Mengatasi masalah anak susah makan

Susah makan pada anak balita biasanya cukup membuat ibu senewen saking khawatirnya… ujung-ujungnya terjadilah acara memasukkan makanan ke mulut secara ‘paksa’

Padahal banyak sekali teori yang sudah sering dibaca baik di buku ataupun internet yang menyatakan bahwa tidak boleh memaksa anak dalam acara makan karena akan menimbulkan trauma…

Saya pribadi juga amat sangat setuju dengan pendapat-pendapat mereka… tapi kok pelaksanaannnya susah banget ya… :'(

Kejadian pemaksaan makan ini terus berlangsung pada anak pertama saya, sampai akhirnya saya memperoleh informasi tentang bagaimana cara mengatasi anak yang susah makan (atau menghabiskan makanan) dari bu guru di RA Istiqlal…

Hmmm….tetap saja agak-agak susah siihhh, soalnya yang namanya senewen kadangkala masih timbul (ah, susahnya mengatasi diri sendiri,…. ups…jadi sebenarnya memang aku yang punya masalah dengan senewen kali yeaaa, kok jadi menyalahkan anak yang susah makan sih…). Tapi lumayan lah, paling tidak bisa mengurangi rasa senewen (dan harus terus berusaha untuk tidak senewen saat waktu makan tiba).

Cara mengatasinya :

  • Anak dipersilakan mengambil makanan sendiri(yang ini saya hampir tidak pernah melakukannya, kecuali anaknya sendiri yang minta). Dengan mengambil sendiri, harapannya anak bertanggungjawab dengan makanan yang sudah dia pilih dan dia ambil.
  • Jika anak tidak mau menghabiskan makan yang sudah diambil (padahal makanan masih banyak), dan setelah dibujuk tetap tidak mau, berikan pilihan dengan membagi makanan yang masih ada di piring menjadi dua bagian yang sama banyaknya dan tawarkan kepada anak bagian mana yang akan dia pilih untuk menghabiskan (manapun pilihannya, paling tidak dia sudah makan separuhnya kan..)
  • jika masih tidak mau dengan membagi dua makanan tsb, tawarkan dengan cara lain alias kerahkan kemampuan menyusun dan memilih kata yang menarik buat anak… :D (misal : oke deh, berusaha untuk bertanggungjawab dengan makanan yang sudah diberikan Allah ya…mau pilih 5 suap lagi atau 10 suap???..biasanya anak akan memilih yang lebih sedikit, tapi tetap saja yang penting makanannya mau dimakan kan, dan jangan salah biasanya 5 suap ini jumlahnya lebih banyak dari bagian yang separuh tadi..)

Tapiiiii……ada juga loh teman saya yang tidak pernah memaksakan anaknya makan, jadi ketika lapar anaknya minta sendiri, atau ketika ditawarin mau makan berarti ya dia mau makan, tapi kalo lagi gamau ya berarti dia nggakmau…biarpun makannya sehari cuman sekali…bekal makanannya pun hanya agar-agar (bukan makanan berat)…cuman tambah minum susu.. anaknyapun sampai saat ini sehat dan baik-baik saja tuh (dan selalu peringkat bagus pula di kelas) :D

Akhirnya kembali kepada kita…mau pilih yang mana…

Selamat mencoba :)

 ****

Terkait :

About these ads
Tulisan ini dipublikasikan di Anak-anak, tips, Umum. Tandai permalink.

12 Balasan ke Mengatasi masalah anak susah makan

  1. Rully berkata:

    Hehe.. aku juga senewen banget kalo waktu makan si Fani. rasanya males gt kalo nyuapin dia. apalagi ketika awal2 dulu aku textbook banget, maem harus duduk diem di tempat, jadwal maem teratur.
    Lama2 aku bikin sante aja, yang penting aku enjoy dan Fani-nya juga enjoy plus ga bete karena paksaan makan.
    Stay cool, calm, and confident hehehe. Alhamdulillah sekarang fani maemnya gampang, kadang dia sendiri yang minta maem. Alhamdulillah…
    #bener ya rul…bererti masalahnya kan ada pada mamanya, kenapa musti senewen??hehe..selamat deh sudah berhasil tanpa paksaan..

  2. Lala berkata:

    Kalau aku mbak, ngebiasain makan bareng di meja. Minimal sarapan (dan kalau bisa makan malam). Ketika makan bersama di meja, mungkin karena kebawa suasana, anak-anak jadi semangat makan dan terbiasa makan sendiri yang rapih.

