Surat Cinta Pak Carik

Kepada yang tersayang, ibu S di tempat.

Dengan ini saya mengundang ibu pagi ini di tempat biasa kita bertemu, karena saya sangat ingin bertemu dengan ibu S yang sangat saya sayangi.
Ada yang perlu kita bicarakan.

Jangan lupa ya saya nantikan kedatangannya di kelurahan.

Salam sayang dan kangen,

Pak Carik.

***

# Carik: sekretaris desa

***
Betapa hancur hati Devi kecil mendengar isi surat yang ditujukan buat mamanya. Dunia seakan runtuh, hancur berkeping-keping berserakan di lantai. Rasanya maraaahhhh sekali sama yang namanya Pak Carik. Berani-beraninya melayangkan surat seperti itu untuk mamanya! Devi kecil menangis meraung-raung sambil bergulingan di lantai saking keselnya. Mama terus membujuk dan berusaha memeluk, namun Devi kecil selalu menolaknya, bahkan memukul bertubi-tubi sambil terus mendorong mama sekuat tenaga untuk masuk ke kamar dan berusaha mengunci kamar dengan tangannya yang masih sangat mungil.

Sementara mama malah tersenyum-senyum bahkan tertawa lepas menahan geli. Sambil terus berkali-kali meyakinkan, bahwa surat itu bukanlah surat cinta. Membacakan isinya berkali-kali, versi mama tentu saja. Huuuuuhhh. Siapa yang mau percaya. Hati sudah terlanjur hancur, mengetahui surat cinta itu. Pikiran juga sudah melayang membayangkan mama sering bertemu diam-diam dengan pak carik. Siapa yang nggak tambah ngambek kalau demikian. Hari itu, Devi kecil nekat mengunci mamanya di kamar, semata-mata biar mama tidak bisa bertemu dengan sang pemujanya itu. Hingga jam yang ditentukan sudah lewat, barulah pintu dibuka, Devi kecil masih saja tetap mengikuti ke mana mama pergi, termasuk nungguin di depan toilet :)

Surat cinta itu diremas-remas….dan dibuang dengan penuh emosi jiwa.

***

Huuuufffhhhh……sepenggal kisah masa kecil….soal kemarahan pada mama, dan saat itu saya sungguh-sungguh marah…bahkan saya nekat  minta anterin sopir ke kelurahan pengen liat yang namanya Pak Carik, lalu nekat juga menegur agar tidak menganggu mama saya.

***

Surat Cinta Pak Carik rupanya menjadi satu kisah yang mewarnai masa kecilku.
Sejak kejadian itu aku bener-bener membenci yang namanya Pak Carik. Dan diam-diam aku selalu mengintai ke mana mama pergi.

Di sisi lain, Surat Cinta Pak Carik itulah yang membuat aku memaksa diri untuk belajar keras agar bisa membaca pada tante. Ada 2 adik mama yang tinggal di rumah kami, yang selalu menemaniku saat mama tidak ada, yang selalu rajin menemani aku belajar. Saat sudah mulai bisa membaca suku kata, tante memberiku sebuah kertas yang sudah kucel. Rupanya itu surat cinta pak carik yang dulu kubuang. Langsung pengen ngambek sejadi-jadinya, tapi tante terus membujuk agar aku mau membacanya.

Kubaca kata demi kata….terbata-bata, berulang-ulang sambil terus dipeluk oleh tante. Setelah selesai tante menciumku dan meminta maaf mengakui kesalahannya, dulu dia berbohong dan iseng membacakan surat cinta pak carik ‘karangannya’ di depanku. Tante bilang, dia gemes melihatku sewot pas tau ada surat dari pak carik. Langsunglah dapat ide ngerjain si Devi kecil.

Surat cinta pak carik itu, sejatinya adalah surat undangan agar mama datang ke kelurahan untuk mengurus ijin usaha dagang. Arrggghhhh…si tante jail banget yak.

Pantes aja si mama ngakak ga karuan pas dulu aku ngambek!

Sekarang saya gantian yang ngakak kalo inget ekspresi pak carik yang bengong bingung liat anak kecil dateng tiba-tiba marah2 mengingatkan dia, hehehehe…..

***

Jadi, apa yang dulu bikin kalian semangat belajar baca?

About these ads
Tulisan ini dipublikasikan di Mama, masa kecil. Tandai permalink.

18 Balasan ke Surat Cinta Pak Carik

  1. rizalderri berkata:

    hihihi,,kreatif banget ya, tantenya mba Devi… :D

  2. ~Amela~ berkata:

    hahahah, ada-ada saja mbak devi
    pak carik itu sekretaris desa kan ya mbak??
    udah lama ga dengar kata itu..

  3. Monda berkata:

    ha..ha..kebayang gadis kecil gegulingam angot
    kata mama yang buat aku semangat belajar baca karena di TVRI awal 70an itu ada pelajaran baca, jadi aku cepat bisa baca karena nonton

  4. AL berkata:

    Ayah saya sukaaa baca. Di mana-mana baca buku. Bagi saya itu menarik saya pengen tau (misterius banget gak sih buku ituuuu?). Sering di bacain buku-bukunya. Trus suatu hari pas mulai mengenal huruf saya sadar bahwa buku yg dibacain ke saya itu ternyata bukan gitu ceritanya. Kok saya inget ini buku yg katanya judulnya ‘Kapal Laut si Jagoan’ misalnya, ternyata judurnya ‘Pada Sebuah Kapal’ karyanya NH Dini. Nah, itu yg bikin saya ngotot pengen bisa baca. Pengen tau sebanyak apa saya dibohongin, hehehee… Agak sama, ya..

  5. ke2nai berkata:

    hahahha… tantenya usil.. tp kasian juga pak Cariknya jd korban ngambeknya anak kecil.. :p

  6. ardiansyahpangodarwis berkata:

    hahahaha
    apa ya ?
    cerita bergambar mba :D

  7. Wakakaka… ngakak guling-guling. Kasihan banget sih dikerjain tante?

  8. hehehe…. tante jail banget ya… sampe membawa korban harus guling2 segala, hehehe….
    kalo suka membaca setelah beberapa sodara yang kuliah di surabaya sering membawa pulang novel2 semacam siti nurbaya, perawan di sarang penyamun, atheis, robohnya surau kami, di bawah lindungan ka’bah, dan sebangsanya….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s