#quranletteringchallenge_14 #belajarnulis #brushlettering #handletteringproject 

| Meninggalkan komentar

Yuk berkebun lagi! 

​Nanem pohon itu tangan-tanganan, katanya kalo emang punya bakat, nanem apa aja pasti numbuh! 

Quote turun temurun yang sering bikin sedih, bikin gampang menyerah saat apa yang ditanam gabisa numbuh. Bikin mikir berkali-kali setiap pengen mencoba lagi, karena merasa ga bakat. 

Tapi kalau otak lagi waras (baca penuh pikiran positif), masa iya sih saya gabisa, orang tua saya dulu punya bisnis jual  bibit tanaman, artinya mereka sering memperbanyak tanaman dengan berbagai cara, masa iya sih ga ada sedikit acan yang menitis ke saya. Mamah aja nencepin apa aja bakal hidup! Kalau mau mencoba, insya Alloh bisa. Saya juga pasti bisa dong! 

Hampir setahun ini, saya mencoba nanem segala rupa, pengen punya kebun sayur sendiri.  Semangat  beli banyak benih, pas mulai pada numbuh, girangnya minta ampun.  Suatu hari, buka pintu rumah disambut pemandangan yang bikin pengen nangis, hampir semua tanaman mungil itu diporakporandakan sama kucing. – Rasanya itu yah, mungkin seperti saat kamu shock ngeliat akun sosmed orang yang kamu cintai diam diam, tiba-tiba ada foto baru diupload, foto  si dia bersama seseorang dengan pose mesra. Sedih, pake banget kan, nyesek!  – Hanya tersisa pare, tomat dan cabai. Ya sudah deh, merawat dua tanaman itu setengah hati, sudah ga sesemangat dulu lagi. Hingga akhirnya tomat dan cabai juga mati, menurut hasil browsing, mustinya dikasih tongkat penyangga, pantesan aja pada patah. Nah tinggal pare yang buru buru saya kasih paralon kecil buat rambatan. Cuma sejak itu sama sekali ga saya liat, frustasi saya!  Tau tau si kk bilang ‘mah itu pare bunganya warna oren terus di dalamnya warna merah, kok aneh gitu bunganya’.  Hadoooh ternyata ya, saya sampai gatau kalo parenya sudah berbuah sampai kebelah sendiri karena ga dipetik. Setelahnya, pohonnya mati! Tamat deh kisah tanaman saya, ga happy ending.kubur jauh jauh deh keinginan buat metik sayur dari kebun sendiri. 

Tapi pagi ini saya disapa oleh pemandangan yang membuat harapan yang sudah saya kubur itu, buru buru saya gali lagi. 

Insya Alloh bakal panen pare


Apa yang menurutmu buruk, belum tentu buruk menurut Alloh! Meskipun orang bilang kagag bakat nanem, kalo terus berusaha, tetep aja kagag numbuh. *eeehh* Yaaa,  biarpun saya ga merasa nanem pare yang ini, kalau Alloh berkehendak saya panen pare, ada saja jalan yang diberikan-Nya. Ternyata dia numbuh sendiri dari pare yang gagal dipanen sebelumnya. Alhamdulillah. 

Sekarang, saya kembali bersemangat, kali ini ga beli benih dulu, tapi mulai jalan jalan keliling kampung nyari tanaman, juga  browsing nyari karakteristik tanaman yang mau ditanam. 

Cayoooo! 

| 1 Komentar

Nasi Kemangi 

Aarrggh,  belum juga berhasil kasih pemahaman soal pentingnya makan sayur, bener bener PR besar akibat kesalahan masa lalu *jiiiaaah*. Dulu, saya  terlalu mudah putus asa saat anak-anak menolak makan sayur, ‘yang penting mau makan’  itu saja yang ada di pikiran saya, toh sudah pakai ikan, telur, atau lauk lainnya. 

Jangan ditiru yak kesalahan saya ini :'( 

Berasa banget salahnya, dari 4 anak saya, hanya yang no 4 yang mau dengan gembira mengunyah sayuran, karena sudah dibiasakan dari bayi. Alhamdulillah, di era internet ini, banyak tulisan yang bener-bener bikin saya melek soal pentingnya mengenalkan sayur sejak dini, dan semangatnya juga beda karena kali ini saya tidak merasa berjuang sendiri, karena selalu ada semangat untuk terus mencoba berbagai trik yang sudah dicoba oleh ibu-ibu yang memiliki masalah yang sama dengan saya. 

Sekarang saya jadi kudu maksa maksa mereka untuk makan sayur, kadang berhasil kadang tidak. Sedih banget rasanya. 

Beberapa waktu lalu, liat majalah ada foto nasi goreng kemangi. Saya pun langsung mencobanya, dan alhamdulillah anak-anak suka. Padahal itu warnanya hijau karena pakai kemangi yang dihaluskan dan dicampur ke nasinya. Lumayan lah ada sayur yang masuk, selain ketimun, tomat, irisan seledri.  


Bahan yang saya pakai nasi putih yang dicampur daun kemangi yang sudah dihaluskan terlebih dahulu (saya diulek), bawang putih, kemiri, merica, bawang bombay, garam.  Bikinnya seperti membuat nasi goreng biasa.  

Buat saya sih rasanya enak, apalagi anak-anak lahap makannya. Saya sudah beberapa kali mencobanya, karena anak-anak suka banget. 
*masih terus berupaya agar anak anak mau makan sayur dengan suka cita * semangat mama!!! 

| Meninggalkan komentar

Self Reminder : Minta sama Allah 

Kalimat yang sudah sering didengar, dipahami, dimengerti, namun sering terlewat untuk dibiasakan. 