    Tapi kalau sedang tidak bisa makan bersama, aku termasuk yang nggak suka ngejar-ngejar anak untuk makan. Kalau dia lapar, pasti minta. Mungkin juga karena sudah kepancing waktu-waktu makan yang teratur (ketika makan bersama) jadinya perutnya otomatis laper pas waktunya makan ^_^

  3. yudhistira31 berkata:

    Mbak Lala, acara makan di meja makan memang perlu banget ya..tapi aktivitas kami membuat kami jarang bisa berkumpul di meja makan kecuali Sabtu-minggu…jadi ngiri ni sama anak HS..

  4. galuh berkata:

    Wah kayaknya kok kita senasib ya mbak sama-sama ngiri banget dengan anak-anak HS, sama-sama penggemar mbak Lala, dan ternyata sama-sama bisa makan bareng satu keluarganya hanya di Sabtu-Minggu ^_^
    Untuk soal makan yang susah, sama juga ternyata.
    Thanks dah visit ke blogku ya mbak, tapi jadi malu nih blogku masih amburadul banget…salam kenal juga…

  5. yanti berkata:

    Hmmm adahal yang juga harus jadi pertimbangan… 1. adalah grafik pertumbuhan dan berat badan anak
    untuk melihat apakah benar anak “butuh” semua
    makanan itu.
    2. Pengetahuan tentang kebutuhan akan gizi anak
    3. Kondisi anak secara keseluruhan.

    Anak-anak tidak sama bentuk dan ukuran kebutuhannya (walaupun ada standrat yang harus “dicapai” ketika ke posiyandu)

    Kalau saya yang penting anak saya sehat..
    karena pengalaman saya, putra saya selalu dibatas garis terendah dari grafik pertumbuhan berat dan tinggi badan. Beda dengan kakak dan adiknya… yang kadang-kala melampaui garis batas teratas.

    Tapi… alhamdulillah… dia lebih sehat. (jarang sakit), energik dan lebih cerdas. Tinggi badannya juga bagus… Jadi… saya putuskan saya gak masalah dengan berat badannya. ya… mungkin memang dia tergolong… yang thinny…
    Dan… saya gak paksa lagi makan sebanyak kakak dan adiknya… Yang penting berdasarkan konsultasi dengan ahli gizi… makanan yang masuk.. sudah cukup kandungan gizinya.

    Insya Allah… jangan terlalu khawatir…

  6. irvan berkata:

    ini gimana ya anak pertamaku susah sekali maem nya . dia udah berumur 17 bln,berat badanya masih 8.8 kg,padahal udah di bujuk kayak apa aja masih gak mau.susu pun juga gak mau,tapi klo jajanan snack ringan mau.bagi yang punya solusi tolong dong share dengan kami.terima kasih

  7. Makasih banget ya udah kasi solusi mengatasi anak yang sulit makan. Kalau anakku 2,4 tahun maunya main melulu, dan malas makan cuman banyak ngemil.Suka merengek dan nangis klu makanan yg dingemilnta tidak dituruti, so jadi senewen aku karena akhirnya dia kenyang tak mau makan nasi.kalau makan nasi 4 sendok udah banyak baginya.

  8. Astried Meilissa berkata:

    Salam kenal :)

    masalah enggannya anak untuk makan memang sangat menguras emosi kita. sayapun mengalaminya dulu, sewaktu anak pertamaku sulit sekali makan. paksa, ancam kadang-kadang campur tangisan bercampur jadi satu.

    sampai akhirnya aku biarin aja, pasrah. biarin netral kembali, sampai dia mau, sambil mencoba membuat resep2 masakan yang (mungkin) mengundang selera makannya. :D

  9. any berkata:

    kl it sy jg ngalami,emg susah kl anak ga mow mkn brt bdan nya jd berkurang trus ga smangat wat maen pdhl udah dngan cara halus tp juga msh g mau makan.

  10. prima berkata:

    Salam kenal :)

    Masalah saya juga seputar anak yang susah sekali makan. sudah saya coba berbagai masakan tetapi tetap saja anak saya ga mau makan.. maunya minum susu terus, 1 hari bisa 5-6 botol, padahal umurnya sudah 2 tahun lebih..dan sukanya makanan coklat saja..sampai akhirnya harus dengan cara “memaksa”, karena saya takut anak saya jadi sakit.. bagi yang punya solusi tolong share donk..biar saya juga ga senewen terus tiap kali waktu makan anak..thank you.

  11. Udah hampir smua cara supaya ank sy mo makan,tp emg susah bgt!padahal udh sy iming2in hadiah atau smbl cerita tp tetep aja ga mo dikunyah.apa ada cara lain yg paling ampuh utk anak sy?

  12. apiqquantum berkata:

    Hahaha… gimana kalau anak-anak saya malah tidak pernah berhenti makan?
    Lihat foto-fotonya 4 tahun yang lalu dan sekarang pasti beda:

    http://apiqquantum.com/workshop/kecil2-jago-math/

    Salam…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s