Kebaya

Sudah beberapa kali ada acara yang drees code-nya “KEBAYA”, selalu saja kelabakan nyari-nyari pinjeman kebaya. Sewa lumayan mahal, beli kok ya pakenya jarang banget.

Ketika mendengar kata KEBAYA, apa sih yang terbayang di benak kita?

  1. Kain bening mengkilat, or brokat bolong-bolong, or bludru berpayet, or tepian bordiran yang bikin gatel kalo bersentukan dengan kulit
  2. Ngepas badan, harus pake baju daleman khusus
  3. Sandalnya juga kud sandal khusus
  4. Dandanannya juga kudu menyesuaikan
  5. Nggak nyaman pakenya, kemrungsung, kemringet, ribet, dll

Lah, kenapa bisa begitu ya…Padahal itu kan baju tradisional kita.

Seminggu ini saya cukup disibukkan dengan yang namanya kebaya. Ada acara pemotretan untuk buku kenangan abang Rafif yang sudah mau lulus TK. Mamanya harus pake kebaya, ayah sih cukup baju koko. Yang kedua acara peringatan hari Kartini di sekolah, mama dan kakak juga harus pake kebaya. Lumayan susah cari pinjeman kebaya yang nggak terlalu ngepas badan dan bahannya nyaman dipake. Tetep aja dapet pinjeman ya bahan brokat. (dah untung dapet pinjeman looohhh, daripada kudu sewa). Namun kebaya ukuran anak-anak agak-agak lumayan ribet nyari yang bahannya nyaman buat anak-anak. Di tempat penyewaan juga jarang yg bahannya katun. Dulu pernah dapet di Pasar Raya Blok M, bagus banget, tapi ya lumayan mahal. Tapi sekarang, ternyata cari kebaya anak yang bahannya nyaman bukan hal yang merepotkan. Karena di pasar Jatinegara, Tanah Abang, ITC juga banyak, harganya juga murah. Memang sih modelnya sederhana, namun masih amat sangat pantas lah dipake di acara yang mewajibkan pake kebaya. <nggak sebagus yg beli di Pasar Raya…hehehe>.

Momen kebaya minggu ini membuka hati dan pikiran saya, kebaya bakal menjadi pakaian wajib yang kami punya <setidaknya punya satu stel lah>. Turut serta  melestarikan budaya bangsa. Sama halnya dengan batik, yang lebih dulu kami punya, banyak malahan…(itu juga gara2 kantor mewajibkan tiap hari Jumat…).

Bagaimana kalo tiba-tiba kebaya juga menjadi baju wajib diantara hari-hari kerja kita….???

About these ads
Tulisan ini dipublikasikan di Mama. Tandai permalink.

2 Balasan ke Kebaya

  1. monda berkata:

    kalo skrg aku lebih suka pakai kain dan kebaya atau baju kurung buat kondangan, krn dulu dibekalin ortu kain2 tradisi kita, sayang kan nggak dipake jd kain dijait aja spy praktis tp jgn dipotong kainnya, sayang

  2. meutia safira berkata:

    bagus juga kebaya2 model sekarang, apalagi sudah bisa dipadu padankan dengan celana jeans atau rok biasa, tidak harus dengan kain, dan sekarang lebih fleksibel, tidak kaku harus sesuai pakem busana kebaya, dengan konde dan selopnya.
    tapi untuk dijadikan sebagai baju wajib diantara hari2 kerja, wah jangan dulu deh, kalo ke kantor pake kebaya, ntar kondangan pake apa donk…?

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s