******

‘Um, aku pengen beli tas sekolah yang kayak ini (sambil nunjukin brosur) ‘

‘Abang minta sama Alloh ya bang, Allah lebih tau yang abang butuhkan, jika Allah berkehendak, pasti  diberikan jalan untuk punya tas itu!’ 

******

Jleb… Jawaban yang beda banget dengan jawaban yang sering saya berikan ‘tar minta sama ayah’ atau  ‘ga boleh’  atau ‘nunggu diskon’  dll. 

******

Lanjut lah obrolan kami. 

‘Sejak kecil, selain jual cemilan,itu yang bisa saya lakukan  kalau punya keinginan, buat makan aja kadang saya bingung, hanya Alloh yang bisa membukakan pintu rezeki lewat mana, kita tidak pernah tau. Alhamdulillah sekarang kondisi saya cukup meski ga berlebih juga, kalimat itulah yang menurut saya harus ditanamkan kepada anak-anak, bahkan orang yang berkecukupan saja, tidak akan bisa beli tas meskipun murah,  jika Alloh tidak berkehendak.’

===bukan hanya buat anak anak bu, tapi buat saya juga!  === 

Istighfar 

******

Obrolan seperti ini yang sering saya rindukan.

| Meninggalkan komentar

Kuliner Bogor : Soto Sokaraja dan Es Durian Mas Hadi 

Saat mendoan jadi temen makan sroto, sesuatu banget!

Ada kalanya lidah kita begitu rindu akan masakan yang sering kita makan saat kecil dulu, atau mungkin makanan khas kampung halaman kita. Lalu kita menyengaja mencari makanan itu di kota tempat tinggal kita sekarang, datang dan menikmati suap demi suap. Kadang rasanya pas dengan yang diharapkan, sesekali ga pas karena mungkin sudah ada inovasi sana sini yang membuat rasanya justru asing di lidah kita. 
Beberapa kuliner fenomenal di kota kelahiran saya, Purbalingga,  adalah Sroto, Mendoan, Es Durian dan tak ketinggalan Es Brazil.

Di Jakarta, untuk mendapatkan Sroto lumayan butuh perjuangan, meski rasanya belum sepenuhnya pas di lidah  saya (soal rasa pasti beda2 opininya). Tapi entah kenapa, selalu saja membeli lagi di tempat yang sama, hahahaha bukan soal rasa, hanya soal sugesti berasa lagi di kampung halaman saat menyantapnya, apalagi saya selalu menikmati sendirian, karena satu rumah nggak ada yang doyan. Langsung deh kangen sama mama dan adik adik. Kalau mendoan sudah mulai banyak yang jual, es Brazil juga sudah ada di beberapa swalayan.  Yang belum pernah dapet sama sekali es duren, hadeeeh bener bener susah dapet rasa yang sama atau setidaknya mendekati es durian bermerk ‘Kombinasi’ yang ngehit banget di Purbalingga. 

*****

Beberapa waktu yang lalu, saya dan teman-teman berkunjung ke rumah teman masa kecil kami yang baru saja hijrah ke Bogor.  Selalu saja heboh jika bertemu dengan mereka. Bahagia rasanya bisa berteman baik hingga saat ini. 

Kehadiran sroto, mendoan,  juga es durian turut memeriahkan pertemuan kami.  Apalagi semua racikan kawan saya ini rasanya enak, hingga kami minta dibagi resepnya agar bisa mencoba sendiri di rumah. 
Kabar baiknya, (terutama untuk teman-teman domisili Bogor dan sekitarnya), selain  bisa dipesan,  sroto, mendoan dan es durian  ini bisa dinikmati oleh teman-teman di Bogor, karena sudah dibuka gerainya awal September. 

Oiya mungkin sroto kurang familier ya buat teman-teman yang bukan berasal dari daerah Banyumas. Sebenarnya hampir sama dengan soto, hanya saja disajikan dengan krupuk dan sambal kacang. 

Hayuuk lah, buat yang pengen nyobain sembari mengobati kangen sama kampung halaman, segera cuz ke Soto Sokaraja Mas Hadi. 

*****

“Soto Sokaraja Mas Hadi”

One Stop Kuliner Ceker & Sayap Mercon Bang Gendut, 

 Jalan Ahmad Adnawijaya (Pandu Raya) no.171 Tegal Gundil, Bogor Utara

Hp/wa : 082243502150

Harga : 13 K –  18 K

| Tag , | Meninggalkan komentar

Nyaris tak terdengar 

Nanti adek bakal kangen aku nggak ya mah?

Foto ini diambil abang di depan ruang makan pondok pesantren abang. Abang terus menggenggam tanganku. Entah sengaja atau tidak.  Mungkin banyak kalimat yang ingin disampaikan, tapi bingung gimana cara nyampeinnya. Memandang adek yang sibuk berlarian kesana kemari, abang bergumam lirih nyaris tak terdengar. Ah abang, meski demikian, mama tau apa yang kamu rasakan bang.  

*****

Tengaran  Salatiga, 25 Juli 2016. Hari pertama masuk pondok. 

| Meninggalkan komentar

Terus berlalu

Sudah September. 

terus berlalu, melesak, bisu. 

Masih saja di situ, tergugu. 

Waktu tak pernah mau menunggu. 

*****

Pondok Gede 

#handletteringproject 

| 2 Komentar