulai beranjak remaja, semuanya berubah drastis. Momen foto kadang berujung dengan sedih dan jengkel sendiri.  Mereka sekarang nggak mau difoto, meskipun sudah dibujuk, tetep aja menolak. Boro-boro foto sendiri, foto rame-rame aja gak mau. Kalaupun akhirnya mau, pasti manyun hasilnya, atau posenya yang ga keliatan wajahnya.

Etapi , bukan saya saja yang mengalami hal ini, jadi pada akhirnya cuma bisa pasrah dan berusaha memaklumi mereka. Ternyata memang ada masanya mereka tidak nyaman dijadikan obyek kamera. Nikmati aja deh, toh masih punya balita yang belum menolak  masih bisa difoto.

Sebagai seorang blogger, kamera ponsel juga sangat vital, karena kapan saja ada momen yang menarik untuk dijadikan bahan tulisan, bisa segera mungkin di jepret. Bahkan kadang saat susah ide, bisa aja kita dapat ide dengan melihat galeri foto di ponsel.

Masalahnya, sekarang anak-anak sudah mulai punya blog dan instagram sendiri, jadilah kami sering berebut ponsel setiap kali bepergian. Mereka juga mulai sibuk mengabadikan apa yang menurut mereka menarik. Meskipun saya jadi ga bisa motret, tapi kadang saya justru menemukan sudut pandang yang berbeda, unik, juga menarik  dari hasil foto mereka. Bahkan mereka sering kasih masukan dan ngasih tips motret pake ponsel yang mereka dapatkan dari internet. Sayanya sih seneng-seneng aja, cuma tetep ada saatnya pas butuh pake ponsel, eh pas dibawa anak-anak. Jadi ribet juga kan.

Pohon Kering di Cagar Alam Boja, Jawa Tengah

Liburan lebaran kemarin, anak-anak bener-bener tertarik untuk memotret pemandangan yang kami lewati. Akhirnya ayah turun tangan juga, manfaat momen ini untuk sekalian ngajarin anak-anak beberapa teknik memotret.  Hm, saya jadi berpikir, mungkin sudah saatnya beli ponsel lagi. Selain biar ga berebut kamera ponsel, bisa candid yang pada ga mau difoto lagi hehehe *namanya juga usaha* Liat-liat review ponsel berkamera yang oke tapi harganya masih bersahabat bener-bener bikin bingung. Sampai akhirnya nemu review Asus Zenfone 2 Laser ZE550KL, makin menjadi pengennya setelah lihat video ini nih…

‘Giveaway Aku dan Kamera Ponsel by uniekkaswarganti.com‘.

Dipublikasi di Anak-anak, blogging, foto | 5 Komentar

Bersama dalam kebaikan

image

Tak jauh dari rumah, ada masjid kecil. Ukurannya sama dengan kios di sebelahnya, sebuah papan bertuliskan Masjid Baitul Makmur tergantung di dinding, sebuah speaker diletakkan di atapnya. Setiap hari anak-anak mengaji,  belajar adab seorang muslim. Di masjid ini, kakak-abang pertama kalinya belajar menjadi panitia Gebyar Ramadhan. Belajar bikin proposal, nyari sponsor, menyusun jadwal takjil, menyiapkan buka puasa, rapat usai tarawih, belanja hadiah lomba, bikin ini itu untuk persiapan acara tersebut. Kami orang tua hanya terlibat dalam menyumbangkan dana. Panitianya beragam, mulai kelas 5 SD-SMP, ketuanya sudah SMU.

Senang sekali melihat mereka kompak dalam kebaikan.

“Foto ini diikutsertakan dalam Lomba Foto Blog theordinarytrainer.com”

 

Dipublikasi di blogging | Meninggalkan komentar

Workshop : Build Your Dream School

Minggu 7 Mei lalu ada workshop menulis Build Your Dream School dan Publish Your School Magazine yang diselenggarakan oleh Rumah Cerita, merupakan rangkaian dari Asean Literary Festival 2016, bertempat di Taman Ismail Marzuki. Tadinya kak Rahma yang mau ikutan, tapi setelah sampai lokasi ternyata kakak lebih tertarik menghabiskan waktu di Perpustakaan, jadi kak Syafa deh yang ikutan workshopnya.

image

Diskusi tentang sekolah impian

image

Belajar mendeskripsikan sekolah impian

image

Kakak menceritakan sekolah lukis impiannya. Seragam warna warni, depan kuning belakang hijau, setiap hari ganti warna dan harus cerah biar ceria. Atap sekolahnya berbentuk segitiga kalau dilihat dari udara, lapangannya tengahnya berbentuk hati warna pink. Setiap hari ada pelajaran menggambar dan fieldtrip. LOL.

Takjub saya mendengarkan anak-anak yang matanya berbinar saat bercerita tentang sekolah impiannya, imajinasi mereka sungguh luar biasa, bahkan gambaran sekolah yang anak anak inginkan benar-benar jauh dari apa yang ada di benak saya (tepatnya ga sama dengan apa yang orang tua idamkan).

***

Saat anak-anak mengikuti workshop, para orangtua juga bisa mengikuti sesi bincang bincang tentang story telling dan manfaatnya buat anak-anak.

Acara ini keren buat anak-anak, sayang publikasinya mepet banget, juga bertepatan dengan long weekend, jadi pesertanya sedikit.

****

Makasih ya miss Mega sudah kasih info acara ini, kalau ada acara keren buat anak-anak undang kami lagi yak🙂

Dipublikasi di Anak-anak, kunjungan, Syafa | 2 Komentar